April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina mengatakan Pertempuran Bakhmut menghancurkan unit Rusia terbaik

Ukraina mengatakan Pertempuran Bakhmut menghancurkan unit Rusia terbaik

  • Ukraina mengatakan sembilan tewas dalam serangan rudal Rusia
  • Moskow mengerahkan rudal hipersonik Kinzhal
  • Kiev: 10 wilayah yang menjadi sasaran dan Amerika Serikat menggambarkan serangan itu menghancurkan

KIEV (Reuters) – Ukraina memutuskan untuk berperang di kota Bakhmut yang hancur, kata seorang pembantu Presiden Volodymyr Zelensky, karena pertempuran di sana menentukan dan menurunkan unit terbaik Rusia menjelang serangan balasan musim semi Ukraina yang direncanakan. .

Komentar Mykhailo Podolak adalah tanda terbaru dari perubahan Kiev minggu ini untuk terus mempertahankan kota kecil di timur itu, tempat salah satu pertempuran paling berdarah dalam perang saat Moskow mencoba mengamankan kemenangan pertamanya dalam lebih dari setengah tahun.

“Rusia telah mengubah taktiknya,” kata Podolak dalam wawancara yang diterbitkan surat kabar Italia La Stampa. “Mereka bertemu di Bakhmut dengan sebagian besar personel militer terlatihnya dan sisa-sisa tentara profesionalnya, serta perusahaan swasta,” tambahnya.

“Oleh karena itu, kami memiliki dua tujuan: mengurangi personel mereka sejauh mungkin, mereformasi mereka dalam beberapa pertempuran besar yang melelahkan, mengganggu ofensif mereka dan memusatkan sumber daya kami di tempat lain, untuk serangan balik musim semi. Oleh karena itu, hari ini Bakhmut cukup efektif dan bahkan melebihi tugas-tugas esensialnya.”

Pembaruan terbaru

Lihat 2 cerita lainnya

Rusia menjadikan Bakhmut sebagai sasaran utama serangan musim dingin yang melibatkan ratusan ribu tentara cadangan dan tentara bayaran. Ia berhasil merebut bagian timur kota dan pinggirannya di utara dan selatan, tetapi sejauh ini gagal menutup lingkaran di sekitar para pembela Ukraina di sana.

Kiev, yang pada awal Maret berencana mundur ke posisi barat kota, mengumumkan pada awal pekan ini bahwa para jenderalnya telah memutuskan untuk memperkuat pasukannya di Bakhmut dan berperang.

READ  Sebuah kapal tanker minyak macet di Turki setelah dimulainya tutup minyak Rusia

Dalam pembaruan pagi, Staf Umum Ukraina melaporkan sejumlah besar serangan di sepanjang garis depan dan mengatakan bahwa “musuh tidak menghentikan serangannya terhadap Bakhmut”.

Moskow mengatakan merebut Bakhmut akan menjadi langkah menuju merebut seluruh kawasan industri Donbass, yang merupakan tujuan utama. Menteri Pertahanan Rusia Sergei Shoigu mengatakan pada hari Selasa bahwa merebut kota itu akan melubangi pertahanan Ukraina dan memungkinkan Moskow untuk maju lebih dalam.

Peperangan parit yang intens, yang digambarkan oleh kedua belah pihak sebagai penggiling daging, memakan korban. Tetapi keputusan Kiev untuk tetap tinggal dan berjuang daripada mundur adalah tanda bahwa mereka yakin kerugian Rusia jauh lebih buruk daripada kerugiannya sendiri.

Apakah Moskow menderita kekurangan rudal?

Setelah memperoleh keuntungan selama paruh kedua tahun 2022, pasukan Ukraina sebagian besar berada dalam posisi bertahan sejak pertengahan November, sementara Rusia telah melancarkan serangan dengan menyerukan mobilisasi pertamanya sejak Perang Dunia II.

Tapi selain pengepungan Bakhmut, serangan musim dingin Rusia sebagian besar gagal. Sementara itu, Kiev sedang menunggu lonjakan bantuan militer Barat yang diharapkan dalam beberapa bulan mendatang untuk melancarkan serangan setelah tanah berlumpur mengering di akhir musim semi.

Kiev dan Barat juga melihat tanda-tanda kelelahan dalam serangan massal terbaru serangan rudal Rusia terhadap sasaran Ukraina.

Rusia menembakkan rudal bernilai ratusan juta dolar ke seluruh Ukraina pada hari Kamis, termasuk enam rudal hipersonik Kinzhal yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang digambarkan sebagai senjata super yang tidak dapat dijawab oleh NATO. Diyakini bahwa dia hanya memiliki beberapa lusin kenazal.

Serbuan warga sipil terbunuh, termasuk satu keluarga yang terkubur di bawah reruntuhan saat mereka tidur di rumah mereka di dekat Lviv, 700 kilometer dari medan perang. Tapi selain itu, sepertinya tidak banyak yang berhasil, dengan sistem tenaga yang rusak sebagian besar cepat pulih.

READ  Kuburan massal masih digali di Suriah hari ini, kata orang tak dikenal kepada para senator AS

Kerusakan terparah tampaknya terjadi di kota timur Kharkiv, di mana gubernur wilayah itu mengatakan sekitar 500.000 orang masih tanpa aliran listrik pada Jumat pagi.

Sudah tiga minggu sejak serangan terakhir Rusia yang serupa, jeda terpanjang sejak serangan tersebut dimulai pada bulan Oktober. Sebelumnya, Moskow melancarkan serangan semacam itu hampir setiap minggu, menantang kemampuan Ukraina untuk memperbaiki infrastruktur sebelum serangan berikutnya.

Kementerian Pertahanan Inggris mengatakan pada hari Jumat bahwa alasan jeda yang lebih lama mungkin karena Moskow kehabisan rudal dan sekarang harus menunggu hingga pabrik-pabriknya dapat memproduksinya.

“Jeda waktu antara gelombang serangan kemungkinan meningkat karena Rusia sekarang perlu menimbun sejumlah besar rudal baru yang diproduksi langsung dari industri sebelum dapat melakukan serangan yang cukup besar untuk membanjiri pertahanan udara Ukraina,” kata pernyataan itu.

Grafik Reuters Reuters

Pelaporan oleh kantor Reuters. Ditulis oleh Peter Graf. Diedit oleh Angus McSwan

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.