Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wawasan: Para pekerja otomotif di Tiongkok menanggung beban terbesar dari perang harga karena dampaknya semakin luas

Wawasan: Para pekerja otomotif di Tiongkok menanggung beban terbesar dari perang harga karena dampaknya semakin luas

SHANGHAI, 5 September (Reuters) – Saat Shanghai dilanda gelombang panas pada bulan Juni, pabrik mobil tempat Mike Chen bekerja mengalihkan produksi ke shift malam dan mematikan AC.

Bagi Chen, yang bekerja keras sepanjang pagi dengan seragam militernya yang basah kuyup, itu adalah tamparan terbaru di wajahnya setelah pemotongan bonus dan lembur memotong gaji bulanannya tahun ini menjadi lebih dari sepertiga dari apa yang dia peroleh ketika dia bekerja. dipekerjakan pada tahun 2016.

Chen, 32, yang bekerja di perusahaan patungan antara raksasa otomotif milik negara Tiongkok SAIC (600104.SS) dan Volkswagen Jerman (VOWG_p.DE), tidak sendirian. Jutaan pekerja dan pemasok otomotif di Tiongkok merasakan tekanan ini, karena perang harga kendaraan listrik memaksa produsen mobil untuk memangkas biaya sedapat mungkin.

“SAIC-VW adalah perusahaan terbaik dan saya merasa terhormat bisa bekerja di sini,” kata Chen. “Sekarang saya merasa marah dan sedih.”

Perang harga yang dipicu oleh Tesla Inc (TSLA.O) telah menyedot lebih dari 40 merek, mengalihkan permintaan dari model lama dan memaksa beberapa produsen mobil membatasi produksi mobil listrik dan mobil bermesin pembakaran, atau menutup pabrik sama sekali.

Wawancara Reuters dengan 10 eksekutif pembuat mobil dan pemasok suku cadang mobil, serta tujuh pekerja pabrik, menunjukkan bahwa industri yang lebih luas berada dalam kesulitan, dengan tekanan besar pada segala hal mulai dari komponen, tagihan listrik, hingga upah – yang pada gilirannya mempengaruhi pengeluaran. tempat di dunia. Ekonomi.

Ditanya tentang pabrik SAIC-VW tempat Chen bekerja, yang memproduksi mobil dengan mesin pembakaran, VW mengatakan gaji di perusahaan patungan bervariasi berdasarkan jam kerja dan bonus. Dia mengatakan bahwa pembuatan mobil pada malam hari mengurangi beban jaringan listrik, dan kondisi kerja yang sehat dan baik adalah prioritas utama. SAIC tidak menanggapi.

Para ekonom memperingatkan bahwa sektor otomotif di Tiongkok dapat menjadi beban bagi pertumbuhan ekonomi akibat dampak perang harga, yang akan menjadi transformasi besar bagi industri otomotif, yang merupakan industri otomotif terbesar di dunia.

Permasalahannya adalah meskipun terdapat investasi besar dalam kapasitas produksi, didukung oleh subsidi pemerintah yang besar, permintaan mobil dalam negeri masih stagnan dan pendapatan rumah tangga masih berada di bawah tekanan, kata para ekonom.

READ  Obsesi Twitter Elon Musk bukanlah alasan utama penurunan saham Tesla

Dalam tujuh bulan pertama tahun 2023, Tiongkok menjual 11,4 juta mobil di dalam negeri dan mengekspor 2 juta mobil, namun pertumbuhan tersebut hampir seluruhnya berasal dari luar negeri. Ekspor melonjak 81%, namun penjualan dalam negeri hanya naik 1,7%, meski terjadi pemotongan harga secara luas.

“Fokus pada produksi dan pasokan tidak seimbang,” kata George Magnus, peneliti di China Center di Universitas Oxford, seraya menambahkan bahwa kurangnya perhatian terhadap permintaan pada akhirnya menyebabkan kelebihan persediaan, penurunan harga, dan tekanan keuangan.

“Tiongkok harus benar-benar belajar berjalan dengan dua kaki.”

Pengeluaran rumah tangga di Tiongkok sebagai proporsi terhadap PDB tertinggal dibandingkan sebagian besar negara lain.

“Masa lalu yang indah telah berakhir”

Pabrik-pabrik di Tiongkok sudah jauh dari beroperasi pada kapasitas penuh ketika Tesla pertama kali memotong harga pada bulan Oktober tahun lalu dan kemudian lagi pada bulan Januari. Sejak itu, CEO Elon Musk menggandakan strateginya dengan mengumumkan pengurangan lebih lanjut pada bulan lalu.

Termasuk pabrik yang membuat mobil bermesin pembakaran, Tiongkok memiliki kapasitas untuk memproduksi 43 juta kendaraan per tahun pada akhir tahun 2022, namun tingkat pemanfaatan pabrik adalah 54,5%, turun dari 66,6% pada tahun 2017, data dari Asosiasi Mobil Penumpang Tiongkok menunjukkan ( BPK). .

Sementara itu, pemotongan gaji dan PHK di industri otomotif dan pemasoknya – yang menurut media pemerintah Tiongkok mempekerjakan sekitar 30 juta orang – berdampak pada standar hidup di saat Beijing sangat ingin meningkatkan kepercayaan konsumen hingga mendekati rekor tertinggi. Tingkat terendah.

Pemotongan gaji adalah tindakan ilegal di Tiongkok, namun struktur pembayaran yang rumit menawarkan jalan keluar dari hal ini.

Misalnya, SAIC-VW mampu mengurangi gaji Mike Chen dengan mengurangi jam kerja dan memotong bonus, tanpa memanipulasi gaji pokoknya, yang biasanya mencakup hingga setengah dari kompensasi yang diharapkan pekerja ketika mereka bergabung.

BYD (002594.SZ), pembuat kendaraan listrik terbesar di Tiongkok, pada bulan Agustus mengiklankan pekerjaan di pabriknya di Shenzhen dengan perkiraan pendapatan bulanan 5.000 hingga 7.000 yuan, namun gaji pokoknya adalah 2.360 yuan ($324).

Upah bulanan rata-rata di Tiongkok mencapai 11.300 yuan pada bulan Juni, menurut data pemerintah.

Analisis Reuters terhadap perkiraan pendapatan yang disertakan dalam iklan pekerjaan baru-baru ini dari 30 perusahaan otomotif menunjukkan gaji per jam berkisar antara 14 yuan ($1,93) hingga 31 yuan ($4,27), dengan Tesla, SAIC-GM, Li Auto (2015.HK) dan Xpeng (9868 ) . .HK) di kelas atas.

READ  Pembenci Robotaxi di San Francisco menonaktifkan kendaraan dengan kerucut lalu lintas

Pekerja otomotif Liu, 35, mengatakan dia meninggalkan Pabrik Otomotif Changan (000625.SZ) di Hefei pada bulan Juli setelah menerima 4.000 yuan pada bulan Mei dan Juni, bukan 7.000 yuan yang dia harapkan setiap bulan. Berdasarkan pengalaman masa lalunya, Liu yakin bahwa ia akan segera mendapatkan pekerjaan lain di bidang otomotif, namun pasar telah bergeser.

“Masa lalu yang indah sudah berakhir,” kata Liu, yang berbicara tanpa mau disebutkan namanya, sebagian untuk melindungi peluangnya mendapatkan pekerjaan.

Changan Automobile Company mengatakan jam kerja dan upah berbeda-beda antara satu pekerja dengan pekerja lainnya.

Beberapa produsen mobil termasuk Mitsubishi Motors (7211.T) dan Toyota (7203.T) memberhentikan ribuan orang di Tiongkok setelah penjualan merosot. Perusahaan lain seperti Tesla dan pembuat baterai CATL (300750.SZ) memperlambat perekrutan karena penundaan ekspansi. Sementara itu, Hyundai (005380.KS) dan mitranya di China sedang mencoba menjual pabrik di Chongqing.

Setelah ditolak oleh Li Auto dan Xpeng, Liu hampir mendapatkan pekerjaan di pabrik Chery di pelabuhan timur Qingdao melalui agen tenaga kerja, tetapi menolak membayar komisi sebesar 32.000 yuan untuk mendapatkan pekerjaan tersebut.

“Beberapa pabrik menguras Anda dan ingin membayar Anda lebih banyak. Beberapa pabrik menguras Anda, tapi mereka pelit. Beberapa pabrik tidak menguras Anda, tapi mereka membuat Anda kelaparan karena gajinya terlalu rendah,” kata Liu.

“Mungkin lebih baik aku menjadi petugas keamanan di suatu gedung perkantoran.”

Grafik Reuters

Atasi kekacauan

Kondisi serupa juga terjadi pada pemasok mobil di Tiongkok karena harga mobil terus turun, dengan harga transaksi rata-rata tertimbang kendaraan listrik dan hibrida pada bulan Juni turun 15% dari bulan Januari sebesar 185.100 yuan.

Misalnya, SAIC-VW menawarkan bantuan tunai lebih dari setengah miliar dolar kepada pembeli mobil di bulan Maret dan potongan harga lebih dari $5.100 untuk hatchback listrik ID.3 untuk periode bulan Juli.

China Automotive News yang dikelola pemerintah memperkirakan ada lebih dari 100.000 pemasok mobil di negara tersebut. Dalam jajak pendapat pada bulan Maret terhadap hampir 2.000 orang yang dilakukan oleh platform perdagangan suku cadang mobil Gasgoo, 74% mengatakan produsen mobil telah meminta mereka untuk memangkas biaya.

READ  Tiket Mega Jutaan senilai $1 juta dibeli di New Jersey dengan jackpot meningkat

Lebih dari setengahnya diminta melakukan pemotongan antara 5% dan 10%, lebih tinggi dari target tahun sebelumnya yang berkisar antara 3% dan 5%. Sembilan dari 10 perusahaan mengharapkan lebih banyak pesanan serupa tahun ini.

Pemasok biasanya menegosiasikan harga setahun sekali, namun banyak yang terpaksa memotong harga setiap tiga bulan pada tahun 2023, kata dua eksekutif senior di pemasok mobil.

Sebelum perang harga dimulai, Tesla mengirim email ke pemasok langsungnya, mendorong mereka untuk memotong biaya sebesar 10% tahun ini, menurut seseorang yang mengetahui langsung masalah tersebut.

Pada bulan Juni, sekelompok pemasok kecil menulis surat kepada perusahaan milik negara Changan Automobile untuk mencabut potongan harga sebesar 10%.

Pasar baterai kendaraan listrik juga telah bergeser, dengan pemasok memangkas harga untuk produsen mobil. CATL, yang menganggap Tesla sebagai pelanggan terbesarnya, menawarkan diskon baterai kepada pembuat kendaraan listrik domestik yang lebih kecil pada bulan Februari.

Data RealLi Research menunjukkan bahwa baterai litium besi fosfat (LFP), jenis yang digunakan oleh Tesla di Tiongkok, 21% lebih murah pada bulan Agustus dibandingkan lima bulan sebelumnya, sedangkan baterai nikel-kobalt lebih murah 9% hingga 18%.

Ketika Chen Yudong, kepala operasi Bosch di Tiongkok, mengunjungi salah satu klien terbesarnya pada bulan Maret, dia menerima hadiah yang tidak biasa: pisau pengiris dengan pesan terukir di sarungnya: “Memotong kekacauan dengan tegas.”

Tiga bulan kemudian, dia mengatakan kepada Reuters bahwa pemotongan harga lebih agresif pada tahun 2023 dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

“Mereka membuatku terjaga di malam hari.”

Grafik Reuters

($1 = 7,2951 yuan Tiongkok)

(Laporan oleh Zhang Yan, Brenda Goh dan Shanghai Newsroom; Persiapan oleh Muhammad untuk Buletin Arab) Ilustrasi oleh Kripa Jayaram; Diedit oleh Marius Zaharia dan David Clarke

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru