Januari 27, 2023

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Acara Earthshot Pangeran William dan Kate Middleton di Boston pada Rabu malam dibayangi oleh skandal rasisme yang mengguncang keluarga kerajaan.

Caroline Kennedy dan John Kerry keduanya gagal muncul di acara Earthshot William dan Kate di Boston

Duta Besar Caroline Kennedy dan Sekretaris John Kerry gagal menghadiri acara Earthshot Pangeran William dan Kate Middleton di Boston pada Rabu malam.

Kerry, utusan iklim kepresidenan, mengatakan kepada pangeran dan putri hari ini bahwa dia “sayangnya tidak dapat hadir”, tetapi tidak mengatakan alasannya.

Kennedy, putri Presiden John F. Kennedy yang saat ini menjadi duta besar AS untuk Australia, mengatakan dia menghadapi “rencana perjalanan yang terganggu” oleh cuaca buruk yang melanda pantai timur.

Namun, cuaca ini tampaknya telah menyebabkan beberapa pembatalan di bandara di Boston dan New York, menurut FlightAware.

Kerry dan Kennedy seharusnya bergabung dengan pasangan kerajaan saat mereka berbicara pada upacara pembukaan Penghargaan Earthshot, dinamai sesuai pidato “cahaya bulan” JFK. Penghargaan tersebut memperingati orang-orang yang telah memberikan kontribusi signifikan terhadap perlindungan lingkungan.

Kennedy atau Kerry tidak dapat dihubungi untuk dimintai komentar.

No-show profil tinggi datang sebagai perjalanan pertama Williams dan Kate ke AS dalam delapan tahun dibayangi Skandal rasis kembali mengguncang keluarga kerajaan di Inggris Raya.

Pangeran dan putri tiba di Boston hanya beberapa jam setelah ibu baptis William dituduh membuat pernyataan rasis di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Ratu Camilla, yang dituduh melakukan perilaku rasis.

Acara Earthshot Pangeran William dan Kate Middleton di Boston pada Rabu malam dibayangi oleh skandal rasisme yang mengguncang keluarga kerajaan.

Kennedy, putri Presiden John F. Kennedy yang saat ini menjadi duta besar AS untuk Australia, mengatakan dia menghadapi 'rencana perjalanan yang terganggu' oleh cuaca buruk yang melanda pantai timur.

Kerry, Utusan Iklim Presiden, memberi tahu Pangeran dan Putri hari ini sebelumnya

Caroline Kennedy dan John Kerry gagal muncul di acara Earthshot Pangeran William dan Kate Middleton di Boston pada Rabu malam

Skandal itu melibatkan Hussey, 83, mantan dayang mendiang Ratu, yang mengundurkan diri dari perannya di rumah tangga kerajaan pada hari Rabu setelah dia diduga menolak untuk percaya bahwa aktivis kekerasan dalam rumah tangga kulit hitam Ngozi Fulani adalah orang Inggris dan bertanya kepadanya tentang hal itu. . : “Anda berasal dari Afrika bagian mana?” Mereka juga berbicara di sebuah acara di Istana Buckingham kemarin.

READ  Britney Spears Denise menghadiri pesta ulang tahun ke-36 Kid Hudson selama akhir pekan

Juru bicara William telah berbicara untuk mengutuk komentar “tidak dapat diterima” Ms Hussey beberapa jam sebelum kedatangan Pangeran dan Putri Wales di AS, dengan mengatakan: ‘Saya ingin menyampaikan cerita tentang seorang tamu yang menghadiri resepsi di Istana Buckingham tadi malam.

Ini adalah masalah Istana Buckingham tetapi sebagai juru bicara Pangeran Wales, saya menghargai Anda semua ada di sini dan saya mengerti bahwa Anda ingin bertanya tentang itu. Jadi biarkan aku mengambilnya langsung.

Saya sangat kecewa mendengar tentang pengalaman tamu di Istana Buckingham tadi malam. Jelas saya tidak ada di sana, tetapi rasisme tidak memiliki tempat di masyarakat kita. Komentar itu tidak dapat diterima, dan memang benar bahwa individu tersebut disingkirkan dengan segera.

Pangeran dan Putri baru saja tiba di Boston setelah ibu baptis William dituduh membuat pernyataan rasis di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Ratu Camilla, yang dituduh melakukan perilaku rasis.

Pangeran dan Putri baru saja tiba di Boston setelah ibu baptis William dituduh membuat pernyataan rasis di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Ratu Camilla, yang dituduh melakukan perilaku rasis.

Insiden itu sudah mulai membayangi perjalanan kerajaan ke Boston.

Hanya beberapa menit sebelum William dan Kate naik ke panggung di acara Earthshot, Pendeta Mariama Wyatt Hammond – ketua lingkungan, energi, dan ruang terbuka kota – menyampaikan pidato yang kuat meminta orang banyak untuk “merenungkan warisan kolonialisme”. dan rasisme’, terutama dalam hal dampaknya terhadap perubahan iklim.

Saat Pangeran dan Putri Wales menyaksikan dari sayap, Pdt. Hammond, yang telah mendirikan organisasi pemuda yang berfokus pada “mengajarkan sejarah gerakan hak-hak sipil,” mengatakan: “Pada hari ini, saya mengundang kita semua untuk mempertimbangkan warisan kolonialisme dan rasisme.

“Cara-cara yang telah memengaruhi orang-orang di seluruh dunia dan hubungannya, hubungannya yang dalam dengan degradasi Bumi dan planet kita yang kita semua perjuangkan untuk dibalik,” lanjutnya. Kisah-kisah telah hilang, spesies punah, tetapi begitu pula ketangguhan orang-orang dalam menghadapi penindasan dan martabat mendasar dari semua hubungan kita.

READ  Balasan Sushmita Sen adalah permata setelah troll memanggilnya "penggali emas": The Tribune India

Meskipun tidak disebutkan tentang Lady Susan Hussey – yang merupakan ibu baptis William – hanya sedikit yang gagal menghubungkan kontroversi tersebut dengan pernyataan Pendeta Wyatt Hammond.

Pangeran dan Putri baru saja tiba di Boston setelah ibu baptis William dituduh membuat pernyataan rasis di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Ratu Camilla, yang dituduh melakukan perilaku rasis.

Pangeran dan Putri baru saja tiba di Boston setelah ibu baptis William dituduh membuat pernyataan rasis di sebuah acara yang diselenggarakan oleh Ratu Camilla, yang dituduh melakukan perilaku rasis.

Setelah memulai pidatonya dengan “mengakui tanah leluhur tempat kita berdiri hari ini,” pendeta itu melanjutkan dengan mengungkapkan rasa terima kasihnya kepada William dan Kate karena telah memilih menjadi pembawa acara Earthshot Prize tahun ini.

Sebelum mulai bekerja di kota Boston, Pdt. Wyatt Hammond adalah seorang penatua yang ditahbiskan di Gereja Episkopal Metodis Afrika, setelah sebelumnya mendirikan sebuah organisasi pemuda yang berfokus pada

Sebelum mulai bekerja di kota Boston, Pendeta Wyatt Hammond adalah seorang penatua yang ditahbiskan di Gereja Episkopal Metodis Afrika, setelah sebelumnya mendirikan organisasi pemuda yang berfokus pada “mengajar sejarah gerakan hak-hak sipil”.

“Sekarang Anda semua tahu, kami adalah kota pertama. Kami merasa terhormat menjadi kota Amerika pertama dan kota pertama di luar Inggris yang menjadi tuan rumah Hadiah Earthshot.

Komentarnya tentang kolonialisme datang berbulan-bulan setelah keterlibatan internasional William dan Kate lainnya – tur di bulan Maret ke Karibia untuk merayakan Queen’s Platinum Jubilee – dilanda kontroversi atas tuduhan bahwa unsur-unsurnya telah diberi label ‘kolonial’.

Pengamat kerajaan kritis yang dipimpin oleh kepala pemandu sorak Meghan Omid Scobie dan koresponden kerajaan BBC Johnny Diamond telah mengecam serangkaian momen PR yang ‘memekakkan telinga’ – menarik lebih banyak kritik di media sosial meskipun pasangan itu disambut hangat.

Namun, meski pernyataan pendeta tentang rasisme dan kolonialisme masih mengudara, William naik ke panggung dengan senyum di wajahnya – setelah Maura Healy, Gubernur terpilih Massachusetts dan Walikota Boston Michelle Wu muncul – untuk menyampaikan maksudnya. Farha menyelenggarakan pertunangan pertamanya di Boston.

READ  Christina Applegate muncul di karpet merah untuk pertama kalinya sejak didiagnosis MS

“Katherine dan saya sangat senang bisa bersama Anda hari ini, untuk pertunangan pertama kami di kota besar Boston, saat kami memulai hitungan mundur ke Earthshot Awards Jumat ini,” katanya.

“Terima kasih Walikota Wu dan Pendeta Wyatt Hammond atas semua dukungan Anda terhadap Penghargaan Earthshot.”

Dia kemudian merujuk pada pidato JFK yang terbunuh di bulan, menyebutnya sebagai “tantangan bagi inovasi dan kreativitas Amerika”.