Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ulasan 'The Santa Clauses': Tim Allen membawa giring lagi untuk seri Disney+

Ulasan ‘The Santa Clauses’: Tim Allen membawa giring lagi untuk seri Disney+



CNN

Sinterklas tidak repot-repot mencoba menemukan kembali giring, tetapi hanya menyemprotkan lapisan cat baru di atasnya, dengan cara yang sebagian besar menyenangkan dan agak cerdas. Setelah tiga film selama periode 12 tahun mulai tahun 1994, Tim Allen Dia kembali lagi di serial Disney+ yang, dalam enam episode berdurasi setengah jam, mencerahkan jam tayang liburan.

Setelah menemukan pekerjaan, Santa Allen, née Scott Calvin, telah menetap di pucuk pimpinan kerajaannya dengan Ny. Claus (Elizabeth Mitchell) dan anak-anak mereka (Austin Kane dan Elizabeth Allen Dick, yang terakhir adalah putri kehidupan nyata Allen) . Bukan berarti Arktik tidak lucu, tetapi Calvin yang lebih muda tumbuh kebal terhadap dunia yang lebih luas dan, dalam kasus yang lebih tua, lebih dari ingin tahu tentangnya.

Sinterklas terbiasa dengan hal-hal yang berjalan tanpa hambatan, dan dia mengalami beberapa cegukan yang meresahkan pada putaran terakhir pengirimannya, mengakui sahabat peri setianya yang lucu, Noel (Devin Bright), “Mungkin sihirku telah mengecewakanku.”

Setelah sempat mencoba menyembunyikan disfungsi pemberian hadiahnya, Sinterklas mulai mempertimbangkan untuk pensiun, tetapi tentu saja itu berarti Temukan pengganti yang mungkin. Mengingat ceritanya tumpang tindih dengan pengembang teknologi game Simon Choksey (Kal Penn), seorang ayah tunggal dengan masalah pekerjaan, itu tidak memerlukan gelar Ph.D. Dalam bahasa Inggris menyala untuk melihat di mana tren ini mungkin terjadi.

Tetap saja, produser/penampil Jacques Burdette (seorang veteran dari “Modern Family” dan “30 Rock”) mengemas tasnya dengan beberapa kejutan, dan “The Santa Clauses” berhasil mengubah episode-episodenya, bahkan episode-episode yang menyeret sedikit, untuk menarik penonton dari satu ke yang berikutnya.

Ada juga kesenangan keseluruhan dalam prosesnya, tidak hanya dalam hal menggambarkan materi dan karakter dari film sebelumnya (yang terakhir keluar pada tahun 2006) tetapi juga pesan yang kontemporer, yang mencakup anak-anak menjadi lebih lelah di tengah konsumsi berlebihan ini. usia belanja film-klik. Selain itu, beberapa lelucon, dari lelucon visual yang diilhami oleh Bigfoot hingga lakon The Untouchables tahun 1987, jelas tidak takut melayang di atas kepala para peneliti muda.

Namun, untuk mengatakan pertunjukan itu berhasil membutuhkan beberapa kualifikasi, dengan sangat bergantung pada humor tentang elf abadi (diperankan oleh anak-anak) dan banyak waktu yang dikhususkan untuk garis keturunan Calvin, dengan cara yang hanya dapat membantu Disney Channel. Rasanya seperti sisa makanan yang dipanaskan kembali.

Namun, “The Santa Clause” adalah salah satu konsep yang hampir cocok dengan jenis kebangkitan yang dibuat untuk streaming, dengan keadilan untuk film-film sebelumnya tetapi pada saat ini tidak perlu memasukkan trio teater ini ke dalam kuartet.

Allen, khususnya, berada di puncak ketenaran komedi situasinya di “Perbaikan Rumah” ketika film pertama keluar, diikuti setahun kemudian oleh “Toy Story.” Dengan kata lain, hubungannya dengan Disney telah berlangsung lebih dari 30 tahun dan telah saling menguntungkan dan beberapa lainnya.

“The Santa Clauses” memperluas hubungan itu, dalam paket meriah yang cerah dan penuh warna dan tidak terbebani oleh pretensi yang lebih tinggi – hanya jenis tumpangan mudah yang seharusnya menyediakan beberapa malam yang baik.

The Santa Clauses tayang perdana 16 November di Disney+.

READ  Putri Elon Musk, Vivian, diberi nama dan perubahan jenis kelamin