Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Bagaimana Sampriti Bhattacharya Meluncurkan Salah Satu Perusahaan Pembuatan Kapal Terbaik Amerika – Rob Report

Bagaimana Sampriti Bhattacharya Meluncurkan Salah Satu Perusahaan Pembuatan Kapal Terbaik Amerika – Rob Report

Sampriti Bhattacharya melepaskan diri dari batasan gender tradisional di negara asalnya, India, untuk menjadi pendiri dan CEO pembuat kapal listrik terkemuka di Amerika Serikat. Namun ironisnya, ketika kami terhubung melalui Zoom, dia kembali ke kamar tidur remajanya di Kolkata untuk pertama kalinya dalam tujuh tahun. Dia mengacu pada jejak masa lalunya yang membawanya untuk berlatih sebagai insinyur penerbangan di Amerika Serikat: salinan buku Stephen Hawking Sejarah singkat waktu (yang membuatnya semakin tertarik pada alam semesta), komputer besar Compaq tempat dia pertama kali mencari “American Drill” di Google, dan… poster boy band tahun 90an. “Satu-satunya yang saya tahu tentang Amerika hanyalah NASA dan Backstreet Boys,” katanya sambil tertawa.

Bhattacharya yang berusia 36 tahun telah menantang rintangan sejak awal. Dia kuliah di perguruan tinggi lokal kecil di Calcutta, yang bukan salah satu institusi akademis paling bergengsi di India, dan mengatakan orang-orang tidak menganggap dia pintar. “Hal terbaik yang diharapkan dari saya adalah menjadi ibu rumah tangga atau melakukan pekerjaan sederhana,” kenangnya. Namun Bhattacharya selalu terpesona oleh luar angkasa dan penasaran untuk menjelajahi lautan, mengambil kelas astrofisika dan kosmologi sebagai “hobi”. Dia juga terlibat dalam proyek robotika.

Keteguhan hati seperti itu mungkin agak mengasingkan diri, akunya, namun hal ini juga “memiliki sisi positifnya”: hal ini mendorongnya untuk melamar setidaknya 540 kali magang di perusahaan Compaq tersebut. “Mungkin jika saya mengirim 200 email, saya tidak akan sampai ke Amerika,” kenangnya. Setelah menerima total empat tanggapan, dia akhirnya mendapatkan magang musim panas yang didambakannya di Fermilab, Laboratorium Akselerator dan Fisika Partikel AS. Pada usia 20 tahun, Bhattacharya naik pesawat untuk pertama kalinya dan tiba di Chicago dengan $200 di sakunya.

READ  Para ilmuwan menemukan cara untuk menyerap polusi karbon, mengubahnya menjadi soda kue, dan menyimpannya di lautan

Dia dengan cepat jatuh cinta pada mesin dan pemrograman, khususnya bagaimana teknologi dapat membantu memecahkan apa yang dia sebut sebagai masalah sulit dunia. Ide ini akan menjadi modus operandinya dan inti dari startup berikutnya. Setelah manggung di Fermi dan saat mendapatkan gelar Master of Science dari The Ohio State University, Bhattacharya mendapatkan magang untuk bekerja pada pesawat otonom di NASA Ames Research Center. NASA adalah tempat saya pertama kali diperkenalkan dengan pengusaha muda Silicon Valley. “Saya melihat Mark Zuckerberg dan saya terpesona dengan kenyataan bahwa seseorang yang begitu muda bisa menjadi CEO,” katanya. “Ini menanamkan ide di benak saya untuk memulai sebuah perusahaan.”

Tim Hydroswarm di MIT pada tahun 2016. Bhattacharya (kedua dari kiri) memegang model robot kapal selam milik perusahaan.

Aaron Wojack

Pertama, dia mempersenjatai diri dengan pendidikan lebih lanjut dan memasuki program doktoral teknik mesin di MIT. Pada tahun 2015, ketika dia berusia 28 tahun dan dua tahun sebelum menyelesaikan gelar PhD sebagai ahli robot, dia meluncurkan Hydroswarm. Perusahaan tersebut, yang memproduksi drone bawah air untuk memetakan dasar laut, akhirnya bangkrut, tetapi tujuan Bhattacharya untuk menciptakan armada kapal otonom tetap ada. Kemampuannya untuk bertahan, meskipun mengalami “banyak kegagalan”, menurut perkiraannya, sebagian terinspirasi oleh miliarder pendiri Amazon. “Jeff Bezos berkata: Bersikaplah keras kepala terhadap visi, namun fleksibel terhadap detailnya,” katanya. “Saya melakukan itu ketika Hydroswarm tidak berfungsi.”

Bhattacharya membangun sistem operasi untuk meningkatkan versi kapal yang ada, dan berharap dapat mengubah transportasi air dengan armada yang dapat mengemudi sendiri. Pandemi ini telah menghambat rencana tersebut, karena kapal-kapal tersebut tidak dapat diakses, apalagi diperbaiki. Namun, wirausaha dalam dirinya yakin revolusi kelistrikan bisa meluas dari darat hingga laut. Komputasi menjadi lebih murah, sensor menjadi lebih canggih, dan manufaktur yang terukur kini menjadi sebuah kemungkinan yang nyata. Daripada berpikir lebih kecil, dia mulai berpikir lebih besar: “Jelas bahwa jawabannya bukanlah retrofit,” katanya. “Dia membayangkan kapal generasi berikutnya dari awal.”

Pada tahun 2020, Bhattacharya meminta rekan insinyur terlatih MIT, Rio Bird, untuk membantu meluncurkan proyek tersebut. Navier, berharap dapat menciptakan cara yang lebih bersih dan efisien untuk melakukan perjalanan di atas gelombang, dan dalam prosesnya, mengurangi kemacetan di jalan raya. Duo ini menciptakan tim inti yang terdiri dari tujuh pakar industri dengan mewujudkan impian mereka. Bhattacharya menunjuk spesialis perahu Paul Baker sebagai kepala insinyur kelautan. “Saya meneleponnya dan berkata, ‘Saya tahu Anda membuat kapal pesiar senilai $40 juta untuk Piala Amerika, namun jika kita meningkatkan teknologi ini, ini akan mengubah cara orang bergerak di perairan,’” katanya. Ketika insinyur Kenneth Jensen, yang sebelumnya bekerja di Google dan Uber, awalnya menolak tawarannya, Bhattacharya mengatakan kepadanya: “Hal ini harus ada.” Dia sekarang menjabat sebagai Chief Technology Officer di Navier. Kegigihannya juga menyebabkan startup tersebut menerima pendanaan awal sebesar $10 juta dari salah satu pendiri Google Sergey Brin, salah satu pendiri Android Rich Miner, dan pemodal ventura lainnya.

Bekerja di kantor pusatnya di San Francisco, Navier merancang kapal pesiar listrik delapan penumpang setinggi 30 kaki (N30) yang berubah dari sketsa menjadi perahu berukuran penuh dalam 11 bulan. Tiga bulan kemudian, pembangunan kapal kedua selesai. “Yang mengejutkan saya adalah mereka mengerjakan uji coba laut pertama,” kata Bhattacharya.

“Hal terbaik yang diharapkan dari saya adalah menjadi ibu rumah tangga atau melakukan pekerjaan sederhana,” kenangnya.

N30 meluncur empat kaki di atas air dengan tiga foil karbon yang meningkatkan kecepatan dan efisiensi sekaligus mengurangi guncangan dan hambatan. Konsep foil telah ada sejak awal tahun 1800-an, namun sistem operasi milik Navierlah yang membedakan N30. Sensor kapal memberikan informasi tentang kondisi gelombang ke perangkat lunak yang kemudian menyesuaikan foil untuk memastikan perjalanan yang mulus. (Kami mengujinya, dan benar-benar senyap.) Rangkaian teknologi juga mencakup docking otomatis, atau “docking satu-klik.” Kapal ini juga dilengkapi dengan dua motor listrik berkekuatan 90 kW yang memungkinkannya mencapai kecepatan 35 knot pada kemiringan penuh dan menempuh jarak 75 mil laut dengan kecepatan 22 knot. Berkat foil dan pengurangan hambatan, kapal penjelajah tanpa emisi ini, menurut Navier, 10 kali lebih efisien dibandingkan kapal bertenaga gas tradisional. “Ini jelas merupakan kapal laut listrik yang paling canggih,” kata Bhattacharya.

N30 akan tersedia dalam tiga konfigurasi: terbuka ($375.000), hardtop ($450.000), dan kabin ($550.000). Perusahaan mengharapkan untuk mengirimkan antara 30 hingga 50 pesawat pada akhir tahun depan, dengan penelitian dan pengembangan serta pekerjaan perakitan elektromekanis dilakukan di Alameda, California. Kapal-kapal pribadi ini akan menjadi cara yang bagus untuk “menyempurnakan” teknologinya, kata Bhattacharyya, tapi itu hanya sebagian kecil dari rencana induk Navier. Mereka berharap pada akhirnya dapat memperkenalkan taksi air dan tongkang listrik untuk mengangkut orang dan barang di kota-kota pesisir di seluruh dunia.

“Saya pikir ketika kita mencapai hal ini, itu akan menjadi bukti kesuksesan saya,” katanya, sebuah nada tekad yang kuat yang mendasari optimisme cerahnya.