Oktober 22, 2021

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Pemerintah Indonesia bertujuan untuk memerangi penipuan dan mengukur UMKM

Mandala, Indonesia, 11 Oktober 2021 / PRNewswire / – Kementerian Komunikasi dan Informatika RI menggelar Pekan Literasi Digital di Mandalay, Lombok Tengah, Nusa Tenkara Barat. Melalui program ini, pemerintah bertujuan untuk mengedukasi generasi milenial untuk meningkatkan kemampuan digital marketing usaha mikro, kecil dan menengah (UMKM) dan memerangi hoaks yang sesuai dengan tren saat ini.

Pekan Literasi Digital Mandalay: Pemerintah Indonesia bertujuan untuk memerangi penipuan dan mengukur UMKM.

Acara Monitoring Pemuda dan Pengusaha Kecil Menengah di Lombok Tengah, Nusa Tenggara Barat, dalam format campuran 12-13 Oktober 2021, Menargetkan 75 peserta dan 50.000 pemirsa di tempat.

Untuk mendaftar, kunjungi https: //event.literasi digital.id/, Atau akses acara secara online melalui Siberkreasi’s Saluran Youtube Dan halaman Facebook.

Pekan Literasi Digital Mandalay dirancang untuk meningkatkan keterampilan generasi milenial dan UMKM melalui pelatihan dan reputasi para profesional ternama. Nicholas Saputra, Evan Chetty, Dan Tony BU, pakar dari Kementerian Komunikasi dan Informatika.

“Kami bertujuan untuk mempermudah pengetahuan tentang teknologi digital bagi masyarakat, ribuan dan pengusaha muda, serta bagaimana menggunakan internet secara efektif, aman, dan yang paling penting, beretika,” kata Risky Amelia, koordinator Kementerian Pendidikan Digital.

Ini memiliki populasi lebih dari 200 juta Indonesia Mereka secara aktif menggunakan situs web untuk menjaga interaksi sosial dan tetap produktif saat berada di rumah karena pembatasan sosial dan ekonomi. “Namun, ketika teknologi digital digunakan untuk menyebarkan penipuan, perundungan, terorisme, dan terorisme, itu berdampak negatif. Oleh karena itu, kita membutuhkan kesetaraan dalam pendidikan digital agar masyarakat dapat menggunakannya dengan bijak,” kata Risky.

Tingkatkan produktivitas dengan konten kreatif

Judul “Bicara Literasi Digital”Pekan Literasi Digital), Acara hari pertama akan mengundang pakar digital dari kementerian sebagai pembicara. Diskusi akan fokus pada bagaimana orang dapat mengidentifikasi frustrasi dari jenis, tujuan, dampak, dan bagaimana mengubahnya secara etis untuk mencegah penyebaran.

READ  Keraguan atas Proyek Pemerintah Indonesia-19 Fase Lokal, SE Asia News and Top Stories

Sesi kedua acara hari pertama menampilkan “Berbagi Pengetahuan: Cara Meningkatkan Profit dengan Konten Digital (Gali Pengetahuan: Hujan di kelas dasar/jaman digital yang jualan online), “Peserta akan mempelajari pengetahuan dasar pemasaran digital untuk UMKM. Sesi ini akan mencakup praktik terbaik untuk perdagangan pasar yang sukses, serta strategi penetapan harga, branding, dan layanan pelanggan.

Hari kedua fokus memperbaharui pariwisata di Mandalay. Aktor terkenal dan duta besar untuk Geracon National Literacy Digital (GNLT) Cybercross, Nicholas Saputra, Berbagi pengetahuan tentang teknik berbicara di depan umum dan fotografi untuk konten kreatif.

Selama sesi fotografi, Nicholas akan berbagi pengalaman dan teknik untuk adegan kreatif. Ini dimulai sebagai hobi, dan sekarang Nicholas telah mendapatkan reputasi sebagai fotografer Instagram, sebagian besar di feed alami dan alami, dengan lebih dari 1,2 juta pengikut.

Tentang Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia

Kementerian Komunikasi dan Informatika Indonesia Digen Optica memiliki fungsi utama untuk memperluas dan meningkatkan infrastruktur digital nasional Indonesia Perubahan digital.

Kementerian, bekerja sama dengan Gerakan Nasional Literasi Digital Cybercross, telah memberikan pendidikan literasi digital kepada masyarakat umum melalui berbagai media. Gerakan ini berfokus pada peningkatan potensi nasional dan peningkatan penduduk Indonesia melalui pemanfaatan literasi digital.

(PRNewsfoto / Kementerian Komunikasi dan Informatika)

(PRNewsfoto / Kementerian Komunikasi dan Informatika)

Kementerian Komunikasi dan Informatika