Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok meningkatkan keamanan nasionalnya dan memperluas undang-undang rahasia negara

Tiongkok meningkatkan keamanan nasionalnya dan memperluas undang-undang rahasia negara

Bendera Tiongkok berkibar di Aula Besar Rakyat sebelum upacara pembukaan Forum Sabuk dan Jalan (BRF), merayakan ulang tahun ke-10 Inisiatif Sabuk dan Jalan, di Beijing, Tiongkok, 18 Oktober 2023.

Edgar Su | Reuters

BEIJING – Tiongkok memperkuat langkah-langkah keamanan nasional dengan memperluas perlindungan rahasia negara hingga mencakup kategori “rahasia bisnis.”

Presiden Tiongkok Xi Jinping pada hari Selasa menandatangani perintah untuk secara resmi mengadopsi amandemen undang-undang tentang pemberantasan terorisme “Menjaga rahasia negara.” Menurut media pemerintah, yang melaporkan bahwa anggota parlemen mengesahkan undang-undang yang diperbarui pada pertemuan hari itu.

Aturan baruPeraturan ini akan mulai berlaku pada tanggal 1 Mei, menjelaskan bagaimana tindakan pencegahan yang diambil terkait rahasia negara juga harus diterapkan terhadap informasi non-rahasia yang dikenal sebagai rahasia bisnis. Undang-undang secara luas mendefinisikan rahasia bisnis sebagai informasi yang akan mengarah pada… “efek negatif” Jika bocor, prosedur khusus akan dikeluarkan terpisah.

Jeremy Daum, peneliti senior di Paul Tsai China Center di Yale Law School, mengatakan bahwa artikel tentang rahasia bisnis adalah “yang paling bermasalah.”

“Ada bahaya bahwa masing-masing departemen akan terlalu mendefinisikan masalah ini sebagai ‘rahasia bisnis’,” kata Daum. Ia juga mendirikan situs web China Law Translate, yang menerbitkan situs informal dalam bahasa Inggris. Terjemahan aturan baru.

“Hal ini membatasi hak masyarakat untuk mengetahui dan juga membuat masyarakat terkena potensi tanggung jawab.”

Bagi perusahaan asing, ketidakjelasan inilah yang akan terus menimbulkan risiko yang tidak teridentifikasi dalam menjalankan bisnis di Tiongkok.

Jeremy Daum

Paul Tsai China Center di Sekolah Hukum Yale

Meskipun Tiongkok secara teratur mengungkapkan sejumlah informasi tentang rencana pemerintah dan data ekonomi, negara ini sering dianggap lebih buram dibandingkan banyak negara maju.

READ  Biden mempertanyakan akun Saudi tentang diskusi pembunuhan Khashoggi

Misalnya, pejabat tinggi di Tiongkok menghilang dari pandangan publik tanpa penjelasan resmi. Kebijakan, bahkan yang mendukung dunia usaha, tidak selalu memiliki tanggal implementasi yang spesifik.

Tahun lalu, undang-undang baru Tiongkok mengenai spionase dan kebijakan luar negeri mencakup frasa umum seperti “rahasia negara” yang dibiarkan terbuka untuk ditafsirkan oleh pihak berwenang. Aturan terpisah mengenai jenis data yang dapat dikirim oleh perusahaan asing di Tiongkok ke luar negeri tidak memberikan klarifikasi formal mengenai apa yang dianggap sebagai “data penting” dan oleh karena itu tunduk pada pembatasan ekspor.

“Bagi perusahaan asing, ketidakjelasan akan terus menimbulkan risiko yang tidak teridentifikasi dalam menjalankan bisnis di Tiongkok,” kata Daum.

Ia mengatakan, “Menambahkan rahasia bisnis, dan menyebut informasi yang tidak menjadi rahasia hingga digabungkan dengan informasi lain, semua ini menimbulkan kekhawatiran akan kemungkinan informasi rahasia dilanggar secara tidak sengaja.”

“Namun dalam praktiknya, perlindungan rahasia negara sebelumnya telah diperluas ke situasi yang tampaknya tidak berbahaya, dan perusahaan asing tetap bertahan.”

– Meningkatnya kekhawatiran terkait keamanan nasional

Undang-undang rahasia negara yang diperbarui ini muncul ketika Beijing dan Washington semakin menunjukkan risiko keamanan nasional ketika mengumumkan pembatasan baru terhadap bisnis.

“Undang-undang baru ini akan menambah perasaan umum di kalangan komunitas bisnis asing bahwa keasyikan kepemimpinan Tiongkok dengan keamanan nasional telah membuat lingkungan bisnis di negara tersebut semakin sulit,” kata Gabriel Wildau, direktur pelaksana perusahaan konsultan Teneo.

“Ekspektasi pertumbuhan ekonomi Tiongkok tetap menjadi faktor utama yang mempengaruhi keputusan investasi asing, namun Undang-Undang Rahasia menambah hambatan lain,” katanya.

CEO Alibaba Joe Tsai mengatakan hubungan Tiongkok-AS telah mencapai kondisi normal baru

Aturan tersebut mengklasifikasikan rahasia negara sebagai informasi yang, jika dibocorkan, “dapat membahayakan” keamanan dan kepentingan Tiongkok di bidang politik, ekonomi, pertahanan nasional, urusan luar negeri, teknologi, dan bidang lainnya, menurut terjemahan undang-undang Tiongkok.

Undang-undang tersebut juga mempertahankan pembatasan perjalanan ke luar negeri bagi orang-orang yang saat ini atau baru-baru ini bekerja untuk rahasia negara.

“Saya tidak tahu apakah cakupannya akan diperluas secara berarti melalui revisi tersebut, namun pandangan keseluruhan mengenai keamanan nasional, sebuah topik yang dibahas dalam undang-undang ini dan undang-undang keamanan lainnya baru-baru ini, secara umum telah menciptakan beberapa hambatan untuk melakukan perjalanan,” kata Daum.

“Sebuah dokumen mengenai tindakan pencegahan kontra intelijen yang dikeluarkan beberapa tahun lalu mengharuskan banyak orang yang melakukan perjalanan dalam kapasitas profesional untuk mendapatkan pengarahan keamanan sebelum keberangkatan.”

Versi final buku “Menjaga Rahasia Negara” telah menjadi bahan diskusi pemerintah selama berbulan-bulan.

Undang-undang yang direvisi ini memberikan “jaminan hukum yang kuat untuk lebih melindungi kedaulatan nasional, keamanan dan kepentingan pembangunan,” kata Li Zhaoxong, direktur Biro Keamanan Pusat dan Administrasi Nasional untuk Perlindungan Rahasia Negara. Dia menulis pada hari Rabu dalam sebuah artikel yang diterbitkan oleh People's Daily, Lembaran Resmi Partai Komunis Tiongkok. Ini menurut terjemahan CNBC.

Lee menunjukkan betapa pentingnya mengungkapkan informasi yang harus dipublikasikan, sambil memastikan kerahasiaan jika diperlukan. Artikel tersebut tidak menyebutkan rahasia bisnis.

Komite Tetap Kongres Rakyat Nasional Tiongkok menyetujui versi final Undang-Undang Rahasia Negara yang diperbarui setelah mempelajari A Peninjauan dilakukan pada bulan Oktober. Undang-undang ini pertama kali diadopsi pada tahun 1988.

Daum mencatat bahwa banyak perubahan dalam aturan baru adalah “pembaruan terhadap teknologi baru dan perubahan gaya.”

Dia menambahkan, “Undang-undang tersebut memberikan kejelasan dalam beberapa bidang, membatasi tanggung jawab kepemimpinan dalam beberapa kasus, dan memberikan kompensasi kepada orang-orang yang haknya dibatasi karena persyaratan kerahasiaan.”

Kongres Rakyat Nasional Tiongkok dijadwalkan memulai pertemuan tahunannya minggu depan, di mana para pemimpin tertinggi negara tersebut akan mengumumkan rencana dan prakiraan ekonominya, serta garis besar kebijakan-kebijakan utama.