April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Rusia menyaksikan protes di tempat pemungutan suara ketika Putin bersiap untuk memperpanjang kekuasaannya yang lama

Rusia menyaksikan protes di tempat pemungutan suara ketika Putin bersiap untuk memperpanjang kekuasaannya yang lama



CNN

Rusia menyaksikan protes di tempat pemungutan suara pada hari Minggu pada hari terakhir pemungutan suara dalam pemilu yang akan memperpanjang kekuasaan Presiden Rusia Vladimir Putin.

Antrian di beberapa TPS di Rusia tiba-tiba melebar sekitar pukul 12 siang waktu setempat pada hari Minggu, saat para pendukung datang. Mendiang pemimpin oposisi Alexei Navalny Dia meminta masyarakat untuk turun ke jalan secara massal untuk menunjukkan dukungan kepada oposisi.

Tim CNN di TPS Moskow mengatakan antrean dengan cepat meluas selama lima hingga 10 menit sekitar tengah hari, dan diperkirakan 150 orang tiba.

Tim CNN mengatakan bahwa polisi mengizinkan orang-orang secara berkelompok melewati gerbang, dengan detektor logam dan tas diperiksa di dalam gedung.

Seorang pemilih berusia 39 tahun mengatakan dia datang pada siang hari “untuk menemui orang lain, dan mereka juga datang.”

“Ini pertama kalinya dalam hidup saya melihat antrian pemilu,” kata seorang wanita kepada tim CNN. Ketika ditanya mengapa dia datang pada jam tersebut, dia hanya menjawab: “Anda tahu alasannya. Saya pikir semua orang di antrian ini tahu alasannya.”

AP

Para pemilih mengantri di tempat pemungutan suara di St. Petersburg, Rusia, pada Minggu siang waktu setempat.

Tidak jelas berapa banyak tempat pemungutan suara di seluruh negeri yang mengalami peningkatan jumlah orang yang menunggu pada siang hari. Kantor berita Reuters dan Agence France-Presse juga melaporkan adanya protes.

Saluran media sosial yang dibuat oleh pendukung Navalny menayangkan video antrean di beberapa tempat, termasuk lingkungan Moskow seperti Nekrasovka, di Jalan Tservikaya, dan lokasi di St. Petersburg. Tim Navalny juga memposting foto dari Novosibirsk dengan judul: “Hari ini #siang. Protes telah diselenggarakan di kota-kota pertama di Siberia. Kami tidak sabar untuk bertemu denganmu.”

READ  Perang Antara Israel dan Hamas: Pembaruan Terkini - The New York Times

Lebih banyak pendukung kritikus Kremlin berkumpul di sekitar makamnya untuk memberikan penghormatan pada hari Minggu. Sebuah klip video menunjukkan puluhan orang berkumpul di sekitar makam di Pemakaman Borisovsky di Moskow, beberapa orang meletakkan bunga sementara yang lain berdiri diam atau mengambil foto.

Warga Rusia di luar negeri juga menanggapi seruan pendukung Navalny untuk melakukan protes di tempat pemungutan suara, sehingga membentuk antrean panjang di luar kedutaan Rusia di Berlin dan London.

Sementara itu, janda Navalny, Yulia Navalnaya, difoto di Berlin pada Minggu saat menerima pendukung yang berdemonstrasi menentang Putin.

Awal bulan ini, Yulia menyerukan “aksi protes seluruh Rusia,” dan menambahkan: “Alexey meminta saya untuk berpartisipasi dalam aksi pada siang hari melawan Putin, dan itulah mengapa hal ini sangat penting bagi saya.”

Dia meminta para pendukungnya untuk mendaftarkan protes mereka dengan hadir di tempat pemungutan suara secara bersamaan, kemudian membuat keputusan sendiri untuk memilih menentang Putin, menulis surat yang mendukung Navalny, membatalkan surat suara mereka, atau meninggalkan tempat pemungutan suara dengan diam-diam.

Berbicara di YouTube, Navalnaya mengatakan protes tersebut “akan terjadi tidak hanya di setiap kota, tetapi di setiap distrik di setiap kota, dan jutaan orang Rusia dapat berpartisipasi di dalamnya dan akan disaksikan oleh puluhan juta orang lainnya.”

Navalny adalah lawan terkuat Putin Dia meninggal pada usia 47 tahun di penjara Arktik pada tanggal 16 Februari, memicu kecaman dari para pemimpin dunia dan tuduhan dari para pembantunya bahwa dia telah dibunuh. Kremlin membantah terlibat dalam kematiannya.

Pemungutan suara dalam pemilihan presiden menyaksikan beberapa tindakan pembangkangan sipil Rusia telah mengajukan setidaknya 15 kasus pidana Setelah masyarakat menuangkan pewarna ke dalam kotak suara, menyalakan api, atau melemparkan bom molotov.

READ  Diplomat top China mengunjungi Moskow menjelang peringatan invasi Rusia ke Ukraina

Lebih dari 60 warga Rusia ditahan di 16 kota Rusia pada hari Minggu, menurut kelompok hak asasi manusia independen OVD-Info.

Kelompok oposisi telah dilarang di Rusia sejak mereka melancarkan invasi ke Ukraina lebih dari dua tahun lalu.

Hari Minggu menandai hari ketiga dan terakhir pemungutan suara, ketika Presiden Rusia Vladimir Putin hampir pasti memenangkan masa jabatan kelima.

Pemungutan suara diadakan di 11 zona waktu negara itu – dari wilayah paling timur dekat Alaska hingga wilayah Kaliningrad barat di pantai Baltik – dan 88 distrik federal, termasuk Sebagian wilayah Ukraina yang diduduki secara ilegal dianeksasi oleh Rusia.

Tempat pemungutan suara ditutup di semua tempat kecuali wilayah barat Rusia, dan hasil pemilu pertama diperkirakan akan keluar setelah pukul 9 malam waktu Moskow (14.00 ET) pada hari Minggu.

Tingkat partisipasi dalam pemilu melebihi 70% pemilih yang memenuhi syarat, menurut Komisi Pemilihan Umum, dan persentase pemilih dalam beberapa jam terakhir melebihi tingkat partisipasi akhir pada tahun 2018, menurut angka resmi.

Terpilihnya kembali Putin akan memperpanjang kekuasaannya setidaknya hingga tahun 2030 Perubahan konstitusi Pada tahun 2020, ia kemudian dapat mencalonkan diri lagi dan mungkin tetap berkuasa hingga tahun 2036, yang akan menjamin posisinya sebagai perdana menteri. Rusia Penguasa terlama sejak diktator Soviet Joseph Stalin.

Ini adalah cerita yang berkembang dan akan diperbarui.