Oktober 23, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UKM Indonesia penting untuk pertumbuhan. Bagaimana mereka bisa tumbuh?

  • Usaha kecil Indonesia akan sangat penting bagi pertumbuhan negara di masa depan.
  • Sebagian besar saat ini adalah bisnis kecil — ada kebutuhan untuk memahami bagaimana mereka menjadi perusahaan yang terukur dan mapan.
  • Peta baru akan membantu pemilik memahami cara membawa bisnis mereka ke tingkat berikutnya.

Indonesia sedang mengalami masa-masa yang belum pernah terjadi sebelumnya. Kelas menengah baru sedang meningkat, dan teknologi digital telah membawa lebih banyak peluang untuk memulai bisnis. Saat ini ada lebih dari 62 juta UKM (usaha kecil dan menengah) di negara ini, satu UKM untuk setiap lima orang Indonesia. 98,75% (61,5 juta) di antaranya adalah usaha mikro. Menumbuhkan usaha kecil ini menjadi usaha besar akan menjadi dorongan penting bagi pertumbuhan masa depan negara ini.

Banyak UKM awal tidak memiliki rencana pengembangan strategis. Ada kebutuhan untuk membuat peta yang akan membantu keberhasilan memaksimalkan UKM yang lebih tinggi. Fokus utama dalam dua tahun terakhir adalah pada transformasi digital. Untuk perusahaan kecil, bagaimanapun, ini tidak selalu jawabannya; Mereka tidak memiliki keterampilan administratif atau operasional untuk tumbuh bahkan dengan bantuan digital. Apa yang memungkinkan beberapa UKM menjadi perusahaan mapan?

Untuk mengetahui jawabannya, kami melakukan wawancara ekstensif dengan lebih dari 50 UKM Indonesia di berbagai level. Mendukung ini Evermos Dan Shobi, Situs web e-commerce besar yang melayani Indonesia dan tempat lain. Minat khusus kami adalah memahami perbedaan karakteristik UKM dan bagaimana mereka berkembang.

Kami mengkategorikan usaha kecil dan menengah ke dalam tingkat yang berbeda: baru, artisan, muncul, menantang dan mainstream. Kami memasukkan temuan kami ke dalam kerangka kerja praktis tentang karakteristik pemilik, suasana hati, keterampilan, dan cara mereka menjalankan bisnis. UKM dapat menggunakan ini sebagai panduan untuk membantu mereka mencapai potensi penuh mereka dari awal bisnis mereka hingga menciptakan manajemen yang terukur dan struktur operasional.

Segmen UKM yang berbeda menghadapi hambatan pertumbuhan yang berbeda.

Gambar: Evermos

Tiga level pertama (pendatang baru, artisan, dan industri baru) adalah yang paling penting karena merupakan 99,85% dari seluruh bisnis di Indonesia. Mereka sering tidak memiliki sumber daya untuk mengambil pendekatan strategis untuk pembangunan. Lebih dari 99,0% pendatang baru terjebak dalam bisnis ini. Mereka memiliki masalah dalam mengidentifikasi target pasar yang tepat, jenis produk/layanan apa yang dibutuhkan pasar, dan bagaimana memenuhi kebutuhan itu secara menguntungkan.

Tantangan bagi perajin bervariasi (0,5%). Begitu mereka menemukan kecocokan pasar produk mereka, mereka berjuang dengan penskalaan. Untuk mengirimkan produk mereka ke pasar sasaran, mereka perlu membuat sistem yang dapat diskalakan untuk sumber daya dan proses utama. Untuk kedua kategori tersebut, transformasi digital akan memberikan manfaat yang terbatas. Bisnis ini memerlukan pelatihan dasar dalam penciptaan nilai dan struktur sistem (proposisi nilai pelanggan, pembangunan tim, manufaktur, bahan sumber daya, dll.).

Apa yang dilakukan Forum Ekonomi Dunia tentang perdagangan digital?

Revolusi Industri Keempat – perubahan teknologi dan digitalisasi yang cepat – telah berdampak besar pada perdagangan global, pertumbuhan ekonomi, dan kemajuan sosial. E-commerce lintas batas terus mempercepat aktivitas ekonomi triliunan dolar dan mendukung model bisnis baru yang mampu melintasi batas kapasitas data, dengan PDB global tumbuh sebesar 10% dalam dekade terakhir saja.

Penggunaan teknologi baru dalam perdagangan meningkatkan efektivitas dan inklusi usaha kecil dan menengah (UKM) dalam perdagangan global dengan mengulangi manfaatnya dan menutup kesenjangan ekonomi antara negara maju dan berkembang.

Namun, hambatan perdagangan digital, termasuk peraturan yang sudah ketinggalan zaman dan administrasi teknologi baru yang terfragmentasi, dapat mencegah perolehan ini. Kita Memimpin muatan Untuk menggunakan teknologi 4IR Perdagangan internasional lebih inklusif dan efisien, Dari menerapkan e-commerce dan pembayaran digital hingga mengembangkan teknologi (‘TradeTech’) seputar etika dan merancang kebijakan bisnis.

Bisnis yang berkembang (0,35%) menghadapi masalah yang berbeda. Pemilik bisnis memiliki rasa pencapaian karena mereka telah mencapai beberapa pertumbuhan dalam fase pertumbuhan. Pemilik membuktikan diri, dan sering menerima verifikasi dari rekan-rekan mereka dalam bisnis mereka. Namun terlepas dari kerja keras mereka, banyak pemilik bisnis telah mencapai jalan buntu pada titik ini, yang mereka anggap sebagai sinyal palsu bahwa mereka telah mencapai puncaknya. Banyak pemilik bisnis menyimpulkan bahwa tidak ada ruang untuk pertumbuhan di segmen pasar mereka. Beberapa mencari tantangan baru dengan mengembangkan bisnis mereka, terkadang bahkan di luar bisnis awal mereka sendiri, dengan risiko kehilangan fokus.

Seiring pertumbuhannya, tantangan utamanya adalah masuk lebih dalam ke produk mereka dan fokus pada mengetuk pintu dan membuka saluran penjualan baru. Pada tahap ini, yang dibutuhkan bisnis adalah membantu mereka memperluas jangkauan penjualan dengan menciptakan saluran penjualan yang kuat di berbagai bagian negara.

Jadi meskipun benar bahwa tidak ada panduan pasti untuk pertumbuhan, cetak biru ini dapat membantu UKM menghadapi tantangan di berbagai tingkatan. Kami berharap dengan pendekatan yang lebih personal, semakin banyak UKM yang dapat tumbuh dan memberikan kontribusi yang signifikan bagi pertumbuhan ekonomi Indonesia.