September 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemetik buah menagih ribuan untuk bekerja di Kent, selidiki Indonesia | Imigrasi dan Suaka

Satuan tugas kepresidenan di Indonesia sedang menyelidiki perekrutan pemetik buah Pinjaman hingga £5,000 Untuk melindungi pekerjaan di Kent.

Marks & Spencer, Waitrose, Sainsbury’s dan Tesco telah menghadapi ribuan pound dalam biaya dari broker tidak berlisensi di Bali untuk mendapatkan pekerjaan selama satu musim di Inggris, Guardian melaporkan, ketika pekerja Indonesia memanen buah beri di pertanian yang memasok Marks & Spencer, Waitrose, Sainsbury dan Tesco.

Seperti yang dikatakan seorang pekerja kepada Guardian Dia menempatkan rumah keluarganya di Bali sebagai jaminan untuk pinjaman Dia takut kehilangannya. Pakar hak migran mengatakan kemungkinan terjebak dalam jeratan hutang pada dasarnya dapat membuat pekerja menjadi kerja paksa.

Ratusan buruh tani Indonesia Musim panas ini mereka dipekerjakan di pertanian di seluruh Inggris Dalam visa pekerja musiman, jalur imigrasi dibuat untuk mengatasi kekurangan pekerja pertanian pasca-Brexit.

Badan Perlindungan Tenaga Kerja Indonesia (BP2MI), satuan tugas kepresidenan, pekan lalu mengirim empat petugas untuk menyelidiki calo di beberapa pulau. Mereka diketahui masih berada di lapangan.

Benny Ramdani, ketua BP2MI, mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa dia “terganggu” dengan tuduhan membebankan biaya yang berlebihan untuk pekerjaan di luar negeri dan itu adalah “masalah yang sangat serius”.

Ramdhani menambahkan: “Praktek ini tidak dapat diterima dan tidak dapat ditoleransi. Pengisian yang berlebihan adalah bagian dari kejahatan eksploitasi tenaga kerja.

Dia mengaku kecewa karena belum ada perwakilan dari pemerintah Inggris yang bertemu dengannya untuk melakukan penyelidikan.

Kedutaan Besar Inggris di Jakarta mengatakan kepada BP2MI bahwa Gangmasters and Labour Abuse Authority (GLAA) ada di sana untuk membahas hal ini dan mereka mengatur pertemuan pertama dengan mereka minggu ini.

READ  Indonesia berharap dapat menciptakan 20 hingga 45 juta pekerjaan melalui digitalisasi

Investigasi Inggris ke dalam proses rekrutmen oleh GLAA sedang berlangsung. Supermarket telah menawarkan dukungan dan mendesak pekerja untuk memastikan kompensasi apa pun yang mereka miliki dibayarkan.

Banyak pekerja Indonesia yang dibawa ke Inggris musim panas ini berakhir di Clock House Farm dekat Maidstone di Kent, yang memasok buah lunak ke sebagian besar supermarket besar.

Clock House mengatakan “sangat prihatin” tentang tuduhan itu dan bahwa mereka dengan polosnya mengandalkan agen perekrutan berlisensi untuk bertindak dengan itikad baik.

Para pekerja disediakan oleh AG Recruitment, salah satu dari empat agensi Inggris yang memiliki lisensi untuk merekrut menggunakan visa pekerja musiman. AG membantah melakukan kesalahan dan mengatakan dia tidak tahu tentang pemerasan oleh broker Indonesia.

AG berniat merekrut dari Ukraina sebelum pecahnya perang dan tidak memiliki pengalaman di Indonesia. Ini meminta bantuan Tenaga Kerja Al Jubara yang berbasis di Jakarta, yang pergi ke broker di pulau lain yang menagih orang yang mereka perkenalkan, kata seorang agen Al Jubara.

Direktur Eksekutif Perekrutan AG Douglas Ames berterima kasih kepada Guardian karena “mengungkap pelanggaran di Indonesia dan menyoroti kerentanan para pekerja ini”.

Amesz bertemu dengan pekerja dari Bali di Jakarta dan ingat pernah diberitahu bahwa mereka tidak boleh dibayar untuk pekerjaan mereka dan itu ilegal. Tapi broker lokal mengatakan kepada mereka untuk tidak mengungkapkan apa yang mereka bayar, kata mereka.

Ames mengatakan dia berhubungan dengan pejabat Indonesia dan “tertarik untuk memahami apa yang terjadi.” [there]”.

“AG sedang melakukan investigasi sendiri dengan menghubungi pekerja Indonesia kami secara langsung dan bekerja sama dengan petani pelanggan kami untuk mewawancarai para pekerja. Kesejahteraan mereka adalah perhatian utama kami,” katanya.

Dua hari setelah artikel Guardian diterbitkan, Al Jubara menangguhkan lisensi Indonesia untuk merekrut untuk Inggris selama 48 jam. Kementerian Tenaga Kerja mengatakan penangguhan itu merupakan “perhatian” dan dicabut karena “komitmen untuk menyelesaikan masalah Al Jubara dan memberikan keamanan bagi pekerja migran Indonesia”.

Juru bicara Clock House, salah satu dari beberapa peternakan Inggris yang menyediakan tenaga kerja Indonesia untuk AG, mengatakan: “Ini sangat membantu. [British] Haruskah pemerintah dan khususnya Kejaksaan cukup memperhatikan dan menjelaskan bagaimana masalah ini muncul jika ada proses yang menyeluruh?

Peternakan, yang tidak membutuhkan banyak tenaga kerja dari Indonesia, mengatakan “harus bergantung pada pemerintah dan empat pemasok yang disetujui, tetapi jelas tidak dapat dan tidak diperbolehkan menggunakan sumber lain. [It] Jadi telah mengatur prosesnya sendiri untuk mencegah terulangnya dan membantu mereka yang rentan.

Seorang juru bicara GLAA mengatakan bahwa jenis investigasi ini “sering kali sulit dan rumit” dan “berkomitmen untuk bekerja dengan lembaga penegak hukum dan LSM lain untuk mengatasi masalah ini”.

Seorang juru bicara mengatakan tidak ada yurisdiksi di luar Inggris untuk menyelidiki tuduhan eksploitasi tenaga kerja, tetapi “GLAA akan berusaha memberikan bantuan apa pun yang dapat diberikan”.

Andy Hall, seorang ahli hak migran independen yang menyelidiki masalah kerja paksa dalam rantai pasokan di Asia, mengatakan pertanian, supermarket, perekrut dan penegak hukum di kedua negara harus melakukan upaya bersama untuk mengatasi tuduhan.

“Setiap aktor di kedua negara ini harus berhenti mengklaim kurangnya dana atau tanggung jawab utama untuk mengatasi masalah dan pembayaran lintas batas ini,” katanya.

Seorang juru bicara pemerintah mengatakan kemajuan telah dibuat setiap tahun untuk mengakhiri eksploitasi dalam Program Pekerja Musiman, yang diluncurkan tiga tahun lalu.

Andrew Opie, direktur makanan dan keberlanjutan BRC, mengatakan supermarket “bersedia mendukung setiap pertanyaan dan berkomitmen untuk menegakkan standar kepentingan tertinggi bagi semua orang yang bekerja di rantai pasokan mereka”. Dia menambahkan: “Kami bekerja sama dengan pemerintah, pemegang konsesi dan petani untuk memastikan bahwa hak-hak pekerja dilindungi karena Skema Pekerja Musiman mempekerjakan lebih banyak pekerja dari luar daerah.”