November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Kuburan massal masih digali di Suriah hari ini, kata orang tak dikenal kepada para senator AS

Kuburan massal masih digali di Suriah hari ini, kata orang tak dikenal kepada para senator AS

Mengenakan pakaian serba hitam dari ujung kepala hingga ujung kaki dan sepenuhnya ditutupi kain hitam, penggali kubur itu berbicara tentang kekejaman yang dia saksikan saat bekerja sebagai salah satu buruh sipil di sebuah kuburan massal di Suriah dari tahun 2011 hingga 2018. Sementara penggali kubur meninggalkan Suriah Dalam 2018, dia mengatakan telah berbicara dengan orang lain yang baru saja meninggalkan negara itu, yang mengatakan bahwa mereka telah memberi tahu dia bahwa kuburan massal masih digali. Penggali kubur memberikan pernyataan yang sudah disiapkan melalui seorang penerjemah.

Suriah Perang sipil Pada tahun 2011 pemberontakan damai melawan Assad dimulai. Dalam perang, yang kini telah berlangsung selama lebih dari satu dekade, diperkirakan 400.000 warga Suriah telah tewas, menurut PBB, dan jutaan lainnya telah mengungsi akibat konflik di dalam dan di luar Suriah.

Sebelum perang, penggali kubur bekerja sebagai “pegawai administrasi di kotamadya Damaskus,” tetapi pada 2011 “pejabat intelijen rezim” mengunjungi kantornya dan memerintahkannya untuk bekerja untuk mereka.

“Ketika sistem meminta sesuatu, jangan katakan tidak. Saya tidak siap untuk tugas-tugas saya yang mengerikan,” kata penggali kubur itu melalui seorang penerjemah.

“Setiap minggu, dua kali seminggu, tiga truk trailer datang membawa antara 300 dan 600 mayat korban penyiksaan, penembakan dan pembantaian. Dua kali seminggu, tiga hingga empat truk pickup yang membawa 30 hingga 40 mayat warga sipil dieksekusi di penjara Sednaya. Mereka juga harus menyingkirkannya dengan cara yang paling brutal.”

Penggali kubur berhasil melarikan diri dari Suriah pada 2018 dan “melacak keluarganya ke Eropa”. Bersaksi di depan pengadilan Jerman di Koblenz tentang kekejaman yang dia saksikan. Karena orang lain yang bekerja dengannya yang baru saja melarikan diri, katanya, dia tahu masih ada kuburan massal yang digali hari ini.

READ  Air France dan Airbus menghadapi keluarga yang marah dalam uji coba kecelakaan AF447

“Hati saya berat untuk mengetahui bahwa begitu banyak saat ini sedang mengalami penyiksaan tidak manusiawi di tangan rezim Assad,” kata penggali kubur melalui penerjemah. “Dalam beberapa kasus, saya tahu persis di mana mereka ditumpuk di kuburan massal yang masih digali hari ini. Saya tahu ini karena orang lain yang bekerja dengan saya di kuburan massal baru-baru ini melarikan diri dan mengkonfirmasi apa yang kami dengar.”

Penggali kubur mengatakan bahwa semakin lama perang berlarut-larut dan Assad tetap berkuasa, Presiden Rusia Vladimir Putin akan semakin diberdayakan.

“Memberdayakan Assad memungkinkan Putin untuk menghentikan Assad menyakiti diktator Rusia. Kita akhirnya harus belajar dari masa lalu dan tidak membiarkan momen ini terjadi lagi,” katanya.

Penggali kubur menceritakan kengerian yang dialaminya saat bekerja di situs kuburan massal. Dalam satu kasus, seorang pria yang dilempar dari truk dengan mayat lain membuat gerakan, menunjukkan bahwa dia masih hidup.

“Salah satu pekerja sipil berkata, dan dia mulai menangis, dan berkata kami harus melakukan sesuatu,” kata penggali kubur. “Petugas intelijen yang mengawasi kami memerintahkan pengemudi buldoser untuk melindasnya, dan pengemudi itu tidak ragu-ragu, kalau tidak, dialah yang berikutnya. Dia menabrak pria di parit dan membunuhnya. Adapun pemuda di bengkel kami yang berani meneteskan air mata untuk korban rezim Assad, kami belum melihatnya lagi.”

Penggali kubur meminta para senator untuk “mengambil tindakan”.

“Meskipun ratusan ribu telah terbunuh dan hilang dan jutaan mengungsi, yang terburuk belum datang. Itu bisa dicegah. Tapi saya mohon Anda tidak menunggu sedetik pun. Saya mohon Anda mengambil tindakan,” kata penggali kubur.

CNN telah menghubungi Kementerian Luar Negeri Suriah dan belum menerima tanggapan pada waktu pers.

READ  Daniel menjadi badai pertama di musim Atlantik 2022