November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

William Shatner reflects on fallout with ‘Star Trek’ pal Leonard Nimoy, historic kiss with Nichelle Nichols

William Shatner Berbicara Tentang Kejatuhannya Dengan Teman Leonard Nimoy Di Star Trek, Ciuman Bersejarah Dengan Nichelle Nichols

William Shatner tidak tahu apa yang terjadi antara dia dan pacarnya Aktor Leonard Nimoy ikut membintangi ‘Star Trek’.

Aktor tersebut, yang terkenal karena memerankan perwira Vulcan setengah manusia bertelinga runcing Mr. Spock dalam serial fiksi ilmiah tahun 1960-an, meninggal pada tahun 2015 pada usia 83 tahun. Putranya, Adam Nimoy, mengumumkan bahwa bintang itu meninggal karena akhir COPD di rumahnya di Los Angeles dengan keluarga di sisinya.

Shatner, yang dikenal oleh penggemar sebagai Kapten Kirk, baru-baru ini menulis sebuah buku berjudul “Go Bold: Refleksi pada Kehidupan Kekaguman dan Keajaiban.” Di dalamnya, aktor tersebut dengan jujur ​​​​merefleksikan persahabatannya yang telah berlangsung selama beberapa dekade dengan Nimoy, dan bagaimana hal itu tampaknya salah.

Shatner mengakui kepada Fox News Digital bahwa dia masih tidak mengerti apa yang salah.

William Shatner menjelaskan mengapa perjalanannya ke luar angkasa ‘terasa seperti kejahatan’: ‘Saya melihat kematian dan saya melihat kehidupan’

Dari kiri: Leonard Nimoy sebagai Mr. Spock dan William Shatner sebagai Kapten James T. Kirk dalam episode “Star Trek” “Spock’s Brain.” Itu disiarkan pada 20 September 1968.
(Foto CBS melalui Getty Images)

“Ketidaktahuan adalah bagian dari bahayanya,” jelas pria 91 tahun itu. “Leonard dan saya sudah saling kenal selama 50 tahun. Kami bersaudara. Dia adalah saudara yang tidak pernah saya miliki. Kami berada di wilayah masing-masing berulang kali … kami benar-benar teman baik. Kemudian sesuatu terjadi … tidak pernah untuk mencari tahu, Tetapi dalam enam bulan terakhir hidupnya, dia tidak mau berkomunikasi dengan saya, saya menulis kepadanya. [I told him] menyukainya. Dan aku tahu dia sangat sakit. Dia sedang sekarat.”

Shatner mengklaim bahwa selama bulan-bulan terakhir kehidupan Nimoy, dia tidak membalas teleponnya. Alasan tidak pernah diberikan, yang membuat kehilangannya semakin menyakitkan.

Namun beberapa tahun kemudian, putri Nimoy menghubungi Shatner.

“Dia pasti sudah mendengar tentang betapa menyakitkannya itu,” kata Shatner. Dan dia berkata, Kamu tahu, aku mencintaimu. Dan itu membuatku merasa jauh lebih baik.”

Klik di sini untuk berlangganan buletin hiburan kami

Pada tahun 2016, Shatner mengatakan kepada The Hollywood Reporter bahwa dia bertanya-tanya apakah penolakan Nimoy untuk mengambil bagian dalam film yang dia buat telah mendorongnya untuk diam.

“Saya percaya [Leonard] Dia bercanda pada awalnya dan menganggapnya sebagai lelucon karena kadang-kadang dia akan berpura-pura dan berkata, ‘Tidak, saya tidak akan melakukan itu’ dan kemudian berkata ‘Ya,’ yang saya pikir dia lakukan,” kata Shatner saat itu. Tapi saat itu dia benar-benar bermaksud, tidak. … Saya hanya tidak tahu, mana yang menyedihkan, dan itu permanen. Saya tidak tahu mengapa dia berhenti berbicara dengan saya.”

Setahun sebelum kematiannya, Nimoy turun ke Twitter dan Diumumkan bahwa dia menderita penyakit paru-paru. Nimoy mengaitkannya dengan merokok, kebiasaan yang katanya dia hentikan 30 tahun lalu. Pada Januari 2015, sebulan sebelum kematiannya, Nimoy mentweet: “Jangan merokok. Saya melakukannya. Saya berharap saya tidak mendapatkan ini.”

Pernyataan publik terakhirnya di Twitter, yang dibuat sesaat sebelum kematiannya, sangat bijaksana, tetapi pahit.

William Shatner Berbagi Menyentuh Ingatan Leonard Nimoy, Menjelaskan Mengapa Dia Berurusan Dengan ‘The Unexplained’

Leonard Nimoy (muncul di sini di Star Trek II 1982: The Wrath of Khan dengan William Shatner) meninggal pada 2015. Dia berusia 83 tahun.

Leonard Nimoy (muncul di sini di Star Trek II 1982: The Wrath of Khan dengan William Shatner) meninggal pada 2015. Dia berusia 83 tahun.
(Foto CBS melalui Getty Images)

“Hidup itu seperti taman. Saat-saat yang sempurna dapat dinikmati, tetapi tidak disimpan, hanya dalam ingatan,” tulisnya, diikuti dengan tanda biasa “LLAP”—singkatan dari “Live Long and Prosper,” kata Spock.

Shatner tahu persis apa yang akan dia katakan kepada temannya jika mereka duduk bersama hari ini.

“Yah, saya menulis surat untuknya, tepat sebelum dia meninggal,” kata Shatner. “Saya tidak berpikir dia membacanya. Saya tidak pernah menerima tanggapan dari surat yang tulus ini, tetapi saya akan memberi tahu dia apa yang saya tulis di catatan itu.” Halo, Tuhan, kamu adalah temanku. Jika saya telah melakukan sesuatu yang salah, katakan padaku tentang itu karena aku mencintaimu. Aku menghargai persahabatan kita. Mengapa Anda tidak memberi tahu saya apa yang Anda lakukan? Aku tidak akan melakukannya lagi. Kesempatan ini tidak pernah ada, tapi itulah yang akan saya katakan padanya.”

READ  Model terbaru Victoria's Secret, Sofia Girau, seorang wanita Latin dengan sindrom Down: 'Mimpi yang menjadi kenyataan'

Baru-baru ini, tim “Star Trek” yang masih hidup mengalami kerugian besar lainnya. Nichelle Nichols, yang memecahkan penghalang bagi perempuan kulit hitam di Hollywood ketika petugas komunikasi Letnan Oora meninggal pada Agustus tahun ini. Dia berusia 89 tahun.

Ikon ‘Star Trek’ Nick Nichols abu untuk meluncur ke luar angkasa, Son Kyle menyebut misi perusahaan ‘Kehormatan Besar’

Nichelle Nichols berperan sebagai Letnan Nyota Uhura di Star Trek.

Nichelle Nichols berperan sebagai Letnan Nyota Uhura di Star Trek.
(Foto CBS melalui Getty Images)

“Star Trek” asli ditayangkan perdana di NBC pada 8 September 1966. Pemeran multikultural dan multietnis adalah pesan pencipta Gene Roddenberry kepada pemirsa bahwa di masa depan yang jauh—abad ketiga belas—keragaman manusia akan sepenuhnya dapat diterima.

Selama musim ketiga pertunjukan, karakter Nichols dan Shatner, Kirk, berbagi apa yang disebut sebagai ciuman antar ras pertama yang ditayangkan di serial televisi Amerika. Dalam episode “Plato’s Stepson”, karakter mereka yang selalu menjaga hubungan platonis, dipaksa untuk dicium oleh alien yang mengendalikan tindakan mereka.

Prihatin dengan reaksi dari pemirsa TV Selatan, pengguna acara menginginkan pengambilan gambar kedua dari adegan di mana ciuman di luar layar terjadi. Tetapi Nicols mengatakan dalam bukunya:“Beyond Uhura: Star Trek and Other Memories,” yang dengan sengaja dia dan Shatner tipu garisnya untuk memaksa penggunaan gambar aslinya.

Meskipun ada kekhawatiran, episode tersebut ditayangkan tanpa reaksi. Nichols mengatakan dalam sebuah wawancara 2010 dengan Archives of American Television:

Aktris Nelly Nichols meninggal di ‘Star Trek’ pada usia 89

Nichelle Nichols sebagai Uhura dan William Shatner sebagai Kapten James T. Kirk dalam sebuah episode

Nichelle Nichols sebagai Uhura dan William Shatner sebagai Kapten James T. Kirk dalam “Star Trek” episode “Plato’s Stepchildren.” Episode tersebut ditayangkan pada 22 November 1968.
(Foto CBS melalui Getty Images)

Shatner mengatakan dia masih memiliki kenangan indah untuk menghidupkan kembali adegan itu.

“Yah, dari sudut pandang pribadi saya, itu stres,” jelasnya. “Ada wanita cantik ini, dan ada tertulis bahwa saya menciumnya. Jadi, saya menciumnya, dan itu luar biasa… Saya sangat menikmati pengalaman itu. Anda mencium seseorang, dan itu hebat. Kami berdua bersenang-senang dan kemudian dampak hitam dan putih – dia wanita cantik. Bahwa beberapa stasiun TV di Selatan tidak menayangkan episode ini untuk pertama kalinya – sekarang berbeda.”

READ  Kanye West memecat pengacara perceraian tepat sebelum sidang Kim

“Jadi, ya, jika saya terlibat di dunia itu, ada langkah maju di sana, ‘Saya bersamamu,'” katanya. “Tapi dari sudut pandang saya, kedua aktor itu memiliki sore yang menyenangkan.”

Shatner memimpin karir selama puluhan tahun yang sukses dengan pertunjukan hit, seperti “The Defenders”, “TJ Hooker” dan “Boston Legal”. Tapi dalam bukunya dia merenungkan hidup dan mati. Dia juga merinci pengalamannya menjadi pria tertua yang pernah ada Perjalanan luar angkasa pada usia 90. Penerbangan ini berlangsung pada tahun 2021. Petualangan udara ini dimungkinkan berkat miliarder perusahaan penerbangan luar angkasa Jeff Bezos, Blue Origin. Pendiri kerajaan Amazon memuji “Star Trek” dengan memicu minatnya dalam perjalanan ruang angkasa.

William Shatner membagikan kata-kata yang jelas setelah penerbangan Blue Origin yang sukses: ‘Saya harap saya tidak pernah pulih dari ini’

Perwakilan Star Trek William Shatner (kanan) melambai saat salah satu pendiri Planet Labs Chris Buchwezen melihat landasan pendaratan Blue Origin Shepherd baru setelah mereka terbang ke luar angkasa pada 13 Oktober 2021.

Perwakilan Star Trek William Shatner (kanan) melambai saat salah satu pendiri Planet Labs Chris Buchwezen melihat landasan pendaratan Blue Origin Shepherd baru setelah mereka terbang ke luar angkasa pada 13 Oktober 2021.
(Foto oleh Mario Tama/Getty Images)

Meski penuaan tidak selalu membuatnya mudah, Shatner bertekad untuk terus mengejar hasratnya.

“Bahu saya sakit,” katanya. “Saya tidak bisa berlari seperti yang saya lakukan. Saya ragu untuk menyelam – saya suka menyelam. [But] Terakhir kali saya menyelam, saya agak kehabisan napas. Ini membuatku takut. Saya tidak tahu apakah saya bisa menyelam lagi. Jadi, apa yang bisa saya lakukan? Menunggang kuda dan berolahraga di kolam renang. Inilah yang saya lakukan “.

Associated Press berkontribusi pada laporan ini.