Juni 13, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Berita Perang Rusia-Ukraina: Pembaruan Langsung

Olga Smirnova, aktivis perdamaian, pada sidang pengadilan di St. Petersburg, Rusia, bulan ini.kredit…Yevgeny Pavlenko/Kommersant, melalui AP

Olga B. dijatuhi hukuman oleh pengadilan distrik di St. Petersburg, Rusia. Smirnova, seorang aktivis perdamaian dan kritikus vokal terhadap invasi negara itu ke Ukraina, dipenjara selama enam tahun di penjara pada hari Rabu karena menyebarkan apa yang disebut informasi palsu tentang angkatan bersenjata negara tersebut. Kekuatan di media sosial.

Smirnova, seorang arsitek berusia 55 tahun, ditangkap pada Mei 2022, setelah memposting informasi di VKontakte, setara dengan Facebook di Rusia, yang menggambarkan pembunuhan warga sipil di Ukraina dan pemboman kota-kotanya setelah invasi Rusia. Jaksa yang memutuskan dia bersalah menyebutkan “sikapnya yang sangat negatif terhadap sistem politik Federasi Rusia.”

Kasus yang diajukan jaksa didasarkan pada tujuh jabatannya di sebuah kelompok yang ia ikuti, yang disebut “Petersburg Demokratik – Perlawanan Damai”. Dalam salah satu suratnya, tertanggal 6 Maret 2022, ia menulis bahwa “agresor Rusia” melakukan kejahatan perang yang “hanya dapat dibandingkan dengan kekejaman yang dilakukan oleh Nazi Jerman selama Perang Dunia II.”

Di pengadilan, jaksa menggambarkan informasi ini sebagai “palsu,” karena informasi tersebut tidak dimasukkan dalam akun resmi Kementerian Pertahanan atau Kementerian Luar Negeri Rusia, menurut laporan berita lokal. Jaksa mengatakan bukti yang memberatkannya juga termasuk buku-buku yang ditulis dalam bahasa Ukraina yang ditemukan selama penggeledahan di apartemennya.

Pembela mengatakan bahwa Konstitusi Rusia menjamin kebebasan berekspresi.

Dalam pernyataan sebelum hukumannya, Smirnova membantah menyebarkan berita palsu, namun mengatakan penolakan terhadap pemerintah Rusia adalah tradisi keluarga. Nona Smirnova akan dikreditkan dengan 16 bulan yang telah dia habiskan dalam penahanan praperadilan. Selain hukuman penjara, dia dilarang mengelola situs web apa pun selama tiga tahun.

READ  Dengan Zero Covid, China terbukti cukup pandai mengendalikan. Penghakiman lebih sulit.

Menurut OVD-Info, sebuah kelompok hak asasi manusia Rusia, negara telah melakukan hal tersebut Tuntutan pidana diajukan terhadapnya Terhadap lebih dari 600 terdakwa kegiatan anti-perang, lebih dari 7.100 kasus administratif diajukan dalam periode antara awal perang, pada 24 Februari 2022, dan akhir Juni tahun ini.

Ketika situs berita pengasingan Mediazona memintanya untuk menulis tentang pengalamannya di pengadilan dan di penjara, Ms. Smirnova mengirim pesan diterbitkan Pada hari Rabu ia memberikan nasihat berikut: “Sekarang lebih baik meminta nasihat dari para pembangkang dari masa Soviet, sampai generasi mereka meninggalkan dunia yang fana ini. Mereka akan menjelaskan dengan lebih baik bagaimana menerapkan hak-hak mereka yang tidak dapat dicabut dalam praktik ketika hak-hak tersebut hanya tinggal tinta di atas kertas. .”