Februari 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Usulan NCAA mengenai kompensasi atlet akan mengorbankan sekolah-sekolah kecil

Usulan NCAA mengenai kompensasi atlet akan mengorbankan sekolah-sekolah kecil

Pada Selasa malam, penggemar Florida Atlantic meninggalkan akomodasi nyaman mereka di Boca Raton untuk menghabiskan Natal singkat di New York, dengan bangga mengenakan kaus merah dan kaus untuk menyemangati Burung Hantu di Jimmy V Classic di Madison Square Garden. FAU mendapat undangan ke ajang bergengsi tersebut berkat keikutsertaannya di Final Four setahun lalu, belum lagi potensinya tahun ini berkat roster yang sebagian besar sehat dari penampilan semifinal nasional tersebut. Di The Garden, unggulan ke-11 Owls bertanding melawan Illinois, sebelum tersingkir 98-89. Kekalahan tidak menyurutkan tim asuhan Dusty May atau peluangnya untuk menyamai musim lalu di bulan Maret.

Sebaliknya, rencana Charlie Baker? Hal ini dapat mengakibatkan burung hantu terpotong bagian lututnya. Dan Florida Atlantic tidak sendirian. Naiknya sekolah tersebut ke peringkat nasional hanyalah salah satu dari sejumlah potensi konsekuensi yang tidak diinginkan di pengadilan presiden NCAA dalam menciptakan subdivisi baru dalam olahraga perguruan tinggi. Usulan Baker, untuk menciptakan sekelompok sekolah yang akan beroperasi di bawah peraturan mereka sendiri namun sebagai imbalannya akan diwajibkan untuk membayar setidaknya separuh atlet mereka $30.000 per tahun ke dalam semacam dana perwalian, akhirnya menghancurkan orang kaya dan kaya. mereka tidak memiliki.

Selamat datang di Have It Alls dan yang lainnya.

“Ada beberapa hal di mana ada perbedaan antara apa yang saya gambarkan sebagai 100 sekolah terbaik dalam hal sumber daya dan 250 sekolah lainnya,” kata Baker di Forum Olahraga Antar Perguruan Tinggi Jurnal Bisnis Olahraga. “Dan yang terjadi adalah NCAA berakhir dalam salah satu konflik yang terjadi karena Anda memiliki sepertiga sekolah yang bisa menawarkan lebih banyak kepada siswa-atlet. benar-benar terjadi lagi.” ».

Masuk lebih dalam

Komisaris bereaksi terhadap proposal NCAA Charlie Baker mengenai kompensasi atlet

Tidak diragukan lagi bahwa Baker sedang dalam masalah, dan apa pun pendapat Anda tentang rencananya, setidaknya dia punya masalah. Penolakan pendahulunya Mark Emmert yang ragu-ragu/kategoris untuk mengakui nama, gambar, dan kemiripan tersebut telah menempatkan NCAA dalam ikatan ini, memaksa badan nasional tersebut untuk mencoba memasang pagar pembatas di jalan raya. Ini adalah upaya Baker untuk merebut kendali atas situasi yang tidak ada apa-apanya yang berubah menjadi kekacauan.

Baker sangat menyadari bahwa orang-orang yang berada di puncak rantai makanan memiliki lebih banyak kekuasaan dan pengaruh dibandingkan orang-orang di Indianapolis saat ini, dan dia mencoba mencari jalan tengah yang mustahil di mana dia menyambut baik kemajuan yang diperlukan untuk menjaga semuanya tetap bahagia. tanpa sepenuhnya mengorbankan semua orang. Dan dalam hal ini, segala sesuatu yang pernah diperjuangkan oleh atletik perguruan tinggi.

READ  Prancis Terbuka: Osaka kesulitan di lapangan tanah liat, Anisimova maju ke depan

Ini mungkin satu-satunya kompromi yang tersedia, satu-satunya cara untuk memastikan bahwa tim Have It Alls tidak membawa bola, pemukul, pedang, puck, dan cleat mereka ke tempat lain. Proyek ini masih jauh dari selesai, kata orang dalam yang berbicara dengan mereka Atlet Namun mereka meminta untuk tetap anonim ketika mereka menguraikan rinciannya sendiri, dan mereka berpikir bahwa ini adalah sebuah pukulan bagi Kongres dan juga merupakan sebuah pukulan bagi para anggota. Seperti, “Hei, kami siap melakukan sesuatu, jadi bisakah Anda membantu kami?” Baker, mantan gubernur Massachusetts, ditunjuk untuk posisi tersebut karena dia memahami intrik Washington. Dia melakukan pekerjaannya, yang tidak pernah dituduhkan oleh siapa pun kepada Emmert.

Pesannya, yang disampaikan dengan dingin dan tanpa peringatan, dimaksudkan untuk menjadi provokatif dan di luar kebiasaan karena dia menyadari bahwa dia perlu membuat orang berbicara. Ini bagus. Namun ketika masyarakat mulai mempertimbangkan usulan tersebut, sebaiknya mereka mempertimbangkan secara serius konsekuensi yang tidak diinginkan dari tindakan berskala besar tersebut.

Karena itu sangat nyata.

Demi argumen, mari kita lihat manfaat proposal Baker dan bayangkan sebuah dunia di mana beberapa kemiripan dengan proposalnya melewati kekacauan birokrasi NCAA dan berakhir masa berlakunya. Sekolah-sekolah di Cool Kids Club kini memiliki kekuasaan yang lebih besar dalam mengatur, dan bahkan membuat peraturan, selama mereka setuju untuk membentuk dana perwalian senilai $30.000 per tahun untuk separuh atlet mereka. (Tapi sst. Jangan sebut itu “bayar untuk bermain”.)

Jadi mari kita pikirkan hal itu. Hal ini mempengaruhi semua orang, namun untuk keperluan latihan ini, mari kita gunakan FAU sebagai contoh. Sekolah dengan bangga mengumumkan di situs webnya bahwa “Dengan 19 tim atletik Divisi I NCAA, FAU berupaya untuk mengembangkan hampir 500 siswa-atlet dalam olahraga masing-masing dan di kelas.” Berdasarkan rencana Baker, setengah dari 500 atlet tersebut akan menerima setidaknya $30.000. Itu berarti tambahan $7,5 juta per tahun, atau $30 juta selama empat tahun kehidupan seorang atlet. Hal ini juga diperburuk, karena tidak semua orang lulus tepat waktu, sehingga Anda mungkin mampu membayar lebih dari rata-rata dalam satu tahun.

READ  Papan peringkat Kejuaraan Tur 2022: Pembaruan langsung, liputan golf, hasil FedEx Playoffs Cup pada hari Minggu

Menurut laporan terbaru sekolah kepada NCAA, FAU menghasilkan pendapatan $39,2 juta dibandingkan pengeluaran $38,1 juta. Jumlah tersebut belum termasuk komitmen pinjaman jangka panjang yang digunakan untuk membiayai hal-hal seperti perluasan stadion, yang bernilai hingga $48 juta sepanjang masa pembangunannya, dan harus dibayar secara mencicil mulai sekarang hingga tahun 2041.

Dan sekarang FAU akan mendapat tambahan $7,5 juta per tahun — hanya karena Baker pun mengakui bahwa $30,000 adalah hal yang sepadan. “Ini adalah standar yang lunak,” katanya. “Ini adalah standar yang dirancang untuk menetapkan nilai minimum.”

Dari mana uang tambahan itu berasal, dan lebih baik lagi, ke mana uang itu disalurkan? Judul IX akan membutuhkan sejumlah dana untuk mendukung olahraga wanita, tetapi itu masih terasa seperti sebuah episode Hal Favorit Oprah; Hanya dalam kasus ini, Anda melewati semua penonton lainnya. Sekarang Anda bisa mendapatkan mobil. Tapi bukan kamu. Danai olahraga ini tapi bukan olahraga itu, atau atlet ini tapi bukan olahraga itu. Tekel kiri, bukan tekel kanan. Kiper, bukan striker.

Para pelatih menyesalkan bahwa NIL akan menjadi kehancuran dari chemistry di ruang ganti dan, sejujurnya, itu tampak sangat konyol. Kapitalisme memungkinkan beberapa orang memperoleh penghasilan lebih banyak dibandingkan yang lain. Namun lain halnya jika entitas eksternal – atau bahkan kolektif – menentukan nilai seorang pemain; Berbeda halnya jika sekolah dan/atau pelatih merekrut atlet berdasarkan atlet atau olahraga demi olahraga. (Namun, sekolah mungkin harus menyiasati hal ini, karena takut terlihat membayar atlet secara langsung, yang akan menjadikan atlet tersebut menjadi karyawan.)

Mari kita hadapi itu. Dan di level pembangkit tenaga listrik dan konferensi Grup Lima, yang masih memiliki peluang untuk meraih tiket emas ke Playoff Sepak Bola Perguruan Tinggi, sepak bola perlu diberi makan. Bekerja di dana perwalian upah minimum nihil tidak akan cukup. Jika pesenam menghasilkan $30.000, temukan lebih banyak angka nol untuk quarterback.

Secara hipotetis, ini berarti akan ada lebih sedikit uang untuk olahraga lain. Bahkan termasuk bola basket.

Program seperti FAU, yang menjadi sumber kehidupan Turnamen NCAA, berkembang secara organik. Maye menghabiskan lima tahun bersama Owls, menemukan pemain yang belum direkrut (Jonelle Davis dan Alijah Martin) dan bermitra dengan transfer yang membutuhkan reboot (Vladislav Guldin) sebelum mengubah Owls menjadi March Magic. Kalau dipikir-pikir, beginilah cara Jay Wright membangun karier Hall of Fame.

READ  Pertandingan Eagles-Chiefs adalah pertandingan yang paling banyak ditonton di musim NFL 2023, undian MNF terbesar dalam 27 tahun

Hal ini tidak berarti bahwa peningkatan tersebut tidak dapat dan tidak akan terjadi pada subdivisi baru; Ini akan jauh lebih sulit. Portal transfer membuat stabilitas roster cukup sulit, baik dalam bola basket maupun sepak bola. Menambah janji dana perwalian sebesar $120.000 di satu tempat tetapi tidak di tempat lain akan membuat hal ini menjadi lebih sulit.

Namun mungkin kerugian terbesar adalah kerugian yang belum pernah disaksikan oleh siapa pun, dalam olahraga Olimpiade. Hingga sekitar tahun 2001, jumlah tim olahraga Divisi I tumbuh cukup teratur—sekitar 2 hingga 4 persen tim tambahan ditambahkan setiap tahunnya. Sejak itu, jumlah tim yang ditambahkan telah turun menjadi kurang dari 1 persen dan, menurut data NCAA, dalam dua tahun terakhir telah turun ke level negatif (-0,93 pada tahun 2021, -0,33 pada tahun 2022). Salahkan saja pada Covid-19, tidak diragukan lagi. Setelah pandemi, 35 sekolah Divisi I telah membatalkan lebih dari 110 program, menurut Business of College Sports. Hilangnya pendapatan ditambah dengan meningkatnya NIL membuat keberadaannya tidak berkelanjutan.

Ini tidak akan membantu. Cara termudah untuk menciptakan dana bagi separuh atlet untuk mendapatkan $30.000 adalah dengan memiliki lebih sedikit atlet, dan tidak ada yang menghasilkan uang.

Jika kedengarannya apokaliptik, maka akhir dunia telah tiba. Ingat: Stanford mengancam akan menghentikan 11 cabang olahraga, dan hanya mengubah arah setelah protes publik. Stanford punya banyak uang. Kebanyakan sekolah tidak.

Dan sekali lagi, hal ini tidak berlaku untuk sebagian besar sekolah. Inilah inti permasalahannya. Baker melakukan yang terbaik untuk menemukan solusi, tapi dia mencoba menyelamatkan sistem yang sangat rusak. Atletik perguruan tinggi terus bersaing dengan beberapa sekolah yang telah mendapatkan hampir semua yang mereka minta – termasuk, ingat, rasa kemandirian NCAA. Hal ini selalu merugikan semua orang. Seperti yang diungkapkan oleh seorang pejabat: “Jika Anda bukan anggota, apakah Anda kurang begitu terpukul? Apakah merek Anda terpukul? Apakah berkurang?”

Jawabannya, tentu saja, iya.

(Foto oleh Alijah Martin dari Florida Atlantic di Jimmy V Classic pada hari Selasa: Rich Schultz/Getty Images)