Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Venesia melarang pembicara dan kelompok wisatawan dalam jumlah besar

Venesia melarang pembicara dan kelompok wisatawan dalam jumlah besar

Kota Venesia telah mengumumkan rencana untuk melarang pengeras suara dan kelompok wisata besar dalam upaya terbarunya untuk memerangi overtourism di kota bersejarah tersebut.

Langkah tersebut, yang melarang rombongan wisata lebih dari 25 orang, diumumkan pada hari Sabtu dan akan mulai berlaku pada bulan Juni tahun depan.

Dalam sebuah pernyataan, pemerintah kota membenarkan tindakan ini dengan mengatakan bahwa penggunaan pengeras suara “dapat menyebabkan kebingungan dan ketidaknyamanan,” sementara membatasi kelompok wisatawan “akan menghormati kerapuhan Venesia.”

“Ini adalah ketentuan yang merupakan bagian dari kerangka intervensi yang lebih luas yang bertujuan untuk meningkatkan dan mengelola pariwisata di Venesia dengan lebih baik, sehingga memastikan keseimbangan yang lebih besar antara kebutuhan mereka yang tinggal di kota, baik sebagai penduduk maupun sebagai pekerja, dan mereka yang tinggal di kota tersebut. tinggal di kota.” “Dia datang mengunjungi kota itu,” kata Elisabetta Pesce, anggota dewan keamanan kota.

Konsultan perdagangan Sebastiano Costalunga menambahkan: “Pemerintah tidak hanya ingin memberikan peraturan yang tepat mengenai kerapuhan Venesia, lalu lintas dan hidup berdampingan dengan mereka yang tinggal di Venesia, tetapi juga memberikan sinyal mengenai kehadiran pemandu wisata yang tidak sah, yang dengan artikel baru ini tidak akan ditoleransi.” Mulai sekarang.”

Langkah-langkah terbaru ini diambil setelah pemerintah kota mengenakan biaya pada wisatawan yang mengunjungi kota tersebut setiap hari. Biaya sebesar lima euro (£4,34) per orang akan berlaku pada 29 hari puncak antara bulan April dan pertengahan Juli, termasuk sebagian besar akhir pekan.

READ  Pembaruan Langsung: Setidaknya 151 tewas dalam insiden Halloween di Seoul

Kapal pesiar besar juga dilarang memasuki pusat bersejarah Venesia pada tahun 2021 setelah sebuah kapal bertabrakan dengan sebuah pelabuhan.

Kota bersejarah ini memiliki luas hanya 7,6 kilometer persegi (2,7 mil persegi) tetapi menampung hampir 13 juta wisatawan pada tahun 2019 dan jumlah pengunjung diperkirakan akan terus meningkat di tahun-tahun mendatang.

Kerusakan kota akibat banyaknya jumlah wisatawan sebelumnya telah mendorong UNESCO untuk merekomendasikan penambahan kota tersebut ke dalam daftar Situs Warisan Dunia dalam Bahaya pada bulan Juli.

Mereka menyatakan bahwa kota ini menghadapi risiko kerusakan yang “tidak dapat diperbaiki” akibat banyaknya pariwisata, pertumbuhan berlebih, dan kenaikan permukaan air laut akibat perubahan iklim.