Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Warga Australia berperilaku buruk di Indonesia – Duta Besar

Warga Australia berperilaku buruk di Indonesia – Duta Besar

Pekan lalu, dalam dua insiden terpisah, dua warga Australia ditangkap di Indonesia. Di provinsi Aceh, seorang pemuda ditangkap Dikatakan lari telanjang Melalui desa, mengejar dan menyerang anggota masyarakat. Orang kedua ditangkap setelah terjadi insiden di Jawa Barat Dikatakan telah meludah Di hadapan imam setempat. Kedua insiden yang dituduhkan itu akan sangat bertentangan dan tidak dapat ditolerir oleh komunitas konservatif dan religius – meskipun tampaknya, perilaku yang dituduhkan itu akan ditemui di mana saja.

Bukan hal yang aneh bagi orang untuk berperilaku buruk di negara tetangga – Belanda saat ini sedang mencoba Dorongan Remaja Inggris datang ke Amsterdam karena perilaku buruk yang terus-menerus. Namun kesenjangan budaya antara Australia dan Indonesia dapat menimbulkan persepsi tentang perilaku yang tidak dapat diatur daripada tindakan individu yang tidak bertanggung jawab. Tindakan individu ini dapat dianggap sebagai ciri budaya, dan bagaimana publik yang lebih luas di dalam negara memandang tetangga mereka sangat penting untuk bagaimana elit politik mereka berinteraksi.

Pariwisata memiliki unsur duta besar. Saat berada di luar negara asal Anda, Anda mungkin tidak secara resmi mewakili negara bagian Anda, tetapi Anda mewakili negara Anda dalam banyak hal. Perilaku buruk dari wisatawan dapat berdampak besar pada cara penduduk setempat memandang orang Australia. Sementara orang Australia telah lama menjadikan Bali sebagai tujuan tropis mereka, dan orang Bali sekarang sudah terbiasa dengan kejenakaan mereka, provinsi seperti Aceh – di mana alkohol benar-benar dilarang dan hukum provinsi juga memiliki Syariah – kurang dapat dipahami dan layak. Lebih sedikit pengampunan.

Sementara dua dugaan insiden ini adalah kasus ekstrem, mereka berbicara tentang masalah abadi yang lebih luas dengan kebijakan luar negeri Australia – dua tetangga seperti Australia dan Indonesia tidak berbeda secara budaya, namun, bisa dibilang, tidak ada hubungan yang penting bagi Canberra. Hubungan yang erat, kooperatif, dan saling percaya dengan Indonesia menuai keuntungan keamanan yang sangat besar bagi Australia. Meskipun Indonesia belum muncul sebagai pemain keamanan utama di kawasan, namun demikian jalur Dikonfirmasi sebagai kekuatan besar Indo-Pasifik dalam beberapa dekade mendatang.

READ  Gambaran wisata petualangan di Indonesia tergolong sedang

Pertumbuhan dan perkembangan kekuatan ini juga memberikan peluang ekonomi yang signifikan bagi Australia. Australia sangat unik TIDAK Hubungan perdagangan substansial dengan tetangga terdekatnya. Ini sangat aneh mengingat Indonesia adalah negara terbesar keempat di dunia berdasarkan jumlah penduduk. Sebagian dari hal ini adalah ketidakcocokan ekonomi, tetapi sebagian lainnya adalah kurangnya pengetahuan dan kemauan untuk melibatkan Indonesia di dalam Australia.

Suka artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Namun, dalam beberapa dekade terakhir pemerintah Australia telah melakukan banyak upaya untuk meningkatkan hubungan diplomatiknya dengan Indonesia. Di tingkat pemerintahan, hubungan itu bertahan lama seperti sebelumnya. Keamanan Kerja sama memperkuat; Ini Australia Membantu Dalam pemulihan ekonomi Indonesia dari pandemi COVID-19 juga demikian Investasi Pembangunan infrastruktur yang signifikan di Indonesia. Merupakan praktik umum bagi Perdana Menteri Australia untuk menjabat sekarang Tiba di Jakarta Kunjungan internasional bilateral pertama mereka.

Namun kolaborasi elit ini tidak dibangun di atas dasar pengetahuan dan pemahaman yang kuat tentang Indonesia di dalam Australia. Sebuah laporan terbaru oleh Asian Studies Association of Australia “”Kebutuhan Pendidikan Asia Australia” berpendapat bahwa Australia tidak memiliki strategi nasional yang koheren untuk mempromosikan pemahaman negara tentang wilayahnya. Ada keterputusan antara kepentingan strategis pemerintah Australia dan ketidakkonsistenan dan kelambanan kebijakannya untuk literasi Asia yang lebih baik.

Meskipun Australia telah menjadi negara yang lebih Asia dalam hal jumlah penduduk, hal ini tidak diterjemahkan ke dalam sistem pendidikan yang menanamkan pembelajaran bahasa dan literasi budaya melalui tingkat dasar, menengah dan atas. Permintaan sukarela untuk pembelajaran bahasa berfokus pada bahasa Asia Timur Laut Mandarin, Jepang, dan Korea. Di sisi lain Bahasa Indonesia.

READ  PayPal Indonesia Keluarkan Cloud Ban di Yahoo Tech Center Dream | Teknologi

Hal ini membuat Australia sangat bergantung pada komunitas diasporanya untuk keterlibatan di lingkungan terdekatnya. Komunitas diaspora tidak diragukan lagi merupakan aset utama dalam hal ini, tetapi bagian lain negara perlu melangkah untuk mengembangkan kemampuan regional. Seperti diaspora Indonesia di Australia relatif kecil, Sulit bagi Australia untuk mengandalkan komunitas ini demi kenyamanan budaya dan ekonomi.

Kepentingan strategis Australia lebih besar di Indonesia daripada di Australia. Ini berarti bahwa upaya menjembatani budaya sangat penting bagi Australia. disana Niat baik yang besar Australia harus dilihat sebagai mencoba untuk terlibat lebih budaya dengan Indonesia. Hal ini sangat penting seperti di Indonesia Kekuasaan naik.

Namun secara kritis, orang Australia memiliki pemahaman dan rasa hormat yang lebih besar terhadap norma budaya Indonesia – khususnya perbedaan di wilayahnya – saat bepergian di dalam negeri. Sayangnya, perilaku buruk tidak mungkin diberantas, tetapi publik Australia yang lebih melek budaya, sadar dan kompeten di Indonesia dapat menguranginya. Australia, yang dapat terlibat secara budaya dengan Indonesia, juga dapat melawan gagasan bahwa perilaku buruk orang mencerminkan budaya Australia yang lebih luas.