September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Warga Sri Lanka merayakannya setelah Presiden Rajapaksa mundur - tetapi masalah yang lebih besar membayangi

Warga Sri Lanka merayakannya setelah Presiden Rajapaksa mundur – tetapi masalah yang lebih besar membayangi

Pengunduran diri presiden dari jabatannya menandai kemenangan besar bagi para pengunjuk rasa, yang selama berbulan-bulan telah menyerukan pencopotan Rajapaksa dan Perdana Menteri Ranil Wickremesinghe.

Banyak orang di Sri Lanka menyalahkan Rajapaksa atas situasi yang memburuk di negara itu, dengan hiperinflasi dan kekurangan bahan pokok seperti bahan bakar dan makanan yang mempengaruhi kehidupan sehari-hari.

Tetapi sementara Rajapaksa sekarang tidak ada lagi, setelah mendarat di Singapura pada hari Kamis, setelah sebelumnya melarikan diri ke Maladewa melalui pesawat militer, sekutu dekat politiknya Wickremesinghe masih berada di tempatnya – dan dia dilantik sebagai penjabat presiden pada hari Jumat.

Sebuah sumber senior pemerintah mengatakan kepada CNN bahwa Rajapaksa muncul di hadapan Komisi Tinggi Sri Lanka di Singapura pada hari Kamis untuk menandatangani surat pengunduran diri di hadapan Komisaris Tinggi.

Surat itu kemudian diterbangkan ke Sri Lanka dan disampaikan secara langsung kepada Ketua Parlemen Sri Lanka Mahinda Yapa Abeywardenena yang secara resmi mengumumkan bahwa Rajapaksa telah mengundurkan diri.

Informasi tersebut menyoroti penundaan beberapa jam antara berita pengunduran diri Rajapaksa, yang pertama kali dikirim melalui email kepada juru bicara pada hari Kamis, dan konfirmasi resmi dari Abiwardena pada hari Jumat.

Berita itu memicu perayaan gembira di Kolombo pada Kamis malam, ketika kerumunan pengunjuk rasa yang bersorak menyalakan kembang api dan kembang api. Orang-orang dari semua lapisan masyarakat, tua dan muda, turun ke jalan untuk perayaan yang berlangsung hingga larut malam.

Banyak pengunjuk rasa mengatakan mereka senang dengan berita itu, setelah berbulan-bulan protes dan kesulitan ekonomi. Mereka mengatakan kepergian Rajapaksa merupakan kemenangan atas korupsi dan salah urus pemerintah.

READ  Perdana Menteri baru Inggris: siapa dia dan kapan masa jabatannya akan dimulai?

Deshan Seneviratne, 45, mengatakan: “Kami memiliki satu tujuan – untuk menyingkirkan sistem korup ini sepenuhnya. Saya bukan seseorang yang (biasanya) turun ke jalan. Tapi saya datang karena saya takut akan masa depan anak saya… ( untuk) generasi berikutnya.. Aku Kami berjuang untuknya.”

Tetapi yang lain telah mendukung Wickremesinghe – yang juga sangat tidak populer dan terkait erat dengan Rajapaksa – yang sekarang menjabat sebagai presiden.

Beberapa pengunjuk rasa mengatakan mereka berencana untuk terus berdemonstrasi sampai Wickremesinghe juga mundur – dan kedua pria itu bertanggung jawab atas dugaan salah urus ekonomi di negara itu.

“Kami terus berjuang. Kami berjuang sampai (Rajapaksa) benar dituduh dan beberapa tindakan diambil… Kami berjuang sebagai satu bangsa sampai dia mendapatkan hukuman yang pantas untuk semua yang dia lakukan,” kata Marian Malki. 29 yang bergabung dalam perayaan Kamis malam.

Wickmensinghe akan tetap menjabat sebagai presiden sampai parlemen memilih yang baru, dengan anggota parlemen menyerukan pertemuan pada hari Sabtu untuk memulai proses. Belum ada tanggal yang ditetapkan untuk pemungutan suara, tetapi di bawah konstitusi Wickremesinghe hanya akan diizinkan untuk menjabat selama maksimal 30 hari.

Setelah terpilih, presiden baru akan menjalani sisa dua tahun yang awalnya dialokasikan untuk masa jabatan Rajapaksa.

Pengumuman Jumat menandai akhir dari minggu yang kacau, karena telah melemparkan masa depan kepemimpinan Sri Lanka ke dalam ketidakpastian setelah Rajapaksa melarikan diri tanpa secara resmi mengajukan pengunduran dirinya. Selama sekitar dua hari, tidak jelas apakah dia akan setuju untuk mengundurkan diri. Apa yang akan terjadi jika dia menolaknya; Dan bahkan keberadaannya terkadang. Ketegangan meningkat, dengan pihak berwenang memberlakukan jam malam dan menembakkan gas air mata untuk membubarkan pengunjuk rasa.

READ  "Kami bahkan tidak menyadari itu scam"

Tetapi bahkan dengan Rajapaksa secara resmi keluar dari kantor dan presiden baru segera dipilih, masalah yang lebih besar tampak di cakrawala bagi negara yang terpukul secara ekonomi, karena bergulat dengan penurunan terburuk dalam tujuh dekade.

Krisis keuangan

Protes yang sebagian besar damai telah meningkat di Sri Lanka sejak Maret, ketika kemarahan publik meletus di jalan-jalan atas kenaikan biaya makanan, kekurangan bahan bakar dan pemadaman listrik ketika negara itu berjuang untuk melunasi utang.

Namun kemarahan publik meletus akhir pekan lalu, ketika pengunjuk rasa menduduki kediaman Rajapaksa dan Wickremesinghe.

Sri Lanka dalam kekacauan dan presidennya telah melarikan diri.  Inilah yang kami ketahui
kedua pemimpin Dia berkata tak lama kemudian Mereka akan mundur, dengan pengunduran diri diharapkan pada hari Rabu. Tapi Rajapaksa meninggalkan negara itu hari itu dengan penerbangan sebelum fajar tanpa pengunduran diri, Biarkan Wickremesinghe berkuasa.

Rajapaksa terbang ke Maladewa – di mana mantan presiden memiliki hubungan lama dengan dinasti Rajapaksa – tetapi pergi lebih dari 24 jam kemudian dengan “penerbangan Saudi” ke Singapura pada hari Kamis, menurut sumber keamanan tingkat tinggi di Kolombo.

Singapura mengatakan Rajapaska telah diizinkan masuk ke negara itu dalam “kunjungan khusus” tetapi tidak meminta atau memberikan suaka.

Tak lama setelah kedatangannya, Abiwardeneina, Ketua Parlemen, mengumumkan bahwa Rajapaksa telah mengajukan pengunduran dirinya.

Orang-orang di Kolombo, Sri Lanka, merayakan setelah mengetahui pengunduran diri Presiden Gotabaya Rajapaksa pada 14 Juli.

Namun para ahli mengatakan masih ada pertanyaan tentang masa depan Sri Lanka. Jika ada, gejolak politik dan ketidakjelasan menyebabkan masalah bagi pemulihan ekonomi negara, kata Ganechan Wenaraja, rekan peneliti senior di think tank Inggris, ODI Global.

“Hal yang saya perhatikan adalah bahwa Sri Lanka adalah demokrasi yang kacau,” katanya. “Dalam konteks ini, debat di Parlemen hari ini agak lama. Ini menunjukkan sifat politik kita yang tidak berfungsi secara politik hari ini.”

READ  China mencari kerja sama keamanan dan polisi yang lebih erat di pulau-pulau Pasifik

“Ketidakstabilan politik ini benar-benar dapat menahan perekonomian,” tambahnya. “Itu bisa menakuti investor, bisa menakuti turis, bisa menakuti pengiriman uang internal dan bahkan bantuan. Saya khawatir krisis ekonomi akan memakan waktu lama untuk diselesaikan dan orang akan lebih menderita kecuali Parlemen mengambil tindakan bersama.”