April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Visa dan Mastercard telah mencapai kesepakatan untuk mengurangi biaya gesekan – bagaimana pengaruhnya terhadap imbalan Anda?

Visa dan Mastercard telah mencapai kesepakatan untuk mengurangi biaya gesekan – bagaimana pengaruhnya terhadap imbalan Anda?

Setelah hampir 20 tahun di pengadilan, dua penerbit kartu kredit terbesar telah mencapai kesepakatan dengan pengecer dan pedagang untuk menurunkan biaya pertukaran.

Biaya pertukaran – atau “gesek” – adalah biaya yang dibayarkan pengecer saat Anda, konsumen, menggunakan kartu kredit Anda untuk melakukan pembelian. Biayanya rata-rata 2% dari biaya transaksi tetapi bisa mencapai 4% untuk kartu kredit premium.

Pendapatan ini diteruskan ke bank, dan digunakan sebagai imbalan yang ditawarkan kepada pemegang kartu — termasuk uang kembali, poin, dan miles — serta memastikan fasilitas belanja seperti perlindungan pembelian dan perlindungan pengembalian.

Biaya sudah termasuk dalam biaya sebagian besar barang dan jasa dan membantu menutupi manfaat kartu kredit dan bahkan poin, yang sangat kami hargai di The Points Guy.

Gambar Digelex/Getty

Melalui perjanjian baru ini, pengecer diharapkan dapat menghemat biaya pertukaran miliaran dolar selama lima tahun ke depan. Visa dan Mastercard akan menurunkan suku bunga sebesar 0,04 poin persentase selama tiga tahun dan rata-rata 0,07% selama lima tahun ke depan. Namun, perjanjian ini harus mendapat persetujuan dari Pengadilan Distrik Amerika Serikat untuk Distrik Timur New York.

Penyelesaian tersebut terjadi di tengah tekanan dari beberapa senator untuk memperkenalkan undang-undang industri dalam bentuk Undang-Undang Persaingan Kartu Kredit, yang mungkin tidak diperlukan jika perjanjian ini dilanjutkan. Undang-undang yang diusulkan ini dapat memiliki dampak yang luas dan berpotensi negatif bagi konsumen dan wisatawan, terutama mereka yang ingin mendapatkan imbalan dengan membelanjakan kartu kredit mereka.

Koalisi Pembayaran Elektronik (EPC), sebuah kelompok yang mewakili serikat kredit, bank komunitas, jaringan kartu pembayaran dan lembaga perbankan lainnya yang terlibat dalam proses pembayaran elektronik, mengeluarkan pernyataan yang memuji penyelesaian tersebut, yang menunjukkan bahwa hal tersebut semakin mengikis argumen untuk undang-undang baru tersebut.

READ  California menyelesaikan gugatan diskriminasi gender Activision Blizzard sebesar $54 juta

“Perjanjian antara pedagang, Visa, Mastercard, dan lembaga keuangan telah dibuat selama puluhan tahun dan memperlakukan bisnis dari semua ukuran secara setara tanpa mandat pemerintah atau membahayakan keamanan data konsumen dan program penghargaan,” kata Richard Hunt, CEO EPC.

Dia melanjutkan: “RUU Durbin-Marshall belum dibahas, tidak ada pemeriksaan yang sah dan tetap tidak diperlukan.”

Buletin harian

Hadiahi kotak masuk Anda dengan buletin harian TPG

Bergabunglah dengan lebih dari 700.000 pembaca untuk mendapatkan berita terkini, panduan mendalam, dan penawaran eksklusif dari pakar TPG.

Namun, kantor Senator Dick Durbin mengeluarkan… penyataan Setelah berita penyelesaian tersebut muncul, perusahaan berjanji untuk melobi untuk mengupayakan pengesahan Undang-Undang Persaingan Kartu Kredit. “Berita hari ini menegaskan bahwa sudah waktunya untuk mengesahkan undang-undang bipartisan – Undang-Undang Persaingan Kartu Kredit – untuk memperkuat persaingan di antara jaringan kartu kredit dan pada akhirnya menurunkan biaya bagi usaha kecil dan konsumen,” kata senator dalam pernyataannya. “Kita perlu menghadirkan persaingan nyata dalam industri kartu kredit. RUU saya memastikan bahwa duopoli Visa-Mastercard mengakhiri taktik mencongkel harga yang secara tidak proporsional merugikan keluarga dan usaha kecil Amerika.” Namun, hanya waktu yang akan menentukan apakah rekan-rekannya akan mendukungnya untuk mempertimbangkan undang-undang tersebut, mengingat situasi yang berkembang akibat perjanjian Visa dan MasterCard dengan pengecer.

Berita ini juga muncul setelah pengumuman merger Capital One dan Discover, yang akan memperkuat posisi mereka sebagai pemain besar ketiga di industri ini, meningkatkan persaingan dan berpotensi menghilangkan kebutuhan akan undang-undang dari Washington, DC.

Ada beberapa perbedaan dalam hal ini yang mungkin perlu diklarifikasi, seperti apakah perjanjian tersebut dapat membuka pintu bagi pedagang untuk menerapkan biaya tambahan yang berbeda tergantung pada jenis kartu yang digunakan konsumen untuk melakukan pembelian.

READ  Pembaruan langsung mengenai CPI AS dan inflasi Tiongkok

Namun secara keseluruhan, perjanjian ini dipandang oleh sebagian orang, termasuk pendiri TPG Brian Kelly, sebagai langkah menuju arah yang benar. Penyelesaian ini harus mengurangi biaya bagi usaha kecil sambil terus memberikan nilai dalam bentuk imbalan dan perlindungan bagi konsumen.

Kami akan terus memberi Anda informasi terkini mengenai hasil perjanjian dan dampaknya terhadap konsumen kartu kredit seiring perkembangannya. Sementara itu, Anda dapat menonton video di bawah ini untuk mendapatkan pemikiran dari Brian Kelly dari TPG tentang perjanjian hari ini.

Bacaan terkait: