Januari 28, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Turis Rusia di Indonesia kehabisan uang karena sanksi

KUTA, Indonesia 9 Maret (Reuters) – Turis Rusia Konstantin Ivanov mencoba menarik uang dari rekening bank rumahnya di mesin ATM di pulau Bali, Indonesia, ketika uang diblokir.

Sanksi yang belum pernah terjadi sebelumnya terhadap bank-bank Rusia atas invasi Rusia ke Ukraina merugikan warganya di luar negeri, yang ingin mencari uang atau kembali ke mata uang kripto.

“Ini adalah masalah besar bagi kami. Kami telah sepenuhnya dihapus dari dana kami – itu seperti benar-benar dibekukan, dan kami tidak dapat menggunakannya di sini,” kata Ivanov yang berusia 27 tahun. Untuk pekerjaan di Indonesia.

Daftar sekarang untuk akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Kedutaan Rusia di ibu kota, Jakarta, tidak segera menanggapi permintaan komentar.

Pada 8 Maret 2022, pengunjung terlihat di sebuah hotel yang sering dikunjungi oleh orang Rusia di Kabupaten Padung, Bali, Indonesia. Gambar diambil pada 8 Maret 2022. REUTERS / Sultan Anshori Tidak dijual kembali. Tidak ada arsip.

Bali adalah tujuan liburan populer bagi turis Rusia, dengan puluhan ribu orang berbondong-bondong ke pulau itu sebelum wabah dan merupakan salah satu yang pertama kembali ketika perbatasan dibuka kembali sebagian tahun lalu.

Sekitar 1.150 orang Rusia masuk ke Indonesia pada Januari 2022, menurut Biro Statistik.

Rifki Saldi Yando, manajer sebuah kafe lokal, mengatakan dia telah melihat penurunan jumlah pelanggan Rusia dalam beberapa hari terakhir, dan banyak yang sekarang membayar tunai, bukan dengan kartu kredit.

Sementara itu lebih dari 7.000 orang Rusia terdampar di Thailand, penerbangan tujuan pantai populer lainnya dibatalkan, koin rubel jatuh bebas dan masalah tarif. L3N2VB1KZ

Ekonomi Rusia menghadapi krisis terburuk sejak runtuhnya Uni Soviet pada tahun 1991, dengan negara-negara Barat bergerak dalam beberapa hari terakhir untuk mengisolasi diri dari sistem keuangan dunia. Swift, sebuah organisasi pembayaran internasional, telah memutuskan beberapa bank Rusia dari jaringannya, sementara Visa dan MasterCard mengatakan mereka akan memblokir penggunaan luar negeri dari kartu mereka yang dikeluarkan oleh bank-bank Rusia mulai 9 Maret. Baca selengkapnya

Laporan Sultan Anshori; Laporan tambahan oleh Beja Stanisic dan Sunil Kataria; Ditulis oleh Angie Teo; Diedit oleh Kanupriya Kapoor dan Alexandra Hudson

Standar kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.