Desember 5, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Upaya Indonesia untuk mencapai emisi nol bersih dapat membantu menciptakan fase baru dalam pertumbuhan ekonominya – Berita

Indonesia memiliki jalur yang layak untuk mencapai target nol emisi bersih pada tahun 2060, membawa manfaat besar bagi warganya seperti pasokan energi yang lebih aman dan terjangkau. laporan IEA Dirilis hari ini. Tetapi reformasi kebijakan utama dan dukungan internasional akan sangat penting bagi keberhasilan transisi energi bersih di negara berpenduduk terbesar keempat di dunia itu saat memasuki fase baru pembangunan ekonominya.

dari IEA Roadmap Sektor Energi Menuju Net Zero Emissions di Indonesia – proyek bersama dengan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Indonesia atas permintaan pemerintah Indonesia – diluncurkan hari ini pada Pertemuan Tingkat Menteri G20 tentang Transisi Energi di Bali di bawah Presidensi G20 pertama di Indonesia. Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol dan Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral Indonesia Aribin Tasrif menandatangani pernyataan tingkat tinggi bersama yang menetapkan visi bersama tentang jalur Indonesia menuju nol bersih.

Pertumbuhan ekonomi Indonesia selama setengah abad terakhir telah menjadi kisah sukses yang luar biasa, mengangkat jutaan orang keluar dari kemiskinan dan membawa listrik ke semua warga negara di 17.000 pulau di negara itu. Pendorong utama keberhasilan ini adalah pasokan energi yang terjangkau dari sumber daya negara yang melimpah dan pendapatan dari ekspor bahan bakar fosil.

Saat ini, transisi energi bersih menawarkan peluang besar untuk babak selanjutnya dari pembangunan Indonesia. Ini bertujuan untuk menjadi ekonomi maju pada tahun 2045. Menurut Peta Jalan IEA, banyak bahan untuk mencapai emisi nol bersih dan peningkatan status ekonomi adalah sama: inovasi, pengetahuan, teknologi, dan diversifikasi ekonomi.

Misalnya, pendapatan ekspor Indonesia dari mineral penting yang dibutuhkan untuk banyak teknologi energi bersih akan melebihi pendapatan ekspor terbesarnya dari batu bara pada tahun 2030. Ada peluang yang lebih besar lagi jika Indonesia dapat menangkap rantai nilai energi bersih. Pada saat yang sama, transisi energi bersih dan diversifikasi ekonomi akan berdampak signifikan pada daerah penghasil batubara di Indonesia.

READ  Dalam Ulasan: Hukum Hak-Hak Utama di Indonesia

Dengan mencapai nol bersih pada tahun 2060, peta jalan IEA menunjukkan bahwa Indonesia akan mengurangi total tagihan energi rumah tangga dari tingkat saat ini sebagai bagian dari pendapatan. Untuk ekonomi negara secara keseluruhan, jalan menuju nol bersih pada tahun 2060 akan memotong tagihan impor minyak hingga sepertiga pada tahun 2030. Penghematan impor minyak ini akan mengimbangi biaya tambahan yang diperlukan untuk transisi dalam hal investasi baru – yang berarti transisi akan membayar dengan sendirinya. Transisi yang bahkan lebih ambisius oleh Indonesia dan negara-negara lain di seluruh dunia, yang diproyeksikan oleh IEA ke emisi nol bersih global pada tahun 2050, akan menghasilkan penghematan yang lebih besar, menurut analisis tersebut.

“Indonesia memiliki kesempatan untuk menunjukkan kepada dunia bahwa bahkan untuk negara yang sangat bergantung pada ekspor bahan bakar fosil, jalan menuju emisi nol bersih tidak hanya mungkin, tetapi juga bermanfaat,” kata Direktur Eksekutif IEA Fatih Birol. “Kita perlu memperjelas—mencatat tantangan, terutama di area yang bergantung pada industri batu bara, tetapi peluang ekonomi lebih dari sekadar mengimbangi biaya.”

“Roadmap ini – yang mencerminkan posisi IEA sebagai otoritas global dan dijalankan bersama dengan kementerian saya – menyajikan jalur yang jelas dan dapat dicapai dalam hal efisiensi energi, energi terbarukan, dan elektrifikasi,” kata Menteri Energi dan Energi Indonesia. Sumber Daya Mineral Aribin Tasrif. “Ini menunjukkan bahwa transisi ke net zero di Indonesia bisa adil, terjangkau, dan penuh peluang.”

Laporan IEA menekankan bahwa solusi efisiensi energi yang diperlukan untuk memulai langkah-langkah perjalanan Indonesia menuju nol bersih, seperti kendaraan tenaga surya, angin, dan listrik, saat ini bersifat komersial dan hemat biaya jika kebijakan yang tepat diterapkan. di tempat.

READ  Atlet angkat besi Olimpiade Indonesia Nurul Akmal meninggal setelah kembali ke rumah

Menegakkan standar efisiensi energi, khususnya mendukung elektrifikasi AC serta transportasi dan memasak, sangat penting untuk secara bersamaan mengurangi biaya energi dan emisi. Rumah tangga Indonesia akan menambah 20 juta lebih AC pada tahun 2030, dan beralih ke teknologi yang lebih baik dapat menghindari permintaan listrik tahunan yang setara dengan output sekitar 10 pembangkit listrik tenaga batu bara.

Ekspansi yang cepat dari energi terbarukan, terutama tenaga surya, menuntut dorongan kebijakan yang segera dan berkelanjutan. Proyek pembangkit listrik tenaga surya di Indonesia saat ini lebih dari dua kali lipat proyek di negara-negara pasar berkembang yang serupa. Tetapi biaya dapat dikurangi dengan memperkenalkan biaya yang transparan dan kompetitif serta jalur proyek yang dapat diprediksi. Pada saat yang sama, dengan mengizinkan dan membayar pembangkit batubara untuk beroperasi secara lebih fleksibel, Indonesia membantu mengurangi biaya sistem tenaga listrik hingga lebih dari 5%, membebaskan ruang di sistem tenaga untuk beralih ke energi terbarukan.

Untuk mencapai nol bersih pada tahun 2060, Indonesia akan membutuhkan hampir tiga kali lipat investasi energi pada tahun 2030 dari tingkat saat ini. Itu berarti investasi tambahan sebesar $8 miliar per tahun pada akhir dekade ini. Pembiayaan tambahan juga akan meningkatkan reformasi kebijakan dan dukungan keuangan internasional, di mana Just Energy Transition Partnerships (JET-P), yang disahkan pada pertemuan puncak para pemimpin G7 pada bulan Juni, dapat menyediakan kerangka kerja. Kerjasama internasional akan sangat penting untuk membawa teknologi seperti tenaga nuklir, hidrogen dan penangkapan karbon ke pasar di Indonesia dan untuk mengurangi biaya.

“Sebagai mitra jangka panjang dan komitmen Indonesia, IEA berkomitmen untuk terus memberikan solusi analitis dan praktis terdepan untuk membantu Indonesia mencapai tujuan energi dan iklimnya,” kata Dr. Birol. “Saya mengajak mitra internasional Indonesia untuk melakukan bagian mereka dengan memobilisasi dana energi bersih, melalui Kemitraan Transisi Energi yang Adil dan dengan memastikan transfer teknologi yang sangat dibutuhkan. Hasilnya akan membawa manfaat besar bagi Indonesia dan dunia.

READ  LGES Korea Selatan, Hyundai Motor mulai mengerjakan pabrik baterai EV Indonesia