Oktober 4, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tindakan keras Indonesia terhadap ekspor komoditas utama meningkatkan kekhawatiran pasokan

Munculnya kembali nasionalisme sumber daya di Indonesia baru-baru ini telah memicu kenaikan harga di beberapa komoditas dan meningkatkan kekhawatiran pasokan global.

Tidak terdaftar?

Terima peringatan email harian, catatan pelanggan & sesuaikan pengalaman Anda.

Daftar sekarang

Penekanan baru untuk memastikan harga bahan baku domestik yang rendah dan mengembangkan industri hilir dengan nilai tambah yang lebih tinggi diperkirakan akan lebih mendorong volatilitas harga di sektor-sektor seperti batu bara, LNG, logam dan pertanian.

Negara ini adalah produsen logam dan LNG utama dan juga merupakan pengekspor batubara termal dan minyak sawit terbesar di dunia.

Dalam langkah terbaru, Indonesia mulai Januari. 27 mewajibkan eksportir minyak sawit untuk mencadangkan 20% dari pengiriman mereka untuk pasokan lokal. Ini menyusul pengumuman larangan ekspor batu bara selama tiga minggu dan rencana untuk mengenakan pajak yang lebih tinggi pada feronikel dan nikel pig iron dalam beberapa minggu terakhir, meningkatkan kekhawatiran di antara pelaku industri pada saat harga kuat secara global.

Pengetatan kebijakan ekspor nikel dapat menimbulkan masalah bagi pabrik baja tahan karat China, dengan beberapa proyek diperkirakan akan mulai beroperasi pada tahun 2022.

Arus perdagangan

Batu bara

** Indonesia pada Desember 31 Desember 2021, memberlakukan larangan ekspor batu bara di tengah kekhawatiran bahwa beberapa bagian negara itu dapat menghadapi pemadaman listrik karena stok rendah. Perusahaan pertambangan besar Indonesia bergegas untuk secara kolektif berkomitmen 2,9 juta mt untuk penggunaan domestik dengan harapan bahwa hal itu akan mengarah pada pencabutan awal larangan tersebut.

** Lobi batubara domestik dan pembeli utama batubara termal Indonesia, termasuk China, Jepang, Korea Selatan, Malaysia dan Filipina, meminta Jakarta untuk melonggarkan pembatasan.

** Oleh Jan. 20.139 perusahaan yang memenuhi persyaratan Kewajiban Pasar Domestik diizinkan untuk memulai kembali ekspor.

** Indonesia mengekspor 314,9 juta mt batubara pada tahun 2021 dibandingkan dengan 331,94 juta mt pada tahun 2020, menurut Minerba One Data Indonesia. Pada Januari 2021, negara itu mengekspor 29,3 juta mt.

Nikel

** Pada bulan Januari, Presiden Indonesia Joko Widodo menegaskan kembali komitmen untuk menghentikan ekspor bijih logam untuk mempromosikan sektor hilir dan ekspor produk setengah jadi atau jadi yang bernilai lebih tinggi, daripada bahan mentah.

READ  Indonesia perluas larangan ekspor untuk tambah minyak sawit mentah | Berita Makanan

** Pada Januari 7, Menteri Investasi Bahlil Lahadalia mengatakan Jakarta sedang mempertimbangkan untuk mengenakan pajak ekspor progresif untuk produk nikel dengan kandungan nikel kurang dari 70% untuk mendorong ekspansi industri pengolahan dalam negeri.

** China sangat bergantung pada pasokan feronikel Indonesia dan impornya meningkat 15,8% dari tahun lalu menjadi 3,12 juta mt pada tahun 2021, menyumbang 84,2% dari total negara, menurut data bea cukai China.

LNG

** Indonesia adalah eksportir LNG terbesar ketujuh di dunia. Diharapkan untuk mengalihkan lebih banyak kargo LNG untuk keperluan domestik guna memerangi kekurangan energi pada tahun 2022, yang dapat berdampak pada komitmen ekspor.

** Menteri Energi Indonesia Arifin Tasrif mengkonfirmasi pada bulan Januari bahwa Kementerian Energi dan Pertambangan telah mengamankan pasokan LNG yang sebelumnya dialokasikan untuk ekspor tetapi sekarang akan dialihkan ke pasar domestik.

** Sektor hulu migas Indonesia mulai memasok LNG untuk keperluan domestik pada tahun 2012, dengan hanya 14 kargo untuk sektor-sektor termasuk listrik, industri dan gas kota. Jumlah tersebut naik menjadi 60,6 kargo LNG pada 2019, namun turun menjadi 44,9 kargo LNG pada 2020 akibat pandemi dan mengakibatkan penurunan aktivitas ekonomi dan permintaan energi. Pada tahun 2021, konsumsi energi pulih kembali dengan total 56 kargo LNG untuk penggunaan domestik, menurut regulator hulu SKK Migas.

minyak kelapa sawit

** Indonesia mengeluarkan mandat untuk produsen minyak sawit Jan. 27 untuk menyisihkan 20% dari pengiriman minyak sawit mentah mereka untuk pasar domestik guna membantu mengatasi lonjakan harga minyak nabati domestik.

** Berdasarkan peraturan baru, eksportir harus menyatakan berapa banyak CPO, minyak sawit olahan, pemutih dan penghilang bau, dan minyak goreng bekas yang mereka rencanakan untuk dijual ke pasar domestik untuk mendapatkan izin ekspor mereka selama enam bulan.

** Ekspor minyak sawit Indonesia pada tahun 2021 diperkirakan mencapai 33,4 juta mt, yang merupakan 39% dari perdagangan minyak nabati dunia, kata Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia GAPKI.

READ  Partai Nastem Indonesia telah mendukung gubernur Jakarta yang akan keluar untuk pemilihan presiden 2024.

Harga

Batu bara

** Harga batu bara global melonjak pada bulan Januari setelah Indonesia melarang ekspor batu bara untuk sementara karena persediaan di pembangkit listrik yang dijalankan oleh perusahaan energi milik negara PT Perusahaan Listrik Negara turun ke tingkat yang sangat rendah.

** GAR Indonesia 4.200 kkal / kg dinilai pada $ 69,95 / mt FOB Jan. 26, naik dari $63,45 / mt FOB pada Des. 31 Desember 2021, menurut data S&P Global Platts.

Nikel

** Pengumuman kebijakan nikel mendorong harga logam ke level tertinggi dalam lebih dari satu dekade – mencapai $ 24,000 / mt pada Jan. 20, menurut data LME.

** Harga nikel sulfat berdasarkan DDP China telah meningkat 13% menjadi Yuan 38.500 / mt antara 1 Januari. 1 dan Januari 26, menurut data Platts.

minyak kelapa sawit

** CPO berjangka bulan ketiga di Bursa Malaysia Derivatives Exchange, yang menopang harga minyak sawit internasional, naik 3% menjadi MR5.500 / mt ($ 1.310.30) pada 31 Januari. 27, ditutup pada rekor tertinggi sepanjang masa sebesar MR5.441 / mt.

** Gabungan Pengusaha Kelapa Sawit Indonesia pada Januari lalu mengatakan bahwa harga CPO diprediksi akan tetap tinggi pada 2022 di level $1.000/mt.

** Harga ekspor minyak sawit Indonesia naik 6,6% dari Desember. 31, mencapai $ 1.375 / mt Jan. 26, data Platts menunjukkan.

Infrastruktur

Batu bara

** Menyusul pencabutan larangan Jan. Pada 20 Januari, penjual batubara termal Indonesia sibuk menyelesaikan backlog pesanan yang terakumulasi dari larangan ekspor selama tiga minggu, dan penundaan serta gangguan diperkirakan akan berlanjut dalam waktu dekat.

** Indonesia menetapkan aturan DMO pada tahun 2009 yang mengamanatkan produsen batubara untuk memasok 25% dari produksi tahunan mereka ke pasar domestik.

** Biasanya, DMO batubara diberikan sebagai target tahunan. Namun, Indonesia tahun ini mengatakan kontribusi DMO akan diperiksa setiap bulan, secara efektif mengurangi ruang gerak bagi produsen yang akan menunggu harga internasional turun sebelum mengirim batu bara untuk keperluan domestik.

READ  Undang-undang kepemilikan asing yang longgar atas real estat

Nikel

** Indonesia memiliki cadangan nikel terbesar di dunia.

** Nikel terutama digunakan untuk produksi baja tahan karat, tetapi juga digunakan dalam pembuatan baterai, sebagian besar sebagai bahan prekursor dalam bentuk nikel sulfat.

** Indonesia juga merupakan produsen utama beberapa logam utama lainnya. Negara ini memiliki sekitar 25% pangsa global timah, 17% bijih nikel, dan 6% bauksit, dengan tiga negara yang paling terkena dampak larangan ekspor, kata bank multinasional Australia ANZ. 20.

** Indonesia menugaskan pabrik pertamanya untuk memproses nikel untuk digunakan dalam baterai pada Mei 2021, menurut Pusat Studi Strategis dan Internasional. Negara ini dapat meluncurkan setidaknya tujuh proyek serupa lagi.

LNG

** Indonesia dulunya adalah salah satu produsen LNG top dunia, tetapi secara bertahap diambil alih oleh pemasok baru. Ekspor LNG-nya telah turun karena aktivitas eksplorasi dan produksi yang melambat serta meningkatnya permintaan domestik untuk memasok energi, ke negara yang sekarang menjadi negara terpadat keempat di dunia.

** Terminal ekspor LNG utamanya adalah LNG Tangguh dan LNG Bontang. Baru-baru ini, telah membangun terminal penerima LNG karena kargo semakin dialihkan ke pasar lokal.

** Indonesia memiliki cadangan gas alam terbukti terbesar ketiga di kawasan Asia-Pasifik setelah China dan Australia, menurut Departemen Energi AS, tetapi kebijakan nasionalisasi sumber daya berturut-turut telah mengakibatkan perusahaan minyak internasional menarik diri dari proyek-proyek gas terbesar.

minyak kelapa sawit

** Indonesia adalah produsen dan pengekspor minyak sawit terbesar di dunia, menyediakan sekitar setengah dari pasokan minyak sawit dunia dan 39% dari total ekspor minyak nabati dunia, menurut Departemen Pertanian AS dan GAPKI.

** Perkebunan kelapa sawit Indonesia diperkirakan mencapai 13 juta hektar pada tahun 2020, dengan luas tanam hampir dua kali lipat dalam satu dekade, menurut GAPKI.