April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok tampaknya berusaha menyelamatkan pesawat ruang angkasa yang bernasib buruk itu dari terlupakannya bulan

Tiongkok tampaknya berusaha menyelamatkan pesawat ruang angkasa yang bernasib buruk itu dari terlupakannya bulan

HELSINKI — Data pelacakan tampaknya menunjukkan Tiongkok sedang mencoba menyelamatkan pesawat ruang angkasa yang awalnya ditujukan untuk bulan tetapi terdampar karena tahap roket yang tidak berfungsi.

Pesawat ruang angkasa kecil DRO-A dan B diluncurkan dari Pelabuhan Luar Angkasa Xichang dengan menggunakan roket Long March 2C pada 13 Maret. Pertama Pengakuan atas misi tersebut datang dari media pemerintah Tiongkok Xinhua, yang mengumumkan bahwa pesawat ruang angkasa tersebut belum dimasukkan secara tepat ke orbit yang ditentukan oleh tingkat atas roket Yuanzheng-1S.

“Tahap atas mengalami kegagalan fungsi selama penerbangan, menyebabkan satelit gagal memasuki orbit yang telah ditentukan secara akurat,” kata Xinhua. pemasang iklan. “Pekerjaan pembuangan yang relevan saat ini sedang berlangsung,” tambahnya, mengutip Pusat Peluncuran Xichang.

Data dari Skuadron Pertahanan Luar Angkasa (SDS) ke-18 Angkatan Luar Angkasa AS awalnya menunjukkan objek yang terkait dengan peluncuran ke orbit rendah Bumi (LEO). Namun, kumpulan data dua elemen garis (TLE) berikutnya, yang merupakan representasi matematis dari orbit rata-rata satelit, dari 18 SDS, menunjukkan objek dari peluncuran (sebutan internasional 2024-048A) dalam orbit yang sangat elips berukuran 525 x 132.577 km orbit Bumi. Masalah ini telah diangkat, ketika pesawat ruang angkasa itu terlacak ke orbit 971 x 225.193 km pada tanggal 26 Maret.

Hal ini menunjukkan bahwa setidaknya satu satelit, dan mungkin keduanya – jika masih terhubung satu sama lain – telah terpisah dari tingkat atas, dan orbit objek telah dinaikkan.

“Kami tidak tahu banyak, tapi saya rasa kami dapat mengetahui dari data pelacakan bahwa muatan (payload) terpisah dari tahap YZ dan membakar setidaknya satu orbit yang menandakan adanya upaya misi penyelamatan.” kata pelacak aktivitas dan astrofisikawan Jonathan McDowell Berita luar angkasa.

Baik media pemerintah maupun otoritas antariksa Tiongkok tidak melaporkan bahwa DRO-A dan B bertujuan mencapai bulan. Namun, majalah 2023 kertas Teknologi navigasi relatif presisi tinggi dari satelit dengan nama yang sama menunjukkan bahwa pasangan tersebut bertujuan untuk memasuki orbit retrograde jauh (DRO) di sekitar bulan. Data orbital sekarang mengkonfirmasi hal ini.

READ  Kendaraan awak Orion NASA telah berhasil menyelesaikan terbang lintas bulan

Tujuan: orbit retrograde jauh

Pasangan DRO-A dan B dirancang untuk berkomunikasi dari orbit retrograde yang jauh dengan satelit lain, yang disebut DRO-L, di orbit rendah Bumi. DRO-L diluncurkan dengan roket Jilong 3 pada bulan Februari. DRO adalah orbit bulan tinggi yang bergerak berlawanan arah dengan rotasi Bulan mengelilingi Bumi.

China belum memberikan update mengenai satelit DRO-A dan B. Kebakaran pasca-orbit, ketika pesawat ruang angkasa berada pada perigee, atau jarak terdekatnya dengan Bumi, dapat menaikkan apogee, atau titik terjauh dari Bumi, ke jarak bulan.

Pesawat ruang angkasa kemudian perlu melakukan pembakaran lagi untuk memasuki orbit bulan yang diinginkan. Tidak diketahui bagaimana penggunaan bahan bakar yang tidak direncanakan untuk meningkatkan orbitnya guna mencapai Bulan akan mempengaruhi misi tersebut.

Misi tersebut dapat diperbarui jika satelit atau satelit tersebut memasuki orbit bulan yang direncanakan semula. Sifat misi yang tertutup dalam hal informasi memungkiri keterbukaan sementara pendarat Peregrine milik Astrobotic mengalami masalah selama misi bulannya yang naas.

Misi DRO-A/B tampaknya bukan bagian utama dari rencana Tiongkok ke bulan dan hilangnya misi tersebut tidak akan berdampak besar pada program eksplorasi negara tersebut. Ini lebih merupakan misi uji teknologi dan orbital yang dapat berperan dalam ambisi bulan yang lebih luas untuk menciptakan infrastruktur navigasi dan komunikasi bulan guna mendukung eksplorasi bulan.

READ  Mengapa laba-laba memiliki 8 kaki?

Ini juga bukan satu-satunya misi lunar baru Tiongkok. Satelit relai komunikasi bulan Queqiao-2 diluncurkan pada 19 Maret sebagai pendahulu misi pengembalian sampel sisi jauh Chang'e-6, yang dijadwalkan diluncurkan pada bulan Mei. Dua satelit yang lebih kecil, yang disebut Tiandu-1 dan Tiandu-2, ikut dalam peluncuran tersebut sebagai penjelajah rencana konstelasi Queqiao yang lebih luas.