Desember 9, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Turis AS melebihi toko Paris karena euro turun

Turis AS melebihi toko Paris karena euro turun

PARIS (Reuters) – Turis AS Shauna Wilson mengatakan dia mengenakan empat gaun di department store La Samaritaine LVMH di Paris, tergoda oleh harga karena euro mencapai nilai setara dengan dolar AS.

Euro jatuh di bawah $ 1 pada hari Rabu untuk pertama kalinya dalam dua dekade di tengah kekhawatiran bahwa harga energi yang lebih tinggi yang disebabkan oleh konflik di Ukraina dapat mendorong Uni Eropa ke dalam krisis ekonomi yang berkepanjangan. Baca lebih banyak

“Sepertinya itu dijual di sini,” kata Wilson, 49, dari Colorado, yang pembeliannya termasuk dua gaun untuk putrinya. “Karena euro dan dolar hampir sama, itu pasti mendorong kami untuk berbelanja.”

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Euro yang lebih lemah merupakan daya tarik besar bagi wisatawan, terutama Amerika – yang ditandai sebagai pendorong pertumbuhan utama untuk sektor barang mewah Eropa pada kuartal kedua, menurut analis dari Barclays.

Dolar yang kuat terhadap euro berkontribusi pada peningkatan empat kali lipat dalam pengeluaran pariwisata di Eropa pada Juni dibandingkan tahun lalu, dengan pengeluaran dari Amerika meningkat, kata analis UBS, mengutip data dari perusahaan pengembalian pajak pertambahan nilai Planet.

Sektor mewah telah pulih dengan cepat dari pandemi ketika orang-orang berebut untuk menghabiskan uang yang dihemat selama penguncian – dan membeli makanan untuk diri mereka sendiri ketika kontak sosial berlanjut.

Tetapi penjualan di China, pasar barang mewah terbesar di dunia, telah turun tahun ini karena gelombang baru penguncian ketat virus corona menutup toko, memangkas permintaan, dan mengurangi jumlah turis China dengan pembelanjaan tinggi di Eropa. Baca lebih banyak

READ  Tata Steel ke Infosys: Perusahaan India mundur dari Rusia

Jadi, ketika orang Amerika mengisi penerbangan transatlantik, antusiasme mereka untuk memanfaatkan euro yang lemah membantu menebus bisnis yang hilang akibat kurangnya pengunjung China, yang merupakan sumber utama pertumbuhan penjualan barang mewah di Eropa sebelum pandemi.

Perusahaan Barang Mewah Richemont (CFR.S) Pada hari Jumat, Burberry melaporkan penjualan yang lebih tinggi di Eropa, yang membantu mengimbangi penurunan lebih dari 30% di China. Baca lebih banyak

Prancislah yang paling diuntungkan dari bualan para turis.

Analis UBS mengatakan penjualan kepada wisatawan di Prancis melonjak pada Juni menjadi hanya 11,3 persen di bawah level 2019, sebuah tanda positif bagi merek-merek mewah Prancis yang memiliki eksposur signifikan ke pasar dalam negeri mereka.

Turis Amerika telah memadati Rue Montaigne di Paris minggu ini, berkeliaran di butik-butik mewah, yang menampilkan nama-nama desainer seperti Louis Vuitton, Chanel, dan Gucci.

Cheryl Penn, 70, seorang makelar dari Delray Beach, Florida, telah membeli sendiri rok dan membeli pakaian bayi untuk cucunya.

“Kami baru saja tiba di jalan, jadi kami baru saja memulai perjalanan belanja kami,” kata Ben.

“Saya suka bahwa euro dan dolar sama, jadi saya tahu persis apa yang saya belanjakan,” katanya.

Influencer TikTok Jennifer Groner mengambil bagian dalam belanja di Paris pada bulan April ketika euro berada di bawah tekanan terhadap dolar.

“Saya belum pernah melihat yang seperti ini dalam hal penghematan harga,” katanya kepada Reuters, memperkirakan bahwa dia membeli tas Birkin dari Herms di Paris dengan harga $4.000 lebih murah daripada di Amerika Serikat, dan membayar lebih. $9,000, berkat pengembalian PPN.

READ  Alibaba meningkatkan pembelian kembali saham dari $15 miliar menjadi $25 miliar

“Anda dapat melakukan perjalanan ke Eropa dan menikmati budaya, tetapi pada saat yang sama Anda dapat membeli tas,” kata Groner, yang juga membeli tas tangan dan aksesori dari Prada, Dior, Louis Vuitton, dan Chanel. Harga AS, berdasarkan perhitungan mereka.

Monica Arora, pendiri pursebop.com, situs berita dan informasi untuk merek-merek mewah, mengatakan dia yakin merek pada akhirnya akan “mengkoordinasikan” penetapan harga.

“Mereka sudah melakukannya berkali-kali sebelumnya,” katanya.

Chanel mengatakan kepada Reuters pada bulan Mei bahwa mereka dapat melakukan kenaikan harga lebih lanjut pada bulan Juli untuk memperhitungkan fluktuasi mata uang – terutama euro yang lemah – dan inflasi. Baca lebih banyak

Daya tarik Paris tetap kuat untuk pembeli Amerika meskipun jalan perbelanjaan kelas atas New York dipenuhi dengan merek-merek mewah Eropa.

kata Jennifer Tombowski, di luar toko utama Gucci di Fifth Avenue di New York.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

(Laporan tambahan oleh Lea Quigg, Doinsola Oladipo, Gigi Zamora, dan Mimosa Spencer.) Diedit oleh Jane Merriman

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.