Oktober 6, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Universitas Columbia di Cina Membantu Rusia Berdampak Sanksi

Universitas Columbia di Cina Membantu Rusia Berdampak Sanksi

China akan mempertimbangkan kepentingannya sendiri ketika memutuskan apakah akan membantu Rusia menangani dampak sanksi Barat sebagai akibat dari perang Ukraina, menurut mantan wakil koordinator sanksi di Departemen Luar Negeri AS.

“Pemerintah AS akan memandang China sebagai sangat penting di sini,” kata Richard Neveu kepada CNBC Senin, ketika ditanya tentang seberapa penting peran China dalam memastikan efektivitas sanksi AS. Dia menambahkan bahwa China memiliki kemampuan untuk memberikan “tingkat tertentu” dukungan kepada Rusia karena Moskow menderita akibat sanksi tersebut.

Orang Cina akan selalu memperhatikan kepentingan nasional mereka, dan mereka masih memiliki minat yang besar untuk dapat berbisnis di Eropa, dan berbisnis di Amerika Serikat.

Richard Nevo

Rekan Peneliti Senior di Universitas Columbia

selanjutnya Invasi Rusia ke UkrainaThe Amerika Serikat dan Uni Eropa melakukan intervensi dengan sanksi Di bank Rusia, bank sentral dan aset oligarki mereka. Dan Amerika Serikat memberlakukan embargo tambahan pada minyak Rusia minggu lalu.

Investor mengamati dengan cermat untuk melihat apa yang akan dilakukan China ketika sanksi tersebut menghantam ekonomi Rusia. Moskow mengandalkan Beijing Untuk membantu mengatasi pukulan terhadap ekonominya, Financial Times melaporkan,. Namun, Amerika Serikat memperingatkan China untuk tidak mendukung negara nakal itu.

“Orang China akan selalu mempertimbangkan kepentingan nasional mereka, dan mereka masih memiliki minat yang besar untuk dapat melakukan bisnis di Eropa, dan melakukan bisnis di Amerika Serikat,” kata Nevo kepada “Street Signs Asia” CNBC.

“Sejauh mana hal itu dipandang merusak kampanye sanksi oleh Amerika Serikat atau Eropa dapat berdampak negatif terhadap itu. Saya pikir China akan menganggapnya sangat serius.”

Baca lebih lanjut tentang China dari CNBC Pro

Sejak serangan Rusia ke Ukraina, Beijing menolak menyebutnya sebagai invasi Dia mengatakan China akan mempertahankan perdagangan normal dengan kedua negara. China belum bergabung dengan sanksi Amerika Serikat, Uni Eropa dan negara-negara lain di Rusia. Tapi Perdana Menteri Li Keqiang mengatakan minggu lalu China sangat prihatin dengan krisis di UkrainaDia memperingatkan bahwa sanksi akan merugikan pertumbuhan global.

READ  Jerman mengatakan akan memberi Ukraina sistem pertahanan udara dalam beberapa hari

Tetapi jika Washington mendukung Beijing untuk tidak mendukung Rusia, “tidak mungkin mencapai keajaiban,” kata Nevo, yang saat ini menjadi sarjana senior di Universitas Columbia.

“Tetapi pada saat yang sama, saya pikir mereka akan mengeluarkan rasa frustrasi dan kemarahan itu di luar sana, dan bagaimanapun, untuk memastikan bahwa kepentingan mereka diperhitungkan,” katanya, merujuk pada China.

Dia menambahkan bahwa ini bisa berarti diam-diam tidak bekerja sama dengan Rusia, “tetapi tentu saja tidak secara terang-terangan melanggar sanksi AS dan Eropa terhadap Rusia.”

Penasihat Keamanan Nasional AS Jake Sullivan adalah dijadwalkan untuk pembicaraan Pada hari Senin dengan pejabat tinggi kebijakan luar negeri China, Yang Jiechi, untuk membahas invasi ke Ukraina.

Gedung Putih mengatakan sebelumnya Perdagangan China dengan Rusia tidak cukup untuk mengimbangi dampak sanksi AS dan Eropa terhadap Moskow. Dia mengatakan bahwa pangsa China dan Rusia dalam ekonomi global jauh lebih rendah daripada Kelompok Tujuh, yang mencakup Amerika Serikat dan Jerman.

China adalah mitra dagang terbesar Rusia dan Ukraina, dan perdagangan antara China dan Rusia telah mencapai skor tinggi $146,9 miliar pada tahun 2021, meningkat 35,8% dari tahun ke tahun, Menurut Badan Bea Cukai China. Impor China dari Rusia melebihi ekspornya lebih dari $10 miliar tahun lalu.

Alexander Gaboyev, seorang rekan senior dan presiden Rusia di lembaga pemikir Carnegie Moscow, mengatakan dia mengharapkan China menjadi “religius dalam hal mengamati” sanksi AS dan Uni Eropa. Dia menambahkan bahwa Beijing “akan melakukan segala dayanya” di luar lingkup sanksi.

Satu kemungkinan adalah bahwa begitu situasi perang telah stabil, China dapat memanfaatkan peluang untuk membeli minyak dan gas Rusia dengan harga murah, Gaboyev mengatakan kepada program “Capital Connection” CNBC pada hari Senin.

READ  Minyak mengendap lebih rendah karena aliran pipa Rusia yang terhenti tampaknya bersifat sementara, dan kekhawatiran permintaan meningkat

“Tidak akan ada pelanggaran resmi terhadap sanksi AS dan Eropa, tetapi itu akan menjadi jalur kehidupan fisik yang penting bagi rezim,” katanya.

Evelyn Cheng dari CNBC berkontribusi pada laporan ini.