Juli 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Iran mengadakan pemungutan suara untuk memilih presiden

Iran mengadakan pemungutan suara untuk memilih presiden

Ketika pemungutan suara dalam pemilihan presiden Iran berlanjut pada hari Jumat, perkiraan awal oleh pejabat kampanye menunjukkan bahwa hanya sekitar 40 persen pemilih yang memenuhi syarat yang telah memberikan suara. Rendahnya jumlah pemilih merupakan pukulan potensial bagi para ulama yang berkuasa, yang menjadikan partisipasi pemilih sebagai tanda legitimasi mereka dan mengharapkan jumlah pemilih mencapai 50 persen, dibandingkan dengan 70 persen pada pemilihan presiden lalu.

Hafez Hakimi, manajer kampanye satu-satunya kandidat reformis, Dr. Masoud Pezeshkian, membenarkan dalam wawancara telepon setelah pemungutan suara ditutup bahwa tingkat partisipasi pemilih lebih rendah dari perkiraan.

Dia berkata: “Kami sudah mengharapkan partisipasi lebih dari 50 persen, tapi sayangnya suasana masyarakat untuk memilih masih buruk, dan tidak mungkin meyakinkan masyarakat untuk pergi ke tempat pemungutan suara.”

Setelah mengalami perjuangan ekonomi selama bertahun-tahun dan pembatasan ketat terhadap kebebasan pribadi dan sosial, banyak warga Iran yang mengatakan bahwa mereka bosan dengan janji-janji kosong yang dibuat oleh politisi yang tidak mau atau tidak mampu memenuhinya. Bagi sebagian pemilih, menolak memberikan suara adalah satu-satunya cara untuk menolak pemerintah.

“Keretakan antara pemerintah dan rakyatnya sangat berbahaya,” kata Omid Memarian, seorang aktivis hak asasi manusia dan analis senior di lembaga pemikir Dawn di Washington Pada tahun 2022, terdapat konsensus bahwa Iran memerlukan perubahan yang jauh lebih besar daripada yang disarankan oleh sistem.

Dia menambahkan, “Orang-orang bosan memilih antara yang buruk, lebih buruk, dan lebih buruk.”

Di ibu kota, Teheran, muncul laporan bahwa beberapa TPS dikosongkan. Mahdia (41 tahun), yang hanya menyebutkan nama depannya karena takut kepada pihak berwenang, mengatakan: “Tempat pemungutan suara tempat saya memberikan suara hari ini kosong.” “Saya memilih tanpa hijab,” tambahnya, mengacu pada aturan yang mewajibkan perempuan mengenakan penutup kepala di Iran.

Namun di bagian tengah dan selatan ibu kota, dimana pemerintah memiliki jumlah pemilih yang lebih besar, para pemilih mengantri karena jam pemungutan suara diperpanjang hingga tengah malam.

Milad, 22, dari Karaj, sebuah kota di luar ibu kota, mengatakan dia telah berubah pikiran untuk tidak memilih dan berencana memilih Dr. Masoud.

“Sebagian besar warga Iran menentang ekstremisme dan ekstremisme,” katanya. “Sekarang kami memiliki kandidat yang mewakili jalur berbeda, saya ingin memberinya kesempatan.”

Proses pemungutan suara untuk memilih pengganti Presiden Ibrahim Raisi, yang meninggal dalam kecelakaan helikopter Mei lalu, terjadi pada saat yang berbahaya bagi negara tersebut. Presiden berikutnya akan menghadapi serangkaian tantangan, termasuk ketidakpuasan dan perpecahan di dalam negeri, perekonomian yang melemah, dan wilayah yang bergejolak yang telah membawa Iran ke ambang perang dua kali pada tahun ini.

READ  Tetangga Tunisia menawarkan bantuan untuk mengatasi kerusakan setelah kapal bahan bakar tenggelam | Tunisia

Hasil akhirnya mungkin belum dapat diketahui hingga besok, namun para analis memperkirakan bahwa hasil tersebut tidak akan menentukan, karena tidak satupun dari tiga kandidat utama akan memperoleh 50% suara yang diperlukan untuk menghindari pemilihan putaran kedua.

Jajak pendapat yang dilakukan oleh televisi pemerintah Iran sebelum pemilu menunjukkan bahwa suara terbagi rata antara kandidat konservatif Mohammad Bagher Qalibaf dan Saeed Jalili, dengan masing-masing memperoleh sekitar 16%. Kandidat reformis, Dr. Pezeshkian, menerima sekitar 23%. Para analis mengatakan bahwa jika situasi ini terus berlanjut, pemilihan putaran kedua akan diadakan pada tanggal 5 Juli antara kelompok reformis dan kelompok konservatif terkemuka.

Hasil ini bisa dihindari jika salah satu gubernur mengundurkan diri. Namun di tengah perselisihan publik yang sengit, baik Qalibaf, mantan komandan Korps Garda Revolusi Islam yang kini menjadi ketua parlemen, maupun Jalili, seorang garis keras terhadap kebijakan dalam dan luar negeri, tidak mau mengalah. Dari keduanya, Ghalibaf dinilai lebih realistis.

Dalam jajak pendapat terbaru, Pezeshkian memperoleh dukungan terbanyak dibandingkan kandidat mana pun, namun masih jauh dari jumlah 50 persen yang diperlukan untuk menghindari pemilihan putaran kedua. Berbicara kepada wartawan setelah memberikan suaranya di Rey, tenggara Teheran, Dr. Pezeshkian berkata: “Saya datang untuk Iran. “Saya datang untuk membahas daerah-daerah yang kekurangan dan mendengarkan suara mereka yang belum menerima hak-hak mereka,” katanya, menurut Kantor Berita Republik Islam Iran.

Mostafa Pourmohammadi, seorang ulama yang sebelumnya memiliki peran penting di bidang intelijen, juga ikut mencalonkan diri, namun pencalonannya hampir tidak tercatat di kalangan masyarakat dan jajak pendapat menunjukkan ia kemungkinan akan menang dengan kurang dari 1 persen suara. Tuan Pourmohammadi telah memperingatkan selama kampanye pemilihannya bahwa Republik Islam telah kehilangan rakyatnya dan jumlah pemilih akan menjadi tantangan besar.

Tempat pemungutan suara dibuka pada pukul 8 pagi hari Jumat waktu setempat, dan diperkirakan akan terus dibuka hingga larut malam untuk mendorong lebih banyak partisipasi.

Saat memberikan suaranya pada tempat pemungutan suara pada Jumat pagi, Khamenei mendesak masyarakat Iran untuk memilih negaranya, terlepas dari siapa yang mereka dukung, dan menyebutnya sebagai masalah kewajiban warga negara yang akan membawa negaranya “bermartabat dan dihormati” di mata dunia.

“Ini adalah ujian politik yang besar bagi bangsa ini, dan saya tahu bahwa beberapa orang merasa skeptis dan belum memutuskan apa yang harus dilakukan,” katanya. “Tetapi saya dapat mengatakan kepada mereka bahwa ini penting, dan memiliki banyak manfaat, jadi mengapa tidak?”

Namun sepertinya seruannya tidak didengarkan. Pemilu di Iran dikontrol dengan ketat, dengan komite yang terdiri dari ulama dan ahli hukum yang ditunjuk untuk memeriksa semua kandidat, serta upaya intens pemerintah untuk mengintimidasi suara oposisi di media. Selain itu, hampir semua keputusan besar yang diambil oleh negara di Iran diambil oleh Tuan Khamenei, khususnya di bidang kebijakan luar negeri dan nuklir.

Akibatnya, banyak warga Iran yang tampaknya melanjutkan boikot yang dimulai sejak pemilu besar lalu, baik sebagai bentuk protes atau karena mereka tidak yakin perubahan nyata bisa terjadi melalui kotak suara.

Empat perempuan muda yang belajar psikologi di Universitas Teheran, yang membeli kosmetik dari Tajrish Bazaar di Iran utara pada hari Rabu, menunjukkan rasa ketidakpuasan ini. Meskipun mereka menggambarkan diri mereka merasa terganggu dengan situasi di Iran, mereka mengatakan bahwa mereka tidak berencana untuk memberikan suara.

Kami tidak dapat berbuat apa-apa terhadap situasi ini; “Kami tidak punya harapan kecuali pada diri kami sendiri,” kata Sohgand, 19 tahun, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena takut pada pihak berwenang. “Tetapi kami ingin tetap tinggal di Iran agar keadaan menjadi lebih baik bagi anak-anak kami.”

Dia mengenakan celana cropped hitam dan jaket ketat, membiarkan rambut coklatnya terbuka. Tapi dia juga mengenakan syal yang dililitkan di bahunya kalau-kalau ada pejabat yang memintanya untuk memakainya. Mengenai aturan yang mewajibkan perempuan berhijab, dia hanya menambahkan: “Kami benci itu.”

Hosseiniyat al-Irshad, sebuah lembaga keagamaan di Teheran, yang dihiasi kubah dan mosaik, ramai pada siang hari dengan orang-orang yang mengantri untuk memberikan suara mereka.

Di antara mereka adalah Nima Saberi, 30, yang mengatakan dia mendukung Pezishkian yang reformis. “Kami percaya bahwa semua orang akan bersatu berkat Tuan Pezeshkian,” katanya. “Dia adalah orang yang logis, bukan ekstremis, yang menghormati orang-orang dari berbagai lapisan masyarakat.”

READ  Israel menembak jatuh tiga drone Hizbullah yang tidak bersenjata | berita Hizbullah

Bapak Saberi, bersama dengan orang lain di institut tersebut, menekankan bahwa mereka menghargai komitmen Bapak Pezeshkian dalam memberantas korupsi dan membangun “hubungan yang lebih baik dengan dunia,” sebuah eufemisme yang sering digunakan untuk meredakan ketegangan dengan Barat guna menyelesaikan masalah tersebut. Dapatkan sanksi dicabut.

Para analis mengatakan debat yang disiarkan televisi, di mana para kandidat secara mengejutkan sangat vokal dalam mengkritik status quo, menunjukkan bahwa perekonomian, yang menderita akibat sanksi AS serta korupsi dan salah urus, merupakan prioritas utama bagi para pemilih dan kandidat.

Para analis mengatakan perekonomian tidak dapat diperbaiki tanpa mengatasi kebijakan luar negeri, termasuk perselisihan dengan Amerika Serikat mengenai program nuklir Iran dan kekhawatiran mengenai keterlibatan militer Iran di wilayah tersebut melalui jaringan kelompok bersenjata proksinya.

“Alih-alih perubahan radikal, pemilu malah menghasilkan perubahan yang lebih kecil, meski penting,” kata Vali Nasr, profesor hubungan internasional dan studi Timur Tengah di School of Advanced International Studies di Johns Hopkins University di Washington arah yang berbeda mungkin akan membuat Republik Islam mundur.”

Meskipun sikap apatis masih tinggi di sebagian besar wilayah perkotaan, para pemilih di provinsi-provinsi dengan jumlah penduduk Turki dan Kurdi yang besar di Azerbaijan diperkirakan akan hadir dalam jumlah yang lebih besar untuk memilih Dr. Pezeshkian. Ia sendiri adalah seorang Turki Azerbaijan dan menjabat sebagai anggota parlemen kota Tabriz, pusat ekonomi utama di provinsi Azerbaijan Timur yang terletak di barat laut negara itu. Dr Pezishkian telah menyampaikan pidato kampanye dalam bahasa aslinya, Turki dan Kurdi.

Pada rapat umum di Tabriz pada hari Rabu, dokter tersebut menerima sambutan seperti pahlawan rakyat, ketika stadion dipenuhi dengan kerumunan orang yang meneriakkan lagu patriotik Turki, menurut video dan laporan berita. Etnis dan agama minoritas jarang terwakili dalam posisi senior di Iran, sehingga pencalonan salah satu dari mereka sebagai presiden telah memicu minat dan antusiasme di tingkat regional, kata para aktivis Azerbaijan.

Lily Nikonazar Dia berkontribusi pada laporan ini dari Teheran.