Mei 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

TikTok Hancurkan Platform Bisnis Media Sosial di Indonesia – Messenger

TikTok Hancurkan Platform Bisnis Media Sosial di Indonesia – Messenger

Uang Pasifik | ekonomi | Asia Tenggara

Langkah ini dilakukan setelah pemerintah Indonesia mengumumkan larangan langsung terhadap transaksi komersial di platform media sosial.

Sejalan dengan keputusan negara baru-baru ini untuk melarang transaksi e-commerce di platform media sosial, TikTok telah menangguhkan penjualan ritel online di Indonesia. Dalam pernyataannya kemarin, aplikasi berbagi video milik China dideklarasikan Pada jam 5 sore, Toko TikToknya akan berhenti memfasilitasi penjualan e-commerce di Indonesia.

“Kepatuhan terhadap undang-undang dan peraturan setempat adalah prioritas kami,” kata sebuah pernyataan yang diposting di situsnya pada hari Selasa. Sejak diluncurkan pada tahun 2021, Tik Tok Shop telah berhasil menguasai sekitar 5 persen pasar e-commerce, menurut data dari konsultan Momentum Works. Saya melihat Indonesia Hampir $52 miliar Tentang penjualan e-commerce pada tahun 2022.

Pada tanggal 28 September, pemerintah Indonesia mengumumkan peraturan baru yang melarang perusahaan media sosial menjual produk di platform mereka. Dikatakan bahwa kebijakan tersebut diperlukan untuk melindungi jutaan usaha kecil di nusantara dari persaingan e-commerce. Seorang pejabat senior Indonesia menuduh situs e-commerce melakukan “penetapan harga predator”.

Dalam pernyataan yang mengumumkan kebijakan tersebut, Menteri Perdagangan Zulkifli Hassan mengatakan kebijakan tersebut “bertujuan untuk menciptakan lingkungan e-commerce yang adil, sehat dan bermanfaat dengan melarang pasar dan penjual media sosial bertindak sebagai produsen dan memfasilitasi transaksi pembayaran pada sistem elektroniknya.”

Meskipun pembatasan ini berlaku untuk semua jaringan media sosial, target utamanya adalah TikTok, yang dimiliki oleh raksasa teknologi Tiongkok, ByteDance. Meskipun diluncurkan dua tahun lalu, TikTok Shop menjual produk senilai $4,4 miliar di Asia Tenggara tahun lalu. Hal tersebut memang sudah diduga, menurut firma riset Momentum Works Jumlahnya akan meningkat menjadi $15 miliar pada tahun ini.

READ  Indonesia mencabut larangan ekspor minyak sawit dapat menyebabkan protes jalanan, tetapi itu melegakan bagi India

Menikmati artikel ini? Klik di sini untuk berlangganan untuk akses penuh. Hanya $5 sebulan.

Dalam pernyataan yang dirilis setelah pengumuman kebijakan tersebut, TikTok Dia menyesali hal itu Keputusan pemerintah Indonesia, “khususnya bagaimana hal ini akan mempengaruhi mata pencaharian enam juta penjual dan hampir tujuh juta pembuat afiliasi yang menggunakan TikTok Shop.” Namun, pihaknya menghormati peraturan baru tersebut dan akan “mengambil jalan konstruktif ke depan”.

Namun, keputusan tersebut memberikan pukulan besar terhadap platform media sosial, yang tengah melakukan dorongan agresif ke pasar Asia Tenggara dan menghadapi peningkatan pengawasan di AS dan pasar Barat lainnya. “Kami akan menginvestasikan miliaran dolar di Indonesia dan Asia Tenggara selama beberapa tahun ke depan,” kata CEO TikTok Shou Zi Chew. ungkapnya dalam sebuah forum Di Jakarta pada bulan Juni. Menurut data konsultan Momentum Works, Indonesia menyumbang Lebih dari separuh nilainya transaksi e-commerce di wilayah tersebut.

Awal pekan ini, saya menggambarkan perubahan kebijakan di Indonesia sebagai tanda kesediaan Indonesia untuk menggunakan regulasi demi tujuan strategis – dalam hal ini, untuk melindungi keamanan ekonomi konstituen sosial dan politik yang penting: pemilik usaha kecil. Pada saat yang sama, perubahan kebijakan yang lambat juga berisiko memberikan dampak buruk terhadap investor asing, yang mungkin harus berpikir dua kali sebelum melakukan investasi skala besar di negara tersebut.