November 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Prajoko Banquest Indonesia mengambil kendali penuh atas energi bintang, membeli 33% saham BCPG Thailand seharga $ 440 juta

Green Era adalah perusahaan swasta Singapura yang dikendalikan oleh miliarder Indonesia Prajoko berpartisipasiItu membeli 33,33% Star Energy dari BCPG di Thailand seharga $ 440 juta, memberikan kepemilikan penuh atas tiga proyek panas bumi di Indonesia.

Total kapasitas proyek Star Energy adalah 875 MW. Prajogo Pangestu telah memiliki 66,6% Star Energy yang berbasis di Jakarta melalui Barido Pacific, pembuat petrokimia terintegrasi terbesar di Indonesia.

Akuisisi pertama Green Era menandai peluncuran Southeast Asian Renewable Property Portfolio,” kata Nancy Banquest, Managing Director, Green Era, “Akuisisi ini merupakan tonggak penting dalam meluncurkan proyek pertumbuhan dan investasi yang menarik di Era Hijau.” Sebuah pernyataan.

Tiga proyek Star Energy — Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Wyang, Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Salak, dan Pembangkit Listrik Tenaga Panas Bumi Darajat – semuanya berlokasi di Jawa Barat. Perusahaan mengatakan akan menginvestasikan $ 2,5 miliar pada 2019 untuk meningkatkan kapasitasnya menjadi 1.200 MW pada 2028.

Menurut Indonesia Dewan Energi Nasional Pada bulan Februari, ekonomi terbesar di Asia Tenggara ini menyumbang 23,7 GW, atau hingga 40% dari kapasitas global. Namun, saat ini, Indonesia hanya menggunakan 4,5% energinya.

Riset Pada April 2021, EY mengumumkan bahwa ada hingga 800 proyek energi bersih di delapan ekonomi Asia: Indonesia, Jepang, Malaysia, Filipina, Korea Selatan, Taiwan, Thailand, dan Vietnam. EY memperkirakan total biaya investasi untuk semua proyek sebesar $316 miliar.

Dalam daftar 2021 50 orang terkaya di IndonesiaBrajoko Bankest berada di peringkat ke-5 dengan kekayaan bersih $6,1 miliar.

READ  Pemerintah Indonesia melihat dampak yang terbatas pada imbal hasil dari penjualan obligasi c.bank