Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina mengintensifkan seruan evakuasi ketika Rusia menyerang di timur laut negara itu

Ukraina mengintensifkan seruan evakuasi ketika Rusia menyerang di timur laut negara itu

Yevgeny Prigozhin, komandan tentara bayaran Rusia yang tewas dalam kecelakaan pesawat pekan lalu, akan dimakamkan dalam upacara pribadi di St. Petersburg, kantor persnya mengumumkan Selasa, mengakhiri spekulasi selama berhari-hari mengenai bagaimana ia harus dimakamkan.

Pengumuman di aplikasi perpesanan Telegram ini cukup mengejutkan. Beberapa jam sebelumnya, Kremlin mengatakan tidak memiliki informasi mengenai pemakaman Prigozhin kecuali Presiden Vladimir Putin tidak akan hadir.

Kantor persnya mengatakan pemakaman Prigozhin bersifat “pribadi”. “Mereka yang ingin mengucapkan selamat tinggal dapat mengunjungi Pemakaman Porokhovskoe” di St.

Pada Selasa sore, Pemakaman Porokhovskoe dijaga ketat oleh polisi Rusia, polisi anti huru hara, dan Garda Nasional, yang tidak mengizinkan orang masuk. Hal ini menunjukkan upaya negara untuk meminimalkan duka cita atas kematian Prigozhin. .

Rincian pemakaman Prigozhin, termasuk tanggal dan apakah masyarakat diperbolehkan hadir, belum jelas selama beberapa hari. Ada desas-desus bahwa upacara diadakan di pemakaman lain, meskipun Porokhovsky tidak disebutkan, dan polisi menutup beberapa pemakaman dan memasang detektor logam di Pemakaman Serafimovsky, tempat orang tua Putin dimakamkan.

Petugas polisi di makam Tuan Prigozhin.kredit…Nana Heitman untuk The New York Times

Kerahasiaan ini mencerminkan kepekaan seputar Prigozhin, sekutu lama Putin yang melancarkan pemberontakan yang gagal terhadap kepemimpinan militer Moskow pada bulan Juni. Dia tewas bersama sembilan orang lainnya, termasuk para pemimpin tertinggi perusahaan militer swastanya Wagner, dalam kecelakaan pesawat pribadi di barat laut Moskow Rabu lalu.

Tuan Prigozhin dianugerahi gelar Pahlawan Rusia, salah satu penghargaan militer tertinggi di Rusia, yang umumnya diberikan dengan penguburan khusus, termasuk pengawal kehormatan dan kelompok militer.

Kebingungan ini terjadi karena rincian yang tidak jelas tentang insiden tersebut. Penyebab ledakan masih belum jelas, namun para pejabat Amerika dan Barat yakin ledakan itu disebabkan oleh ledakan di atas kapal. Beberapa pejabat Barat mengatakan mereka yakin Putin mungkin memainkan peran dalam pembunuhan Prigozhin sebagai balas dendam atas pemberontakan singkat yang dilakukan pemimpin tentara bayaran tersebut pada bulan Juni.

READ  Angkatan Laut AS 'terpengaruh' oleh bajak laut yang didukung China: Sekretaris Angkatan Laut

Setelah kecelakaan itu, pihak berwenang Rusia menerbitkan manifes penerbangan pesawat tersebut, memberikan nama 10 orang yang seharusnya berada di dalamnya, dan mengatakan bahwa semua orang di dalamnya telah meninggal. Hal ini menimbulkan spekulasi berhari-hari tentang apakah Prigozhin benar-benar ada di pesawat tersebut.

Kematian tersebut belum dikonfirmasi secara resmi hingga hari Minggu, ketika penyelidik Rusia mengatakan tes genetik menunjukkan nama korban kecelakaan cocok dengan nama yang dirilis.

video

Orang-orang memuji Yevgeny Prigozhin, kepala tentara bayaran Rusia, dan Dmitry Utkin, letnan lama.kreditkredit…Nana Heitman untuk The New York Times

Valery Chekalov, kepala logistik Wagner, yang juga berada di dalam pesawat, dimakamkan Selasa pagi di Pemakaman Utara St Petersburg, dalam sebuah upacara yang tidak diumumkan sebelumnya. Beberapa ratus orang datang untuk memberikan penghormatan.

Beberapa analis berspekulasi bahwa pihak berwenang Rusia berusaha menghindari curahan dukungan publik terhadap Prigozhin dan para pembantu utamanya.

“Tampaknya pihak berwenang, seperti yang diharapkan, ingin menghindari demonstrasi spontan untuk memperingati komando tinggi Wagner, dan untuk melakukannya, mereka menerapkan kabut di sekitar tempat pemakaman,” tulis Farida Rustamova, jurnalis independen, di aplikasi Telegram . Aplikasi perpesanan.

Valeria Safronova, Nana Heitman Dan Yesus Jimenez Berkontribusi pada laporan.