Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ulasan film Chicken Run: Dawn of the Block: Ayam di Surga

Ulasan film Chicken Run: Dawn of the Block: Ayam di Surga

Pernahkah Anda bersenang-senang dengan ayam? Saya membesarkan mereka saat remaja, dan saya tidak terlalu merekomendasikannya. Ini bisa berbau dan kotor. Sejujurnya mereka tidak terlalu cerdas. Namun, seperti kartun hidup, mereka aneh dan lucu untuk ditonton, dengan kaki kecil yang panjang menopang tubuh kecil yang montok. Mereka mengeluarkan suara tidak setuju saat Anda mengambil telurnya, dan mereka akan memakan apa pun yang Anda buang di halaman rumahnya (termasuk ayam).

Komedi slapstick alami dari genre-genre inilah yang membuat mereka menjadi bahan untuk film hit tahun 2000 “Chicken Run”, yang juga merupakan upaya pertama Aardman Animations dalam pembuatan film stop-motion berdurasi panjang. Studio ini dulunya terkenal dengan Wallace, seorang penemu paruh baya dan pecandu keju, serta anjingnya yang pendiam namun cerdas, Gromit, yang selalu membantunya keluar dari kesulitan. Namun pada ayam-ayam mereka – dengan mata dan wajah yang seperti manik-manik dan jauh lebih ekspresif daripada penampilan ayam asli – studio menemukan emas komik.

Dalam “Chicken Run”, manusia adalah penjahatnya, terutama Ny. Tweedy, pemilik peternakan ayam yang kejam di mana para tahanannya akhirnya diubah menjadi pai. (Tim kreatif film tersebut mengatakan bahwa film tersebut dimulai sebagai parodi dari film petualangan tahun 1963 “The Great Escape.”) Ayam-ayam tersebut ingin tetap berada di luar batas kue dan, idealnya, jauh dari Ny. Tweedy yang buruk dan suaminya yang lemah lembut dan buruk. . sepenuhnya. (Dia yakin ayam-ayam itu mengatur dirinya sendiri, tapi dia mengabaikannya.)

Di akhir film ini, ayam-ayam tersebut melarikan diri, dipimpin oleh seekor ayam betina berwarna merah berani bernama Ginger. Awal dari “Chicken Run: Dawn of the Nugget,” sebuah sekuel yang dibuat selama lebih dari dua dekade, dengan cepat menceritakan kembali kisah pelarian tersebut — demi manfaat bagi pemirsa seperti halnya telur, keturunan yang akan segera menetas. . Rocky the Rooster (disuarakan oleh Zachary Levi, menggantikan Mel Gibson) dan Ginger (Thandwe Newton, menggantikan Julia Swalha). Sudah lama sekali sejak mereka berani melarikan diri, dan ayam tersebut tinggal di pulau surga, merajut, membuat selai, menceritakan kisah perang, dan melakukan hal lain yang mungkin ingin dilakukan ayam yang terhenti dengan kebebasan penuh dari rasa takut. Tidak ada pai yang terlihat. Tidak ada ancaman Tweedy. “Menurutku ini saatnya kita melupakan masa lalu,” kata Ginger kepada Rocky, dan seiring bertambahnya usia Molly, anak kecil mereka yang baru menetas, mereka memutuskan untuk tidak menceritakan kehidupan mereka di peternakan. Satu-satunya penghubung ke daratan adalah Nick dan Fetcher, sepasang tikus pemulung yang datang membawa “sampah tua berkualitas” dalam jumlah besar setiap bulannya.

READ  The Crow Reboot, dibintangi oleh Bill Skarsgard, disutradarai oleh Rupert Sanders - The Hollywood Reporter

Namun, Molly tentu saja ingin tahu apa yang ada di balik air, jadi dia meluncurkan pertunjukan dengan nuansa yang kuat (termasuk genre musik) dari “Mission: Impossible”, dengan beberapa referensi ke penjahat Bond, “The Truman Show ,” The Stepford Wives” dan mungkin beberapa film lain yang saya lewatkan. Disutradarai oleh Sam Fell, bintang pembangkit tenaga listrik Aardman, “Chicken Run: Dawn of the Nugget” dalam banyak hal merupakan lagu cover, pengulangan ritme dan karakter “Chicken Run.” Namun jika materi sumbernya sangat menarik, sampulnya pasti akan menarik, dan memang demikianlah yang terjadi, meskipun sampulnya sedikit turun sekitar dua pertiga. Ada permainan kata-kata, mode, dan bebek yang menembakkan laser dari mata mereka. Ini saat yang tepat.

Film ini dapat dibaca, tanpa hiperbola, sebagai kritik pedas terhadap industri pertanian (atau mungkin konsumsi ayam secara umum), serta pemeriksaan eksistensial terhadap hakikat kebebasan. Tapi yang mungkin paling menarik dari “Chicken Run: Dawn of the Nugget” adalah bagaimana film tersebut menggemakan tema banyak film animasi anak-anak, mulai dari “Finding Nemo” hingga “Elemental”: orang tua yang terlalu protektif yang perlu menenangkan diri dan membiarkan pergi tentang dirinya sendiri. Anak mereka mempunyai petualangan. Karena banyak dari film-film ini adalah produk orang-orang yang memiliki anak, mungkin ada sedikit promosi diri yang terlibat. Seperti yang dibuktikan oleh meme dan peneliti sosial, anak-anak saat ini mempunyai lebih sedikit kebebasan untuk berkeliaran di lingkungan mereka dibandingkan, katakanlah, remaja dalam “Stranger Things”. Pengulangan tema yang terus-menerus menunjukkan, paling tidak, adanya keprihatinan budaya secara luas, suatu hal yang sulit diabaikan oleh para pengamat di masa depan.

READ  Eurovision: Zelensky dari Ukraina harus membahas kontes tersebut, kata Rishi Sunak

Namun, ini adalah film tentang ayam, tentang kerja tim, tentang tidak meninggalkan siapa pun, dan juga tentang surga bagi burung di sebuah pulau tempat mereka dapat membangun rumah jerami kecil dan menjahit sepeda kecil mereka sendiri. Pelajarannya lembut, dan komedinya menawan. Setidaknya, ayam-ayam ini menyenangkan berada di dekatnya.

Chicken Run: Ledakan bloknya
Dinilai PG. Durasi pertunjukan: 1 jam 41 menit. Tonton di Netflix.