April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiongkok melarang penggunaan chip Intel dan AMD di komputer pemerintah

Tiongkok melarang penggunaan chip Intel dan AMD di komputer pemerintah

Tetap terinformasi dengan pembaruan gratis

Tiongkok telah memperkenalkan pedoman baru yang berarti penghapusan mikroprosesor AS dari Intel dan AMD dari komputer dan server pemerintah, seiring dengan upaya Beijing untuk mengintensifkan upaya untuk menggantikan teknologi asing dengan solusi buatan dalam negeri.

Pedoman pengadaan pemerintah yang lebih ketat juga berupaya mengesampingkan sistem operasi Microsoft Windows dan perangkat lunak database buatan luar negeri dan lebih memilih opsi dalam negeri. Hal ini sejalan dengan kampanye lokalisasi paralel yang sedang dilakukan di perusahaan-perusahaan milik negara.

Aturan pengadaan terbaru ini mewakili langkah paling signifikan yang diambil Tiongkok dalam membangun alternatif dalam negeri dibandingkan teknologi asing dan meniru langkah yang dilakukan Amerika Serikat ketika ketegangan antara kedua negara meningkat. Washington telah menjatuhkan sanksi terhadap semakin banyak perusahaan Tiongkok dengan alasan keamanan nasional, memberlakukan undang-undang untuk mendorong produksi lebih banyak teknologi di Amerika Serikat dan memblokir ekspor chip canggih dan peralatan terkait ke Tiongkok.

Para pejabat mulai mengikuti pedoman baru untuk PC, laptop, dan server tahun ini, setelah pedoman tersebut diumumkan tanpa banyak keriuhan oleh Kementerian Keuangan dan Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi (MIIT) pada tanggal 26 Desember. Mereka memerintahkan lembaga-lembaga pemerintah dan organ-organ partai di atas tingkat kotapraja untuk memasukkan standar-standar yang mewajibkan pemroses dan sistem operasi yang “aman dan andal” ketika melakukan pembelian.

Pada hari yang sama di bulan Desember, badan pengujian pemerintah, Pusat Penilaian Keamanan Teknologi Informasi Tiongkok, menerbitkan daftar pertama prosesor dan sistem operasi yang “aman dan andal”, semuanya berasal dari perusahaan Tiongkok.

READ  130+ penawaran awal Black Friday terbaik di TV, Google Pixel, Apple TV, dan lainnya

Di antara 18 prosesor yang disetujui adalah chip dari Huawei dan Phytium Group yang didukung negara. Keduanya masuk dalam daftar hitam ekspor Washington. Pembuat prosesor Tiongkok menggunakan campuran arsitektur chip termasuk Intel x86, Arm, dan buatan dalam negeri, sedangkan sistem operasinya berasal dari perangkat lunak Linux sumber terbuka.

Perubahan pengadaan yang dilakukan Beijing adalah bagian dari strategi nasional untuk swasembada teknologi di sektor militer, negara bagian, dan pemerintahan yang kemudian dikenal sebagai Xinchuang Atau “Inovasi aplikasi TI.”

Standar-standar ini “merupakan instruksi rinci dan jelas pertama yang harus dipromosikan di tingkat nasional Xinchuangkata seorang pejabat pemerintah setempat yang mengelola penggantian sistem TI.

Demikian pula, badan usaha milik negara telah diberitahu oleh pengawas mereka, Komisi Pengawasan dan Penatausahaan Aset Milik Negara, untuk menyelesaikan transisi teknologi ke penyedia layanan lokal pada tahun 2027, menurut dua orang yang mengetahui masalah tersebut. Sejak tahun lalu, kelompok-kelompok di negara tersebut telah mulai mengirimkan laporan triwulanan mengenai kemajuan mereka dalam pembenahan sistem TI mereka, meskipun beberapa teknologi asing akan diizinkan untuk tetap ada, kata sumber tersebut.

Pergerakan negara untuk meninggalkan perangkat keras asing akan melemahkan perusahaan-perusahaan Amerika di Tiongkok, dimulai dengan dua pembuat prosesor PC dominan di dunia, Intel dan AMD. Cina merupakan pasar terbesar Intel tahun lalu, menyumbang 27 persen dari penjualannya sebesar $54 miliar dan 15 persen dari penjualan AMD sebesar $23 miliar. Microsoft tidak melakukan penjualan di Tiongkok, namun Presiden Brad Smith mengatakan kepada Kongres AS tahun lalu bahwa negara tersebut memberikan 1,5 persen pendapatan.

Microsoft dan Intel menolak berkomentar. AMD tidak menanggapi permintaan komentar.

READ  Tarif Kereta Bawah Tanah Kota New York akan naik menjadi $2,90 pada akhir Agustus

Mungkin sulit bagi Intel atau AMD untuk membuat daftar prosesor yang disetujui. Untuk dievaluasi, perusahaan harus menyerahkan dokumentasi dan kode R&D yang lengkap untuk produk mereka. Kriteria evaluasi yang paling penting adalah tingkat desain, pengembangan, dan produksi yang diselesaikan di Tiongkok, menurut pemberitahuan dari lembaga pengujian negara.

Dalam beberapa bulan terakhir, kementerian keuangan tingkat provinsi dan kota telah mengeluarkan lusinan pemberitahuan mengenai arahan baru ini, dalam upaya untuk memastikan kepatuhan di antara ribuan pembeli. Dua pejabat pengadaan yang berbicara kepada Financial Times mengatakan masih ada ruang untuk membeli komputer dengan prosesor asing dan sistem operasi Microsoft Windows.

Seorang pejabat, yang berbasis di Shenzhen, mengatakan mereka sekarang perlu mengambil langkah tambahan untuk mencatat dan menjelaskan pembelian yang dilakukan oleh pengolah asing. Kantor Pengadaan Pemerintah Pusat juga mengatakan bulan ini bahwa pembelian terbatas komputer yang menjalankan prosesor Intel dan AMD dapat dilanjutkan, asalkan departemen mematuhi “langkah-langkah manajemen yang relevan.”

Lao Changcheng, yang bertanggung jawab membeli 16 komputer buatan China untuk sebuah organisasi yang berafiliasi dengan Biro Transportasi Kota Shaoxing, mengatakan rekan-rekannya tidak punya pilihan selain membiasakan diri dengan sistem operasi lokal.

“Kami mengganti komputer lama yang memiliki chip asing,” kata Lau. “Setelah pembelian ini, semua orang di kantor akan memiliki komputer di rumah. Komputer lama yang kami tinggalkan dengan Windows masih dapat digunakan dalam situasi tertentu.

Penggantian prosesor server akan lebih cepat dibandingkan komputer pribadi karena terbatasnya ekosistem perangkat lunak yang perlu diganti, kata Lin Qingyuan, pakar chip di Bernstein Research Group. antisipasi Xinchuang Server akan menyumbang 23 persen dari total pengiriman server di Tiongkok pada tahun 2026.

READ  Saham GameStop naik hampir 50% berkat pendapatan kuartalan yang mengejutkan dan penjualan yang lebih tinggi

“Saya sudah membuat pedoman pembelian Xinchuang Ia menambahkan, kebijakan tersebut lebih dapat ditegakkan bagi para pejabat.

Analis di Zheshang Securities memperkirakan bahwa negara tersebut perlu berinvestasi RMB660 miliar ($91 miliar) dari tahun 2023 hingga 2027 untuk menggantikan infrastruktur TI di pemerintahan, aparat partai, dan delapan industri utama.

Kementerian Keuangan Tiongkok, Kementerian Perindustrian dan Teknologi Informasi, dan Pusat Penilaian Keamanan Teknologi Informasi Tiongkok tidak menanggapi permintaan komentar.

Video: Perlombaan menuju supremasi dalam semikonduktor film FT