April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

USMNT 3, Jamaika 1: Wright, Reyna membintangi comeback AS untuk mencapai final Nations League

USMNT 3, Jamaika 1: Wright, Reyna membintangi comeback AS untuk mencapai final Nations League

Tim nasional putra AS tertinggal 1-0 dan berada di titik puncak perebutan tempat ketiga di final Liga Bangsa-Bangsa CONCACAF, namun gol penyeimbang Jamaika pada menit ke-95 menyelamatkan tim asuhan Gregg Berhalter, yang mengalahkan Reggie Boyz. 3-1 setelah perpanjangan waktu di AT&T Stadium pada hari Kamis.

Amerika Serikat sekarang akan menghadapi Meksiko dalam pertandingan perebutan gelar pada hari Minggu.

AS berjuang dari ketertinggalan hampir sepanjang waktu melawan Jamaika, yang mencetak gol hanya dalam waktu 34 detik – gol tercepat yang kebobolan AS dalam satu abad terakhir. Sekali di perpanjangan waktu, dua gol dari pemain pengganti yang cedera Haji Wright, keduanya dibantu oleh Gio Reyna, mengamankan peluang meraih gelar Nations League kedua berturut-turut.

Di bawah ini adalah kutipan kami dari permainan aneh di Arlington, Texas.


Hubungi Rena Wright

Hajj Wright terlambat masuk ke skuad Liga Bangsa-Bangsa AS setelah striker Norwich City Josh Sargent absen karena cedera, dan gol perpanjangan waktu pada menit ke-96 mungkin membuatnya mendapatkan pekerjaan permanen untuk final hari Minggu.

Gol menakjubkannya untuk mencetak gol kemenangan jarang terjadi dalam pertandingan di mana Amerika lesu dan kurang inspirasi, dan itu berkat Gio Reyna, yang kekurangan menit bermain di Nottingham Forest.

Wright menerima umpan terobosan cerdas dari Reina, menangkis bek dan menyelesaikannya melewati kiper Jamaika Andre Blake dengan kaki kirinya. Waktu lari Wright harus sempurna. Umpan Reina sempurna. Negara ini akhirnya bersatu dengan Amerika Serikat ketika Jamaika mulai lelah.

Gol Wright melanjutkan laju impresif sang striker, yang juga mencetak gol kemenangan di menit-menit akhir untuk klubnya Coventry City pada menit ke-110 perempat final Piala FA Sabtu sebelumnya. Dia menindaklanjutinya dengan penyelesaian tenang lainnya – Reina memenangkan penguasaan bola di lini tengah dan memberikan umpan terobosan sempurna lainnya kepada Wright, yang awalnya salah mengontrol bola sebelum memasukkannya melewati kiper Andre Blake.

“Saat kami melakukan kontak mata, saya tahu kami memiliki hubungan itu,” kata Wright kepada Paramount+ tentang Reyna setelah pertandingan.

Faktanya, tidak ada keraguan bahwa Reyna mengubah permainan saat diperkenalkan. Sang gelandang melakukan beberapa umpan terobosan bagus yang menghasilkan peluang mencetak gol, dan menunjukkan visi dan keterampilan yang menjadikannya salah satu prospek paling menarik di kumpulan pemain Amerika… Menjelang Piala Dunia 2022 dan semua drama pribadi di antara dia dan Berhalter mendominasi pembicaraan.

“Jelas apa yang terjadi sudah terjadi,” aku Reyna setelahnya, dalam salah satu komentar publik pertamanya tentang hubungannya dengan Berhalter. “Tetapi saya pikir kami berdua sudah melewatinya sejauh ini dan hanya fokus pada grup sehingga hal itu tidak lagi menjadi masalah sama sekali.”

Berhalter juga mendukung Reyna, meski lebih eksplisit.

“Saya rasa saya pernah mendengar seseorang bertanya 'Mengapa Gio dipanggil ke kamp?'” Berhalter bertanya dalam konferensi persnya, kemungkinan besar mengacu pada episode podcast Jesse Marsh di mana mantan bos Leeds United menanyakan pertanyaan yang sama.

READ  5 takeaways dari 49ers memenangkan Green Bay Packers

“Kalian dengar itu? Yang mana? Saya pikir (Reina) menunjukkan alasannya malam ini. Jelas dia pantas bermain di tim ini.” – Felipe Cardenas

…Jamaika mendaftar Kapan?

Gregg Berhalter menyusun timnya dalam formasi 4-3-3 seperti biasa untuk memulai pertandingan, dengan Tyler Adams dan Johnny Cardoso di bangku cadangan saat mereka kembali dari cedera dengan jangka waktu yang berbeda-beda. Younus Musa ditugaskan sebagai lini tengah di bawah Weston McKennie dan Malik Tillman. Di lini depan, Christian Pulisic menjadi kapten, sementara Folarin Balogun menjadi starter di lini depan.

Apa pun rencana permainan grup tersebut, grup tersebut telah meraih kesuksesan besar dalam waktu singkat.

Segera setelah peluit dibunyikan, Reggae Boyz tampil klinis, dengan pemain Fulham Bobby De Cordova-Reid bekerja di sayap kiri dan mengirimkan umpan silang melewati Joe Scally, yang gagal mempertahankan Gregory Lee dengan cara yang berarti. Bek kiri Oxford United menikmati sundulan yang tidak ada duanya dan menempatkannya dengan baik, membuka skor setelah 34 detik.

Pelatih Jamaika Heimir Hallgrimsson dan stafnya mungkin telah memperhatikan permukaan permainan yang tidak cocok selama persiapan pra-pertandingan dan memutuskan untuk menggunakannya untuk keuntungan tim mereka. Bagaimanapun, keputusan cepat Dexter Lembekissa untuk melakukan layup pada umpan pantulan sudah cukup untuk menempatkan USMNT pada posisi yang tidak menguntungkan dan membuat Jamaika mengendalikan pertandingan. -Jeff Reuter

…terikat dengan USMNT Kapan?

Awalnya, wasit keempat mengindikasikan babak kedua akan berakhir setelah empat menit waktu tambahan. Beberapa detik setelah naik papan untuk pertama kalinya, jumlah itu meningkat menjadi lima.

Empat menit pertama masa tambahan waktu sama seperti 90 menit sebelumnya: AS mengontrol bola di area yang tidak mengancam, kemudian kesulitan menemukan cara untuk mendobrak pertahanan Jamaika. Pada menit 4:52, AS memulai gerakan menyerang yang lebih lancar melintasi garis tengah, dengan bola lainnya berhasil dihalau melewati garis akhir oleh Michael Hector pada menit 5:02.

Hal itu berujung pada tendangan sudut Pulisic yang melewati bek pertama dan membuat Malik Tieleman berhasil mencukur sebelum menemukan Burke yang tidak curiga yang memasukkannya melewati kipernya sendiri.

Rupanya, permainan tendangan sudut yang dihasilkan dipandang sebagai kelanjutan dari rangkaian serangan yang dimulai dengan tekanan detik-detik terakhir Wright. Pakar aturan penyiaran Christina Unkel menunjuk penundaan De Cordova-Reid meninggalkan lapangan setelah digantikan sebagai pukulan terakhir yang menambah satu menit lagi waktu tambahan babak kedua.

Fakta bahwa AS mencapai sepertiga akhir sebelum lima menit berakhir tampaknya merupakan inisiatif yang cukup untuk menyelesaikan pergerakan dari tendangan sudut – dan dalam permainan di mana AS hanya menciptakan sedikit keberuntungan, memberikan momen ajaib bagi AS. kembali ke permainan. -Jeff Reuter

Kerumunan yang tersebar

Permulaan awal, tiga jam sebelum pertandingan selanjutnya yang menampilkan tim nasional Meksiko yang telah menghabiskan lima tahun terakhir menjadikan Stadion AT&T sebagai “rumah kedua El Tri”, tidak mempersiapkannya dengan baik untuk penonton yang penuh sesak di Arlington. Tidak ada rumah yang penuh sesak.

READ  Geno Smith merobek 'permainan kotor' Giants LB yang mengakibatkan cedera lutut QB

Mayoritas dari 80.000 kursi di stadion yang akan menjadi tuan rumah semifinal Piala Dunia 2026 kosong, karena tim musik mendesak para penggemar untuk membuat keributan selama hitungan mundur kick-off.

Bagian penggemar Amerika penuh, tetapi bagian lainnya mulai kosong dan terisi seiring berjalannya pertandingan.

Arlington terletak di antara Dallas (42 persen orang Latin menurut angka Sensus AS terbaru) dan Fort Worth (35 persen). Orang-orang yang pulang kerja pada hari Kamis pukul 17.00 di kedua kota mungkin harus berjuang menghadapi kondisi lalu lintas yang normal, yang diperburuk oleh hujan yang terus-menerus dan kemacetan terkait acara, untuk sampai ke tempat duduk mereka tepat waktu untuk mendengarkan lagu kebangsaan. Atau mungkin fans Meksiko lebih memilih makan atau menikmati bak truk daripada menyaksikan kemalangan rival terbesar mereka. Banyak dari mereka berada di lapangan untuk gol balasan di penghujung pertandingan, dengan penonton terdengar berdengung setiap kali papan video besar memperlihatkan tayangan ulang sundulan Burke yang mengarah ke bola.

Adegan itu mungkin terulang lagi akhir pekan ini. Pertandingan Kanada dan Trinidad dan Tobago untuk memperebutkan tempat di Grup A Copa America dimulai pada Sabtu pukul 15.00 waktu setempat di Stadion Toyota di Frisco. Sejumlah besar warga Honduras di wilayah tersebut mungkin memilih untuk merayakannya di tempat parkir sebelum memasuki pertandingan kick-off melawan Kosta Rika pada pukul 6:15. – John Arnold


Penonton berunjuk rasa sepanjang kemenangan AS (Aric Becker/ISI Photos/Getty Images)

Reaksi AS yang buruk

Penghargaan untuk Jamaika karena telah menentukan sejak awal. Tim cenderung lengah saat melakukan lemparan ke dalam, terutama saat pertandingan masih di detik-detik pembuka. Dexter Lempikisa dengan tegas memberikan umpan pantulan ke arah Antonie Robinson, dan pantulan dari permukaan permainan darurat membuat bek Fulham mengayunkan kakinya tanpa daya saat rekan setimnya, De Cordova-Reid, mengumpulkan bola dan menyilangkannya melintasi gawang. Kotak sebelum garis finis. Scully gagal membaca permainannya, dan sundulan tegas Lee hanyalah hadiah atas permainan yang dirancang dengan baik.

(Catatan untuk calon pelatih: Jangan pernah melewatkan lemparan ke dalam di lini serang ketiga.)

Rupanya, permukaan bermain sementara terus berperan. Bahkan di streaming Paramount+, mudah untuk menemukan tiga atau empat warna rumput yang berbeda — beberapa berwarna hijau sehat, yang lain kuning hampir menyakitkan. Akibatnya, area lapangan yang berbeda menyajikan permukaan bola yang benar-benar berbeda: memungkinkan bola melaju cepat di beberapa lokasi, dan menyebabkan pantulan yang canggung atau pergerakan lambat di lokasi lain.

Tentu saja, tim yang menyebut dirinya sebagai tim kelas berat regional harus merespons, terutama di kandang sendiri. Jamaika terus membuat frustrasi Amerika Serikat, dengan bijak menggunakan kesalahan taktis untuk memperlambat tim tuan rumah sebelum mereka bisa mendapatkan ritme mereka dan memblokir saluran tengah di luar kotak untuk memaksakan umpan silang yang menguntungkan Jamaika. Folarin Balogun salah melakukan beberapa umpan, dan itu tidak lebih dari umpan ringan melalui serangan balik yang berakhir dengan umpan Christian Pulisic yang tidak terkawal.

READ  Pemain bola voli Duke mengatakan pejabat Universitas Brigham United gagal menghentikan pelecehan rasial selama pertandingan dalam sebuah pernyataan yang baru dirilis.

Tentu saja Amerika merasa frustrasi. Timothy Weah dan Weston McKennie sangat ingin bekerja keras, sering kali keluar dari posisi biasanya dengan harapan menciptakan keunggulan numerik di area mana pun di lapangan. Dibutuhkan konsentrasi hampir 47 menit, namun Jamaika melakukannya dengan baik untuk membawa AS lolos ke babak pertama dengan beberapa momen yang menggembirakan untuk menunjukkan penguasaan bola mereka yang mengesankan sebesar 81% pada babak pertama. -Jeff Reuter


Jamaika masih menunggu momen yang menentukan bagi generasi ini (Ron Jenkins/USSF/Getty Images for USSF)

Jamaika masih menunggu terobosan

Selama acara pratinjau Nations League di Dallas pada tanggal 5 Maret, pelatih Jamaika asal Islandia Heimir Hallgrimsson ditanya kapan timnya bisa lolos lagi ke elit CONCACAF.

“Dalam dua minggu,” kata Hallgrimsson sambil tersenyum.

Kepercayaan bukanlah masalah bagi Grimsson. Dia punya kebiasaan menginspirasi negara-negara lemah untuk mencapai hasil yang mengesankan, setelah melatih Islandia meraih kemenangan bersejarah atas Inggris di Kejuaraan Eropa 2016 dan kemudian negaranya lolos ke Piala Dunia dua tahun kemudian. Mereka adalah negara termuda yang pernah lolos ke turnamen tersebut.

Hallgrimsson melihat banyak kesamaan antara tim Islandia dengan tim Jamaika yang dilatihnya saat ini.

“Jamaika akan selalu menjadi negara kecil dibandingkan dengan negara-negara besar,” kata Hallgrimsson baru-baru ini kepada The Athletic. “Amerika Serikat, Meksiko, dan Kanada, federasi mereka punya lebih banyak sumber daya, dan mereka bisa memberi para pemain fasilitas dan dukungan yang lebih baik dari yang kami bisa. Kami hanya perlu memastikan bahwa kami bisa memberikan yang terbaik dari apa yang kami punya.”

Dengan hilangnya beberapa pemain kunci malam ini, Jamaika melakukan hal itu. Tanpa tenaga di atas kertas, Jamaika berhasil menyamakan kedudukan melawan Amerika Serikat melalui taktik bertahan yang disiplin. Ini juga menjadi inti tim Hallgrimsson di Islandia. Itu tidak cantik, tapi berhasil.

“Pertandingan ini benar-benar berbeda dari olahraga lainnya,” kata Hallgrimsson. “Pertandingan ini benar-benar berbeda karena jumlah gol yang dicetak sangat sedikit. Jika Anda tidak kebobolan, Anda bisa memenangkan pertandingan apa pun. Jadi, ada beberapa hal mendasar yang harus 100% benar. Dan saya pikir kita sudah mencapainya.” perlahan-lahan Dan kemudian Jamaika memiliki kualitas Sebuah individualitas yang memungkinkan dia untuk menyakiti siapa pun.

Jamaika nyaris melakukan kekalahan bersejarah di Dallas, namun akhirnya tersingkir dalam perpanjangan waktu. Bagi Hjalgrimsson, kekalahan ini akan menjadi kenyataan. Untuk melenyapkan raksasa regional, dibutuhkan kesempurnaan selama 120 menit.

“Saya harap kami juga hampir meraih gelar juara, dan saya harap itu terjadi sekarang,” kata Hallgrimsson. “Tapi kalau tidak, setidaknya kami optimis, dan kami berharap mulai sekarang bisa lebih baik, tapi kami punya peluang, dan kami akan berusaha memanfaatkan peluang itu. Jadi kenapa tidak?” – Felipe Cardenas

(Foto oleh Steven Nadler/ISI Photos/USSF/Getty Images untuk USSF)