Februari 26, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

UAW dan Ford mencapai kesepakatan kontrak tentatif

UAW dan Ford mencapai kesepakatan kontrak tentatif

Serikat pekerja United Auto Workers dan Ford Motor Co. telah mencapai kesepakatan tentatif mengenai kontrak kerja baru berdurasi empat tahun, serikat pekerja mengumumkan pada hari Rabu, sekitar enam minggu setelah serikat pekerja memulai gelombang pemogokan terhadap tiga produsen mobil Detroit.

Serikat pekerja mengatakan perjanjian tersebut mencakup kenaikan gaji sekitar 25 persen selama empat tahun dan keuntungan yang signifikan pada dana pensiun dan keamanan kerja, serta hak untuk mogok sehubungan dengan penutupan pabrik. Mereka meminta para pekerja Ford yang mogok untuk kembali bekerja sementara perjanjian awal menunggu ratifikasi.

Perjanjian tersebut akan disampaikan kepada Dewan UAW, yang mengawasi hubungan dengan Ford, pada pertemuan hari Minggu, kata presiden serikat pekerja Sean Fine dalam siaran langsung Facebook. Jika dewan menyetujui, serikat pekerja akan menyampaikan ketentuan kontrak kepada 57.000 pekerja yang tergabung dalam serikat pekerja untuk mendapatkan keputusan mereka.

“Kami membuat sejarah,” kata Mr. Fine.

Ford mengeluarkan pernyataan singkat yang sebagian berbunyi: “Kami senang telah mencapai kesepakatan tentatif mengenai kontrak kerja baru dengan UAW yang mencakup operasi kami di AS.”

Serikat pekerja terus bernegosiasi dengan General Motors dan Stellantis, yang mereknya meliputi Chrysler, Jeep dan Ram.

Dua minggu yang lalu – ketika perusahaan tersebut mengatakan bahwa mereka telah mencapai batas kemampuan mereka tanpa merugikan bisnisnya – Ford menawarkan kenaikan gaji sebesar 23 persen, menyesuaikan upah sebagai respons terhadap inflasi, dan memotong waktu yang diperlukan bagi karyawan baru untuk naik ke tingkat yang lebih tinggi. upah tertinggi. Ke empat tahun dari delapan tahun. Perusahaan lain memberikan penawaran serupa.

Namun UAW mendorong konsesi yang lebih besar, mengintensifkan pemogokan dan menargetkan pabrik-pabrik yang memproduksi beberapa model mobil yang paling menguntungkan.

READ  Ford melaporkan kerugian triwulanan namun mengatakan penjualan meningkat

Secara keseluruhan, sekitar 45.000 pekerja di Ford, GM dan Stellantis melakukan pemogokan di seluruh negeri, termasuk 8.700 pekerja di Pabrik Truk Ford Kentucky di Louisville, pabrik terbesar perusahaan tersebut, dan sekitar 10.000 lainnya di pabrik Ford di Illinois dan Michigan.

Perjanjian tentatif dengan Ford dapat meningkatkan tekanan pada perusahaan lain untuk mencapai kesepakatan dengan serikat pekerja. Di masa lalu, setelah konsorsium mencapai kesepakatan dengan satu produsen mobil, perjanjian awal dengan perusahaan lain segera menyusul. Namun sejarah tersebut mungkin tidak relevan saat ini karena UAW tidak menyerang ketiga perusahaan tersebut secara bersamaan hingga tahun ini.

Perusahaan-perusahaan menginvestasikan miliaran dolar untuk beralih ke mobil bertenaga baterai, yang menurut mereka menyulitkan mereka untuk membayar upah yang jauh lebih tinggi. Pekan lalu, CEO Ford William C. Ford Jr., tuntutan serikat pekerja berisiko merugikan kemampuan produsen mobil Detroit untuk bersaing dengan perusahaan non-serikat pekerja seperti Tesla dan pesaing asing.

“Toyota, Honda, Tesla, dan lainnya menyukai pemogokan ini, karena mereka tahu semakin lama pemogokan berlangsung, semakin baik bagi mereka,” katanya. “Mereka akan menang, dan kita semua akan kalah.”

UAW menyajikan kasus yang berbeda: Keberhasilan dalam pertarungan kontrak dengan Tiga Besar akan memberikan momentum untuk mengorganisir pekerja otomotif di perusahaan lain juga.

Pemogokan mereka dimulai ketika kontrak serikat pekerja perusahaan berakhir pada pertengahan September. Dia menerima dukungan langsung dari Presiden Biden, yang meminta produsen mobil untuk “memastikan rekor keuntungan perusahaan berarti rekor rekor kontrak” dan sempat bergabung dengan para pekerja di barisan penjagaan di pabrik General Motors dekat Detroit akhir bulan lalu.

Serikat pekerja pada awalnya menuntut kenaikan gaji sebesar 40 persen selama empat tahun, jumlah yang menurut pengurus serikat pekerja sama dengan kenaikan gaji yang diterima oleh para eksekutif puncak di tiga perusahaan tersebut selama empat tahun terakhir. Kenaikan gaji ini juga dimaksudkan untuk mengimbangi kenaikan gaji yang lebih kecil yang diterima pekerja otomotif dalam beberapa tahun terakhir dan konsesi yang ditawarkan serikat pekerja kepada perusahaan mulai tahun 2007.

READ  Cincin berlian merah muda yang memecahkan rekor ini terjual hampir $60 juta

Selain itu, serikat pekerja menyerukan diakhirinya sistem yang membayar karyawan baru hanya setengah dari gaji tertinggi sebesar $32 per jam. Mereka mengupayakan penyesuaian biaya hidup yang akan mendorong upah lebih tinggi untuk mengkompensasi inflasi. Pemerintah ingin mengembalikan dana pensiun bagi seluruh pekerja, meningkatkan tunjangan pensiunan dan mengurangi jam kerja.

GM dan Stellantis menghadapi eskalasi terbaru dalam pemogokan UAW ketika serikat pekerja tersebut memanggil 6.800 pekerja di pabrik truk pickup besar Ram di Michigan pada hari Senin dan 5.000 pekerja di pabrik GM di Arlington, Texas, yang membuat kendaraan sport besar termasuk Chevrolet Tahoe, GMC Yukon dan Cadillac.Escalade.

“Ford tahu apa yang akan terjadi pada mereka pada hari Rabu jika kita tidak mencapai kesepakatan,” kata Mr. Fine. “Itu tadi skakmat.”

Pada hari Selasa, GM melaporkan laba kuartal ketiga sebesar $3,1 miliar, turun 7 persen dari periode yang sama tahun lalu, sebagian karena pemogokan yang sedang berlangsung. Ford dijadwalkan melaporkan pendapatan kuartal ketiganya pada hari Kamis.