November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Ukraina bekerja untuk melanjutkan ekspor biji-bijian, pemogokan Rusia adalah risiko

Ukraina bekerja untuk melanjutkan ekspor biji-bijian, pemogokan Rusia adalah risiko

  • Rusia mengkonfirmasi serangan Odessa, mengatakan kapal perang dipukul
  • Zelensky: Serangan itu menunjukkan bahwa Moskow tidak dapat dipercaya dengan kesepakatan itu
  • Penasihat Zelensky: Pengiriman akan terganggu jika pemogokan berlanjut
  • Moskow dan Kiev menandatangani perjanjian ekspor biji-bijian pada hari Jumat
  • Perjanjian tersebut berusaha untuk mencegah krisis pangan global yang besar

Kyiv (Reuters) – Ukraina pada Minggu mendorong upaya untuk memulai kembali ekspor biji-bijian dari pelabuhan Laut Hitam di bawah kesepakatan yang bertujuan mengurangi kekurangan pangan global, tetapi memperingatkan bahwa pengiriman akan terganggu jika serangan rudal Rusia di Odessa adalah tanda lebih. datang.

Presiden Volodymyr Zelensky mengutuk serangan hari Sabtu itu sebagai “biadab” yang menunjukkan Moskow tidak dapat dipercaya untuk mengimplementasikan kesepakatan yang ditengahi hanya satu hari yang lalu oleh Turki dan PBB.

Radio Publik Ukraina mengutip tentara Ukraina yang mengatakan bahwa rudal Rusia tidak mengenai area penyimpanan biji-bijian pelabuhan dan tidak menyebabkan kerusakan serius. Kyiv mengatakan persiapan sedang dilakukan untuk melanjutkan pengiriman biji-bijian.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

“Kami melanjutkan persiapan teknis untuk peluncuran ekspor produk pertanian dari pelabuhan kami,” kata Menteri Infrastruktur Oleksandr Kobrakov dalam sebuah posting Facebook.

Rusia mengatakan pasukannya menyerang kapal perang Ukraina dan gudang senjata di Odessa dengan rudal presisi tinggi.

Perjanjian yang ditandatangani oleh Moskow dan Kiev pada hari Jumat dipuji sebagai terobosan diplomatik yang akan membantu mengekang melonjaknya harga pangan global dengan mengembalikan pengiriman gandum Ukraina ke tingkat sebelum perang sebesar 5 juta ton per bulan. Baca lebih banyak

Tetapi penasihat ekonomi Zelensky memperingatkan pada hari Minggu bahwa serangan di Odessa menyarankan itu bisa di luar jangkauan.

READ  Pembaruan Topan Hinnamnor: Badai menuju ke laut setelah menenggelamkan Korea

“Pemogokan kemarin menunjukkan bahwa itu pasti tidak akan berhasil dengan cara ini,” kata Ole Ostenko kepada televisi Ukraina.

Dia mengatakan Ukraina memiliki kapasitas untuk mengekspor 60 juta ton biji-bijian selama sembilan bulan ke depan, tetapi akan memakan waktu hingga 24 bulan jika pelabuhannya tidak berfungsi dengan baik. Baca lebih banyak

Perang memasuki bulan keenam

Dengan perang memasuki bulan keenam pada hari Minggu, tidak ada tanda-tanda pertempuran berhenti.

Militer Ukraina melaporkan pemboman Rusia di utara, selatan dan timur, dan sekali lagi merujuk pada operasi Rusia yang membuka jalan bagi serangan ke Bakhmut di wilayah Donbass timur.

Komando Angkatan Udara Ukraina mengatakan bahwa pasukannya menembak jatuh pada dini hari Minggu pagi tiga rudal jelajah Kalibr Rusia diluncurkan dari Laut Hitam dan menargetkan wilayah Khmelnytskyi barat.

Sementara teater utama pertempuran berada di Donbass, Zelensky mengatakan dalam sebuah video Sabtu bahwa pasukan Ukraina bergerak “langkah demi langkah” ke wilayah Kherson yang diduduki di Laut Hitam timur. Baca lebih banyak

Serangan di Odessa mengundang kecaman dari PBB, Uni Eropa, Amerika Serikat, Inggris, Jerman dan Italia. Baca lebih banyak

Kantor berita Rusia mengutip Kementerian Pertahanan Rusia yang mengatakan bahwa kapal perang Ukraina dan rudal anti-kapal yang disediakan oleh Amerika Serikat telah dihancurkan. Baca lebih banyak

Dia menambahkan bahwa “sebuah kapal perang Ukraina yang berlabuh dan gudang rudal anti-kapal Harpoon yang dipasok oleh Amerika Serikat dihancurkan oleh rudal angkatan laut jarak jauh yang dipandu dengan presisi di pelabuhan Odessa di tanah pabrik perbaikan kapal.”

Menteri pertahanan Turki mengatakan pada hari Sabtu bahwa para pejabat Rusia telah mengatakan kepada Ankara bahwa Moskow “tidak ada hubungannya” dengan serangan itu.

READ  Ukraina memperingatkan serangan baru Rusia; Swedia dan Finlandia hampir bergabung dengan NATO

Menurut militer Ukraina, dua rudal Kalibr yang ditembakkan dari dua kapal perang Rusia menghantam area stasiun pompa pelabuhan, sementara pasukan pertahanan udara menembak jatuh dua lainnya.

perjalanan yang aman

Perjanjian Jumat bertujuan untuk memungkinkan perjalanan yang aman masuk dan keluar dari pelabuhan Ukraina, yang telah ditutup oleh armada Laut Hitam Rusia sejak menyerang Moskow pada 24 Februari, dalam apa yang disebut seorang pejabat PBB sebagai “gencatan senjata virtual” untuk kapal dan fasilitas tertutup.

Ukraina dan Rusia adalah dua pengekspor gandum terbesar di dunia, dan embargo telah menjebak puluhan juta ton biji-bijian, memperburuk kemacetan rantai pasokan global.

Dikombinasikan dengan sanksi Barat terhadap Rusia, hal itu telah memicu inflasi harga pangan dan energi, mendorong sekitar 47 juta orang ke dalam “kelaparan parah,” menurut Program Pangan Dunia.

Moskow menyangkal bertanggung jawab atas krisis pangan, menyalahkan sanksi karena memperlambat ekspor makanan dan pupuknya, dan kepada Ukraina karena menambang pelabuhannya.

Ukraina telah menambang air di dekat pelabuhannya sebagai bagian dari pertahanan perangnya, tetapi berdasarkan kesepakatan Jumat, pilot akan memandu kapal di sepanjang jalur yang aman. Baca lebih banyak

Sebuah pusat koordinasi bersama yang dikelola oleh anggota dari empat pihak dalam perjanjian dijadwalkan untuk memantau kapal-kapal yang melewati Laut Hitam ke Selat Bosphorus di Turki dan ke pasar global. Pada hari Jumat, semua pihak sepakat untuk tidak melancarkan serangan terhadap mereka.

Putin menggambarkan perang itu sebagai “operasi militer khusus” yang bertujuan untuk melucuti senjata Ukraina dan membasmi nasionalis yang berbahaya. Kyiv dan Barat menyebutnya sebagai dalih tak berdasar untuk perampasan tanah secara agresif.

(Laporan oleh Natalia Zenets dan Max Hunder di Kyiv dan Tom Balmforth di London dan kantor Reuters.) Ditulis oleh Simon Cameron Moore dan Thomas Janowski; Diedit oleh William Mallard, Angus McSwan dan Alexandra Hudson

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.