Juni 29, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tiga Ribu Tahun Kerinduan – Tilda Swinton dan Idris Elba di Mad Max: Peri Ekstra | adalah 2022

JPenggemar Mad Max telah meneriakkan harapan ajaib dan akan menyulap film baru dari George MillerDi sini dan sekarang, tidak ada waktu untuk disia-siakan. Mungkin itulah yang mereka inginkan sejak Fury Road berangkat di padang pasir pada tahun 2015. Sekarang doa mereka, Tuhan tolong mereka, telah dijawab, saat Miller tiba di Festival Film Cannes untuk mengarahkan gambar yang dia gambarkan sebagai “anti- Mad Max”: fantasi seribu gaya yang luas. Malam tentang hubungan antara jin tua dan akademisi London Orang-orang ini benar-benar harus membaca huruf kecil Setiap keinginan ajaib memiliki konsekuensi dan biaya.

Diadaptasi dari novel tahun 1994 karya A.S. Byatt, Three Thousand Years of Statues Tilda Swinton Seperti Alithea Penny, seorang ahli narasi, dia bercerita tentang cerita. Sendirian di kamar hotelnya di Istanbul, dia membuka botol kaca dan melompat ke atas gin (Idris Elba dengan telinga runcing), bersumpah untuk memenuhi keinginan hatinya. Dia menghabiskan ribuan tahun dalam kurungan dan memiliki banyak hal untuk dikatakan untuk dirinya sendiri. Maka pasangan itu, duduk di jubah mandi putih, menceritakan petualangan dan pemenjaraannya, memberi tahu Alethia tentang Ratu Sheba dan Kekaisaran Ottoman sambil secara berkala mendesaknya untuk membuat permintaan. Profesor, mungkin untuk pertama kalinya dalam hidupnya, bingung. “Pikiran ini adalah bisnis yang berisiko,” keluhnya.

Miller, seorang mahasiswa ilmu naratif sendiri, suka mengupas cerita dari tulang mereka dan mendaur ulang bagian-bagiannya untuk membuat sesuatu yang baru. Film seperti Happy Feet atau Piguiling Babe: Pig in the City bekerja paling baik jika dilihat sebagai fiksi. Bahkan Postmodernisme Mad Max memutar perjalanan pahlawan klasik Anda, versi sutradara dari mitos Barat atau Yunani atau kisah samurai. Namun, pada kesempatan ini, kesombongan terasa dilebih-lebihkan, lebih dari naskahnya, seolah-olah film itu masih memiliki kaki yang licin di simposium Teori-Lithea Alithea. Cerita tentang cerita bisa berupa senter dan ledakan bintang. Tapi itu membutuhkan lebih banyak luka dan pengabaian daripada apa yang bisa dikerahkan orang ini; Mungkin ada chemistry yang lebih jelas di antara pahlawan kebanggaannya juga. Alithea percaya bahwa jin adalah penipu meskipun dia membabi buta bersumpah dia tidak. Dia sangat berhati-hati, sangat terpelajar. Dia belajar bahwa semua fantasi yang memenuhi keinginan hanyalah kisah peringatan dengan riasan wajahnya.

READ  George Perez, yang memberi kehidupan baru kepada Wonder Woman, telah meninggal pada usia 67 tahun

Tak satu pun dari ini menunjukkan bahwa film itu sendiri adalah cakar monyet, keinginan yang bangkit kembali sebagai hal terburuk di dunia. Tiga ribu tahun kerinduan tanpa dosa, hati terbuka, seperti impian penjual buku antik Pencuri Bagdad. Ini sangat ketinggalan zaman sehingga akhirnya ada sesuatu yang hebat tentangnya. Pada usia 77, jauh dari kesuksesan karirnya selama 50 tahun, Miller mendapatkan hak untuk membuat apa pun yang dia inginkan, kapan pun dia mau, dan persetan dengan para penggemar yang berteriak-teriak untuk lebih banyak film pejuang jalanan. Saya pikir itu hanya dibuat untuknya. Saya pikir itu ternyata seperti yang dia harapkan.

Tiga Ribu Tahun Kerinduan ditampilkan di Festival Film Cannes.