April 24, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Krisis Timur Tengah: Hari kedua pemberian bantuan melalui udara menyoroti betapa mendesaknya kebutuhan warga Gaza

Krisis Timur Tengah: Hari kedua pemberian bantuan melalui udara menyoroti betapa mendesaknya kebutuhan warga Gaza

Yordania meningkatkan koordinasi dengan mitra internasional untuk mengirimkan makanan dan pasokan lainnya melalui udara kepada warga Gaza minggu ini, dalam upaya sulit yang menyoroti kebutuhan yang sangat mendesak di Gaza ketika kelompok bantuan memperingatkan akan meningkatnya pembatasan terhadap kemampuan mereka untuk mendistribusikan pasokan.

Tentara Yordania mengatakan dalam sebuah pernyataan bahwa pesawat-pesawat dari Uni Emirat Arab, Mesir dan Perancis bergabung dalam penerjunan udara Yordania di sepanjang pantai Gaza pada hari Selasa. Ini merupakan kali pertama Mesir menjatuhkan bantuan udara ke Gaza sejak awal perang, dan tampaknya juga merupakan kali pertama bagi Uni Emirat Arab.

Tentara Yordania mengatakan bahwa pesawat Yordania dan Prancis mengirim bantuan melalui udara pada hari Senin, mengirimkan makanan siap saji dan pasokan lainnya ke beberapa lokasi di Gaza.

Kelompok bantuan biasanya mengirimkan perbekalan melalui udara Hanya sebagai upaya terakhirmengingat ketidakefisienan metode ini dan biaya relatifnya dibandingkan dengan pengiriman melalui darat, serta bahaya menavigasi wilayah udara di atas zona konflik dan risiko terhadap orang-orang yang berpotensi terkena dampak ketika pasokan jatuh ke darat jika zona penurunan yang aman tidak dapat dicapai. didirikan.

Beberapa bantuan yang dikirimkan pada hari Senin dijatuhkan dengan parasut di atas laut, namun militer Yordania mengatakan beberapa bantuan dijatuhkan tanpa parasut pada hari Selasa, sehingga memaksa pesawat untuk terbang pada ketinggian yang lebih rendah.

video

Kerumunan besar orang berkumpul di sepanjang pantai di Deir al-Balah pada hari Senin, ketika Yordania dan Perancis mengirimkan makanan dan pasokan bantuan lainnya melalui udara, beberapa di antaranya berakhir di laut.kreditkredit…Alaa Fayyad, melalui X

Meskipun ada pembatasan yang diberlakukan pada pengiriman airdrop, Prancis mengatakan pihaknya mengintensifkan kerja sama dengan Yordania karena “situasi kemanusiaan di Gaza sangat mendesak,” menurut Reuters. Pernyataan Kementerian Luar Negeri Perancis.

READ  Korea Utara mengkritik pembangunan militer Jepang dan bersumpah "bertindak". Berita Senjata Nuklir

Pernyataan itu berbunyi: “Dengan meningkatnya jumlah warga sipil di Gaza yang meninggal karena kelaparan dan penyakit, diperlukan lebih banyak cara untuk menyalurkan bantuan, termasuk pelabuhan Ashdod di Israel, sebelah utara Gaza.”

Rekaman video yang diambil pada hari Senin menunjukkan sekelompok parasut jatuh ke laut dekat kota Deir al-Balah di Jalur Gaza tengah. Orang-orang yang menaiki perahu kecil keluar melewati perairan yang berombak untuk mengambil bantuan, disaksikan oleh ratusan orang yang bergegas mengambil paket begitu mereka mencapai pantai.

Alaa Fayyad, seorang mahasiswa kedokteran hewan yang merekam adegan di pantai dan mempostingnya secara online, mengatakan bantuan yang diberikan belum seberapa. Dia berkata: “Sungguh menyedihkan melihat orang-orang yang saya kenal berlarian dan berkerumun untuk mendapatkan bantuan, dan itu tidak cukup.”

Kementerian Luar Negeri Prancis mengatakan bahwa sebuah pesawat Angkatan Udara Prancis berpartisipasi dalam operasi penerjunan udara pada hari Senin, bersama dengan tiga pesawat dari Yordania, yang menjatuhkan lebih dari dua ton makanan dan perlengkapan kebersihan.

Jumlah ini jauh lebih sedikit dibandingkan dengan satu truk yang dapat membawa perbekalan, dan secara total hanya mewakili sebagian kecil dari kebutuhan yang menurut PBB dibutuhkan oleh populasi Gaza yang berjumlah lebih dari dua juta orang.

video

Pemutar video sedang dimuat
Pesawat Yordania menjatuhkan makanan dan pasokan medis dengan parasut ke Gaza tengah dan selatan. Orang-orang terlihat mendayung perahu untuk mengumpulkan bantuan yang jatuh ke laut.kreditkredit…Ibrahim Abu Mustafa – Reuters

Yordania memulai serangan udara pada bulan November dan telah menyelesaikan lebih dari selusin misi sejak itu, yang sebagian besar bertujuan untuk memasok kebutuhan rumah sakit lapangan di Gaza. Setidaknya satu misi airdrop diterbangkan bersama dengan Perancis pada bulan Januari, salah satunya dengan Perancis Belanda Pada bulan Februari, dan satu dengan bantuan yang diberikan oleh Britania minggu lalu.

READ  McCarthy bertemu dengan Presiden Taiwan di California pada hari Rabu

Dalam serangan udara sebelumnya, Yordania mengatakan pihaknya mengoordinasikan upayanya dengan pihak berwenang Israel, yang bersikeras memeriksa semua bantuan yang masuk ke Gaza. Tentara Israel mengkonfirmasi bahwa mereka menyetujui serangan udara tersebut pada hari Senin.

Seruan untuk pengiriman bantuan melalui udara yang dikoordinasikan secara internasional semakin intensif, sementara organisasi bantuan juga memperingatkan bahwa krisis kelaparan di Gaza telah mencapai titik yang tidak dapat kembali lagi dan bahwa beberapa hambatan dalam distribusi bantuan tradisional sudah tidak dapat diatasi.

Pekan lalu, Program Pangan Dunia (WFP) menghentikan pengiriman makanan ke Gaza utara, dengan mengatakan bahwa meskipun ada kebutuhan yang sangat mendesak di sana, program tersebut tidak dapat beroperasi dengan aman di tengah baku tembak dan “runtuhnya ketertiban sipil” dalam beberapa hari terakhir. Program Pangan Dunia dan badan-badan bantuan PBB lainnya telah berulang kali memperingatkan bahwa pemerintah Israel secara sistematis menghalangi akses mereka ke Gaza utara, dan menyerukan kepada pemerintah untuk melonggarkan pembatasan tersebut. Israel membantah menghalangi bantuan datang.

Penangguhan pengiriman Program Pangan Dunia di wilayah yang sangat dibutuhkan menunjukkan bahwa meskipun ada banyak pembatasan, pengiriman makanan melalui udara mungkin menjadi salah satu dari sedikit pilihan yang tersisa untuk segera mengirimkan makanan ke Gaza utara, menurut Ahmed Fouad Al-Khatib, seorang analis kebijakan Timur Tengah. Siapa yang tumbuh di saku. Dia mengatakan bahwa serangan udara Yordania menjadi “preseden yang menentukan” bagi kelayakan pendekatan ini.

Fouad Al-Khatib berkata: “Hanya menginginkan gencatan senjata atau hanya menginginkan kerja sama Israel yang lebih baik” tidaklah cukup. “Kita harus bertindak sekarang.”

Matthew Mbok Besar Dan Nader Ibrahim Berkontribusi pada laporan.

READ  Rusia menginvasi Ukraina dan berita tentang Vladimir Putin