Februari 9, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

China mengatakan Xi Jinping telah memberikan pukulan terhadap Covid domestik karena berusaha meredakan masalah keamanan vaksin | Virus corona

Para pejabat mengatakan vaksin Covid-19 China aman dan telah diberikan kepada para pemimpin negara dan Partai Komunis yang berkuasa, ketika Beijing meningkatkan upaya untuk menghilangkan kekhawatiran publik tentang keamanan yang dapat menghambat kampanye vaksinasi.

“Semua pemimpin negara bagian dan partai di China telah divaksinasi Covid-19 dengan suntikan buatan sendiri,” kata Wakil Ketua Komisi Kesehatan Nasional Zeng Yixin, Sabtu.

Di Cina, “pemimpin negara dan partai” adalah kelas pejabat senior yang ditentukan di tingkat nasional dan wakil mereka di tingkat nasional yang akan mencakup presiden, Xi Jinping, dan perdana menteri, Li Keqiang.

Komentar Zeng, yang tidak merinci kapan para pejabat menerima pukulan KO dan berapa banyak dosis yang mereka terima, muncul sekitar dua tahun setelah negara itu meluncurkan kampanye vaksinasi COVID-nya. China tertinggal di belakang banyak negara lain dalam menginformasikan rakyatnya tentang status vaksinasi para pemimpinnya.

Para ahli dan pejabat telah memperingatkan bahwa tingkat vaksinasi yang lebih rendah untuk orang tua kemungkinan akan membebani sumber daya kesehatan jika virus menyebar luas, dan membuat China kurang bersedia untuk keluar dari penyebarannya. Kebijakan Ketat “Covid Zero Dynamic” Yang membutuhkan karantina ketat bagi pelancong internasional dan berbagai pembatasan pergerakan orang dan bisnis lokal di area lokal dengan pertemuan.

Komisi Kesehatan Nasional mengumumkan pada hari Minggu bahwa China melaporkan 982 kasus virus corona baru pada 23 Juli, naik dari 817 kasus baru sehari sebelumnya. Sebagian besar kasus terjadi di Provinsi Gansu barat laut dan Provinsi Guangxi selatan.

Negara ini telah mencapai tingkat vaksinasi 89,7% dan memberikan sekitar 56% dari 1,41 miliar penduduknya dosis booster, tetapi hanya 61% dari mereka yang berusia di atas 80 tahun telah menyelesaikan vaksinasi utama mereka.

Namun, dorongan yang lebih agresif oleh pejabat garis depan, termasuk membatasi akses ke tempat-tempat umum untuk yang tidak terlindungi, memicu reaksi online dan segera ditarik kembali.

Kekhawatiran utama di antara non-vaksinator adalah keamanan suntikan yang digunakan di China, dengan kisah penyakit parah setelah vaksinasi memicu ketakutan online dan kritik atas kurangnya transparansi pemerintah China dan pembuat vaksin.

“Vaksin Covid tidak menyebabkan leukemia atau diabetes, tidak mempengaruhi perkembangan genetik, menyebabkan metastasis tumor atau peningkatan yang bergantung pada antibodi, dan ini adalah kesalahan informasi yang tidak bertanggung jawab di Internet,” kata Wang Fusheng, ahli penyakit menular di rumah sakit yang berafiliasi dengan rumah sakit. dengan tentara Cina.

Pada konferensi pers, Wang mengatakan tingkat rawat inap untuk diabetes dan leukemia adalah sama selama 2018-22.

Bagi mereka yang berusia di atas 60 tahun, vaksinasi primer lengkap menggunakan vaksin China mengurangi risiko penyakit parah hingga 89%, sementara dosis booster mengurangi risiko hingga 95%, dibandingkan dengan yang tidak divaksinasi, kata Feng Zijian, seorang pejabat di Center. . Asosiasi Pengobatan Pencegahan Tiongkok.

Pick Cina yang paling umum digunakan dibuat oleh Sinovac dan Sinopharm. Negara tersebut belum menyetujui produk Covid buatan luar negeri.

READ  Zelensky ingin melarang kelompok agama dengan tautan Moskow: pembaruan langsung