Maret 1, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukuran inflasi pilihan The Fed turun di bawah 3% untuk pertama kalinya sejak Maret 2021

Ukuran inflasi pilihan The Fed turun di bawah 3% untuk pertama kalinya sejak Maret 2021

Ukuran inflasi pilihan The Fed telah bergerak di bawah 3%. Untuk pertama kalinya sejak Maret 2021, sebelum dimulainya kampanye kenaikan suku bunga bank sentral.

Indeks pengeluaran konsumsi pribadi (PCE) naik 2,6% tahun ke tahun di bulan Desember, sejalan dengan angka bulan lalu. Indeks PCE “inti”, yang tidak termasuk kategori pangan dan energi yang bergejolak, tumbuh 2,9%, turun dari 3,2% dari bulan sebelumnya dan di bawah 3,0% yang diperkirakan para ekonom yang disurvei oleh Bloomberg.

PCE Inti adalah ukuran inflasi yang paling sering disebutkan oleh Ketua Federal Reserve Jerome Powell.

Secara bulanan, indeks pengeluaran konsumsi pribadi inti naik 0,2% di bulan Desember, dibandingkan 0,1% di bulan November. Yang penting, pengeluaran konsumsi pribadi inti tahunan selama tiga dan enam bulan terakhir kini berada di bawah target The Fed sebesar 2%.

“Inflasi inti PCE telah berjalan pada kecepatan tahunan sejalan dengan target The Fed sebesar 2% selama tujuh bulan,” Andrew Hunter, wakil kepala ekonom AS di Capital Economics, mengatakan dalam sebuah catatan kepada kliennya. “Hal ini menegaskan kembali pesan bahwa perlambatan inflasi masih belum mencapai titik akhir, dan bahkan ketika pertumbuhan ekonomi riil tetap tangguh, terdapat banyak ruang bagi The Fed untuk segera mulai menurunkan suku bunganya.”

Data inflasi mungkin memicu ekspektasi bahwa bank sentral akan segera mulai menurunkan suku bunga setelah dua tahun kenaikan suku bunga. Powell mengatakan pada konferensi pers The Fed pada bulan Desember Yahoo Keuangan Jennifer Schonberger The Fed ingin “mengurangi kendala perekonomian” sebelum inflasi mencapai 2%.

“Pada akhirnya, menurut pandangan saya, pendorong penurunan suku bunga adalah apa yang terjadi pada inflasi,” Jan Hatzius, kepala ekonom di Goldman Sachs, mengatakan kepada Yahoo Finance Live pada 17 Januari. Terhubung.”

READ  Saham naik dengan kontrak berjangka AS karena lintasan obligasi semakin dalam: Pasar selesai

Memasuki edisi hari Jumat, pasar kini memperkirakan peluang penurunan suku bunga 50-50 pada bulan Maret, menurut alat CME FedWatch. Keputusan suku bunga Federal Reserve berikutnya dijadwalkan pada hari Rabu, 31 Januari.

Angka pengeluaran konsumsi pribadi pada bulan Desember sejalan dengan Indeks Harga Konsumen bulan ini, yang merupakan ukuran inflasi lainnya yang diawasi dengan ketat, yang juga menunjukkan peningkatan yang cukup besar pada harga inti. Laporan Indeks Harga Konsumen bulan Desember menunjukkan inflasi inti mencapai 3,9%.

Yang penting, kedua publikasi tersebut telah mempertimbangkan pembacaan positif terhadap perekonomian baru-baru ini. Pada hari Kamis, pertumbuhan ekonomi kuartal keempat lebih tinggi dari perkiraan. Sehari sebelumnya, data dari S&P Flash Purchasing Managers' Index menunjukkan bahwa output perekonomian mencapai level tertinggi dalam tujuh bulan di bulan Januari. Hal ini terjadi pada saat belanja konsumen tetap tangguh dan pasar tenaga kerja tetap sehat.

Michael Gapen, kepala ekonom di Bank of America, menangkap gambaran momen ekonomi saat ini dalam komentar mingguan yang dikeluarkan Jumat pagi.

“Perekonomian terus melampaui ekspektasi,” tulis Gabin. “Kenaikan inflasi terus berlanjut meskipun data aktivitas kuat…Pertumbuhan yang kuat dan inflasi yang lebih rendah mendukung pandangan soft landing kami.”

Josh Schaeffer adalah reporter Yahoo Finance. Ikuti dia di X @_joshschafer.

Klik di sini untuk berita pasar saham terkini dan analisis mendalam, termasuk peristiwa pergerakan saham

Baca berita keuangan dan bisnis terkini dari Yahoo Finance