Februari 7, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

TikTokers menghancurkan produk Balenciaga untuk memprotes merek tersebut

TikTokers menghancurkan produk Balenciaga untuk memprotes merek tersebut

  • Pekan lalu, Balenciaga meminta maaf atas kampanye iklan terbarunya yang dituduh pedofilia.
  • TikTokers telah menghancurkan produk Balenciaga di media sosial untuk memprotes dan memboikot merek tersebut.
  • Sebuah perusahaan TikToker mengatakan telah menyingkirkan sepasang kacamata hitam yang dijual seharga $1.035.

TikTokers memfilmkan diri mereka sendiri membakar, memotong, dan melempar produk Balenciaga sebagai protes terhadap kampanye iklan kontroversial merek tersebut yang menampilkan anak-anak yang membawa tas boneka beruang dengan peralatan yang tampak seperti perbudakan.

Balenciaga saya minta maaf dan dihapus Pengumuman dari media sosial pada 22 November Di tengah tuduhan bahwa mereka berhubungan seks dengan anak kecil.

di media sosial penyataanMerek tersebut menulis, “Kami dengan tulus meminta maaf atas pelanggaran apa pun yang mungkin disebabkan oleh kampanye liburan kami. Tas beruang mewah kami seharusnya tidak ditampilkan bersama anak-anak dalam kampanye ini.” Merek tersebut menambahkan bahwa mereka mengutuk keras “pelecehan anak dalam bentuk apa pun”.

Netizen terus berbicara menentang Balenciaga di media sosial setelah merek tersebut meminta maaf. tanda pagar #cancelbalenciaga Ini memiliki 70 juta tampilan di TikTok, di mana orang-orang berada Membahas Pemikiran mereka tentang foto kontroversial.

Mereka juga sekarang publik penghancuran atau Meninggalkan Produk Balenciaga mereka.

Satu Seorang pengguna dengan 65.000 pengikutNamanya Gianna C. Avalos, dan dia terlihat memotong tas kulit hitam yang katanya berharga $1.500 ketika dia membelinya di Balenciaga, di California. video Dari 28 November.

“Ini pada dasarnya adalah tas sehari-hari saya. Tidak akan seperti itu lagi,” katanya dalam klip, sambil memotong talinya dengan gunting.

READ  'Big Sky': Jensen Ackles ditingkatkan ke seri reguler di musim 3

Dia mengatakan kepada Insider bahwa dia ingin menggunakan platformnya untuk mengatasi masalah tersebut.

“Saya pikir sebagai pemberi pengaruh, penting bagi kita untuk tidak melupakan keuletan yang dimiliki suara kita di platform yang membawa pengikut kita. Kita dapat menggunakan suara itu untuk meningkatkan kesadaran atau tetap diam,” katanya, menambahkan, “Ada alasan mengapa saya tidak membuang tas itu, menggunakan kembali, atau memberikan sumbangan.” dengannya atau menjualnya. Saya tidak ingin lagi tas ini mendapat tempat di masyarakat kita.”

TikToker Inggris Chloé Hennessey memposting komentar serupa videoyang telah ditonton 1,2 juta kali, pada 27 November, dia memotong jaket Balenciaga birunya dan membuang sejumlah barang lain yang katanya dia beli dari merek tersebut, termasuk apa yang tampak seperti kacamata hitam LED. Eceran seharga $1.035 di Amerika Serikat dia adalah membuka Dia baru saja membeli sehari yang lalu.

Hennessy, siapa Saya melahirkan bayi tahun laluDia berkata bahwa sebagai seorang ibu, dia merasa, “Sungguh menjijikkan melihat anak-anak dieksploitasi secara seksual dan dieksploitasi dengan cara ini.”

Sebagian besar komentator di video Hennessey mengatakan bahwa mereka mendukung keputusannya untuk membuang produk tersebut, tetapi satu komentar dengan 1.000 suka menyarankan agar TikToker menyumbangkan barang-barang tersebut.

“Secara umum, saya menemukan budaya pembatalan sangat mengganggu, tetapi dalam kasus ini, saya pikir itu untuk alasan yang bagus,” kata Hennessy kepada Insider, menambahkan, “Jika Anda memberikannya kepada tunawisma atau jika Anda memberikannya untuk amal, di suatu tempat masih bergaul dengan Balenciaga, yang mewakili merek ini.

“Saya akan benar-benar merasa tidak nyaman jika seseorang memakai Balenciaga di sekitar saya mengetahui bahwa apa yang mereka lakukan telah dipublikasikan secara luas,” katanya.

READ  Kembalinya Si Keras Jedi Ewan McGregor

Alexis Adjei, Lifestyle TikToker dengan 6.000 pengikut difoto dirinya Melemparkan sejumlah pakaian bermerek Balenciaga di depan 3,8 juta orang menggemakan sentimen serupa dalam pernyataan yang diberikan kepada Insider.

“Itu milik sampah,” katanya, menambahkan, “Saya pikir siapa pun yang marah, kesal, kesal, atau frustrasi dengan tindakan Balenciaga berhak merasakan apa yang dia lakukan.”

Menghancurkan produk dari merek kontroversial telah menjadi bentuk aktivisme online yang populer untuk memprotes dan terlibat dalam boikot terhadap mereka.

Pada bulan April, Insider melaporkan hal itu Tas Chanel dirampok oleh influencer Rusia Di depan kamera setelah rumah mode mewah melarang mereka membeli barang-barangnya setelah invasi Putin ke Ukraina.

Dan baru-baru ini, pada bulan Oktober, Seorang pria Florida bernama Danny Schiff memposting serangkaian TikToks yang membakar 10 pasang sepatu dari Yeezymerek yang didirikan oleh Ye, sebelumnya Kanye West, untuk memprotes pernyataan anti-Semit yang dibuat oleh rapper tersebut.

sebuah Nomor selebriti Dia telah berbicara menentang Balenciaga setelah kontroversi, termasuk Kim Kardashian, yang mengatakan dia “jijik dan marah” dengan iklan baru-baru ini di Twitter. Surat Dari 27 November. Dalam pernyataannya, dia memberi tahu para pengikutnya bahwa dia saat ini “mengevaluasi ulang” hubungannya dengan merek tersebut, karena Dia sebelumnya muncul di iklan Balenciaga Dan dia juga Mereka mengenakan merek tersebut ke acara karpet merah.

Kering – perusahaan barang mewah Prancis yang memiliki Balenciaga – tidak segera menanggapi permintaan komentar dari Insider.

Untuk lebih banyak cerita seperti ini, lihat liputan dari tim Budaya Digital Insider di sini.