Februari 25, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Wall Street minggu depan merasa gugup karena investor saham AS mengamati pasar Treasury yang berbusa seiring pendekatan The Fed

Wall Street minggu depan merasa gugup karena investor saham AS mengamati pasar Treasury yang berbusa seiring pendekatan The Fed

Seorang pedagang bekerja di lantai New York Stock Exchange (NYSE) di New York City, AS, 27 Oktober 2023. REUTERS/Brendan McDiarmid Memperoleh hak lisensi

NEW YORK (Reuters) – Pasar keuangan bersiap menghadapi minggu yang penting ini, dengan pertemuan Federal Reserve, data ketenagakerjaan Amerika Serikat, dan pendapatan perusahaan teknologi terkemuka Apple Inc kemungkinan akan menentukan pergerakan saham dan obligasi. Sisa tahun ini.

Bulan Oktober sesuai dengan reputasinya dalam hal volatilitas, karena meningkatnya imbal hasil Treasury dan ketidakpastian geopolitik yang membebani saham. S&P 500 turun 3,5% selama sebulan, menambah kerugian yang membuatnya lebih dari 10% di bawah level tertingginya pada akhir Juli.

Apakah perjalanan ini akan tetap sulit hingga sisa tahun 2023 mungkin sangat bergantung pada pasar obligasi. Sikap The Fed yang “lebih panjang” terhadap suku bunga dan meningkatnya kekhawatiran keuangan di AS mendorong imbal hasil Treasury 10-tahun – yang bergerak berbanding terbalik dengan harga – menjadi 5% pada awal bulan ini, yang merupakan level tertinggi dalam satu tahun. imbal hasil dipandang sebagai hambatan bagi saham, sebagian karena mereka bersaing dengan saham untuk mendapatkan pembeli.

Investor khawatir bahwa imbal hasil dapat meningkat lebih lanjut jika The Fed memperkuat pesan hawkishnya pada pertemuan kebijakan moneter bank sentral pada tanggal 1 November. Data ketenagakerjaan AS yang kuat pada Jumat depan juga dapat menjadi katalisator untuk imbal hasil yang lebih tinggi jika hal tersebut memperkuat alasan untuk mempertahankan suku bunga tetap tinggi untuk mendinginkan perekonomian dan mencegah rebound inflasi.

“Saham akan mulai pulih ketika pasar yakin imbal hasil obligasi telah mencapai puncaknya,” kata Sam Stovall, kepala strategi investasi di CFRA Research.

READ  Laporan awal ketenagakerjaan AS dilebih-lebihkan yaitu sebanyak 439.000 pekerjaan pada tahun 2023

Secara keseluruhan, pasar berjangka memperkirakan hampir pasti bahwa The Fed tidak akan menaikkan suku bunga pada bulan November, dan ada sekitar 80% kemungkinan bank sentral akan mempertahankan suku bunga stabil pada bulan Desember, menurut alat FedWatch CME. Namun, para pengambil kebijakan memperkirakan bahwa mereka akan mempertahankan suku bunga utama pada tingkat saat ini hingga sebagian besar tahun 2024, jangka waktu yang lebih lama dari perkiraan pasar sebelumnya.

Alex McGrath, kepala investasi di NorthEnd Private Wealth, mengatakan investor sedang menunggu “permainan menunggu tentang berapa banyak data ekonomi yang perlu ditingkatkan untuk memungkinkan kenaikan suku bunga lagi.”

Dengan pertumbuhan PDB AS sebesar 4,9% pada kuartal ketiga, tanda-tanda bahwa pasar tenaga kerja masih terlalu panas, atau bahwa The Fed melihat perlunya memperketat pengendalian inflasi, dapat menyebabkan lebih banyak volatilitas.

“Kami tampaknya berada di persimpangan jalan apakah pertumbuhan kuat yang kami lihat selama bulan-bulan musim panas akan berlanjut hingga kuartal keempat,” kata Charlie Ripley, kepala strategi investasi di Bank of England, yang terus mengkhawatirkan inflasi dan kebijakan moneter yang restriktif. mendidih. Manajemen Investasi Allianz.

Menambah kekhawatiran pasar obligasi, Departemen Keuangan diperkirakan akan mengumumkan besaran lelang mendatang pada akhir pekan ini. Kekhawatiran terhadap meningkatnya defisit federal dan kelebihan pasokan telah membantu mendorong imbal hasil lebih tinggi.

Investor juga menunggu hasil Apple pada hari Kamis, selama musim pendapatan dengan kekecewaan dari beberapa raksasa pertumbuhan dan teknologi, termasuk Tesla dan Google. Indeks teknologi Nasdaq 100 turun 11% dari level tertingginya, meskipun masih naik sekitar 30% pada tahun ini.

Beberapa investor yakin aksi jual terburuk mungkin sudah berakhir.

READ  Pengadilan Brasil memberikan perlindungan kebangkrutan kepada pengecer Americana

Stovall dari CFRA Research mengatakan pemulihan pasar saham akan mengikuti tren musiman. Sejak tahun 1945, S&P 500 telah naik rata-rata 1,5% pada bulan November, menjadikannya bulan dengan kinerja terbaik ketiga tahun ini, katanya.

Secara lebih luas, beberapa pihak meyakini bahwa pola perdagangan di pasar saham tahun ini menunjukkan peningkatan pada kuartal keempat.

Dalam 14 kasus di mana S&P 500 naik setidaknya 10% selama bulan Juli dan kemudian turun pada bulan Agustus, seperti yang terjadi tahun ini, indeks tersebut naik setiap kali selama empat bulan terakhir tahun ini, menurut Ned Davis Research. Keuntungan rata-rata dalam kasus tersebut adalah 10%.

Randy Frederick, direktur pelaksana perdagangan dan derivatif di Schwab Center for Financial Research, mengatakan saham tampaknya berada di wilayah “oversold” menurut indikator teknis dan bisa naik jika data ekonomi keluar seperti yang diharapkan.

“Pasar saham bersiap untuk reli di akhir kuartal keempat.”

David Randall melaporkan. Penyuntingan oleh Ira Iosibashvili dan Richard Chang

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.

Memperoleh hak lisensimembuka tab baru