Mei 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tidak mudah untuk menyelesaikan krisis cedera, namun para pemimpin bisbol sebaiknya segera mengatasinya

Tidak mudah untuk menyelesaikan krisis cedera, namun para pemimpin bisbol sebaiknya segera mengatasinya

Saya melakukan percakapan pada hari Sabtu di Wrigley Field dengan salah satu rekan media saya tentang cedera. Ringkasan masalahnya sangat tepat, tapi membuatku ingin berteriak.

Dia mengatakan bahwa penekanan berlebihan pada kecepatan dan rotasi akan mencapai hasil yang diinginkan. Pitcher tidak seburuk sekarang, dan tim menang dengan mendorong mereka hingga batas fisiknya.

Jadi, apa definisi sukses menurut Anda?

Penembak mungkin mengalami lonjakan kinerja. Klub mereka mungkin menerima manfaat berikut. Tapi tidak ada yang bisa mengatakan bahwa tren saat ini bagus untuk game tersebut.

Ini juga tidak bagus untuk penembak atau klub, tidak ketika Anda melihatnya dengan jarak yang minimal.

Tanyakan kepada Atlanta Braves tentang aspirasi Seri Dunia mereka tanpa Spencer Strider, yang mereka tandatangani dengan kontrak enam tahun senilai $75 juta pada Oktober 2022.

Tanyakan kepada Cleveland Guardians tentang peluang pascamusim mereka tanpa Shane Bieber, yang gajinya sebesar $13,125 juta mewakili sekitar 15 persen dari gaji mereka.


Yuri Perez adalah baseman kedua Marlins yang akan melewatkan banyak waktu setelah operasi Tommy John. (Sam Navarro/AS Hari Ini)

Tanyakan kepada Miami Marlins tentang upaya mereka untuk menjadi terhormat tanpa fenomena Yuri Pérez, yang juga akan bergabung dengan superstar dan investasi jangka panjang terbesar mereka, Sandy Alcantara, dalam daftar pitcher yang tampaknya tak ada habisnya yang menjalani operasi untuk memperbaiki ligamen siku.

Pemain luar New York Yankees Jonathan Loisiga juga bergabung dengan Exploding Elbow Club pada akhir pekan, sementara para eksekutif saingannya di seluruh olahraga menahan napas, mengetahui bahwa hampir tidak dapat dihindari bahwa mereka pada akhirnya akan mendapat kabar buruk juga.

Saya tidak tahu jawaban dari permasalahan tersebut. Saya tidak tahu apakah ada solusi untuk masalah ini, karena saya tahu masalah ini sudah ada sejak puluhan tahun yang lalu. Namun seluruh olahraga harus menekan tombol jeda.

READ  Tiga gol Kyle Palmieri yang membuat sejarah membawa Islanders meraih kemenangan besar atas Bruins

Berhentilah sejenak untuk bersujud di hadapan Dewa Driveline dan semua teknologi serta data yang membuat penembak lebih baik namun belum tentu lebih sehat.

Jeda untuk memberi penghargaan 120 putaran upaya maksimal dari penembak pemula ketika 180 putaran dari spesialis kontrol komando lebih berharga.

Dia berhenti pada pertengkaran terbaru yang melelahkan antara Federasi dan Liga, kali ini tentang dampak jam stadion terhadap cedera di stadion.

Presiden Liga Tony Clark memanfaatkan gelombang cedera terbaru pada hari Sabtu untuk mengeluarkan pernyataan yang mengecam keputusan liga – atas apa yang disebutnya “oposisi pemain dengan suara bulat” – untuk mempersingkat waktu dua detik dengan pelari di pangkalan. Tentu saja, liga merespons, mengutip analisis Universitas Johns Hopkins, yang tidak menemukan bukti bahwa penerapan jam tangan pada musim lalu menyebabkan lebih banyak cedera.

Dengan menggunakan jam sebagai hantu, Clarke tampil sebagai orang yang oportunis dan kasar. Para penembak tidak mulai terluka pada awal waktu. Mereka terluka bahkan ketika tim mereka mencoba melindungi mereka. Mereka terluka meskipun mereka bukan tipe orang yang berusaha sekuat tenaga. Mereka terluka di bawah sinar matahari, bulan, bintang, dan gerhana matahari, dan olahraga ini belum menemukan cara untuk memperlambat laju cedera, apalagi menghentikannya.

Namun, Clark ada benarnya. Liga, sebelum melanjutkan dengan “mari kita kurangi lima menit waktu bermain,” bisa saja menghabiskan beberapa musim untuk mempelajari dampak jam tersebut. Namun alih-alih terus mengumpulkan data dan informasi yang bersifat anekdot, mereka hanya menunggu satu tahun setelah melakukan apa yang disebut Clark sebagai “perubahan aturan paling signifikan dalam beberapa dekade” untuk mempercepat akselerasi.

Analisis Hopkins belum dipublikasikan. Saat ini sedang dalam tahap peer review. Namun, liga sudah menganggapnya sebagai hal yang biasa – sebuah sikap yang agak aneh ketika ada kemungkinan pasti bahwa kecepatan yang lebih cepat menciptakan kelelahan yang lebih besar bagi para pelempar, membuat mereka lebih rentan. Jam adalah satu-satunya variabel dalam persamaan gila ini yang dapat dikendalikan oleh liga. Jika pengurangan dua detik meningkatkan risiko cedera bahkan sebesar satu persen, itu terlalu besar.

READ  Gators keluar dari Kejuaraan SEC

Namun, pencarian jawaban liga melampaui analisis Hopkins. Menurut juru bicara perusahaan, mereka telah mewawancarai lebih dari 100 orang di semua tahap permainan, termasuk pejabat medis, untuk studi penelitian komprehensif yang dilakukan mengenai cedera pelempar. Setelah studi ini selesai, Asosiasi berharap dapat membentuk kelompok kerja. Liga harus melibatkan serikat pekerja dalam proses ini. Serikat harus memberikan solusi, bukan hanya mengkritik.

Pada titik ini, uji tuntas dalam bentuk apa pun sangat dianjurkan. Namun penyebab masalahnya, setidaknya, tidak serumit kelihatannya. Keith Meister, dokter tim Texas Rangers dan salah satu ahli bedah ortopedi terkemuka, menetapkan target yang tepat dalam sebuah wawancara bulan lalu.

“Sayangnya, kantor-kantor depan ini lebih hidup pada masa sekarang dibandingkan dengan pandangan yang lebih panjang dan lebih luas,” kata Meister. “Ada cara untuk mengatasi hal ini. Bagaimana jika seorang pria tidak memiliki WHIP (berjalan dan strikeout per inning) sebesar 0,8? Bagaimana jika dia memiliki WHIP 1,1 tetapi mampu melakukan lemparan 162?”

Kantor depan tidak menanyakan pertanyaan-pertanyaan ini. Dengan lebih berfokus pada kinerja daripada ketersediaan, mereka berpindah antar pitcher seolah-olah mereka adalah sepasang paku tua, yang telah digunakan dan dibuang. Pejabat klub akan menjadi orang pertama yang memberi tahu Anda bahwa mereka tidak ingin pelemparnya terluka. Tentu saja tidak. Namun cedera adalah konsekuensi yang tidak disengaja dari fokusnya pada hasil jangka pendek.

Jadi, liga harus turun tangan, seperti yang terjadi ketika front office – sekali lagi, untuk mencapai kinerja optimal – menerapkan pergantian pemain defensif yang menyedot kehidupan olahraga ini. Hal yang menjadi sulit adalah mencoba menentukan cara memecahkan masalah.

Komisaris Rob Manfred mengatakan selama Seri Dunia tahun lalu bahwa liga akan mempertimbangkan untuk mengurangi jumlah maksimum pelempar dalam daftar 26 pemain dari 13 menjadi 12 setelah musim 2024. Idenya, kata Manfred, adalah untuk mengembalikan pentingnya pelempar awal. Dengan bekerja dengan obat pereda yang lebih sedikit, manajer akan terpaksa menggunakan obat pereda lebih lama. Sebaliknya, para pemula perlu mengambil pendekatan yang lebih praktis untuk mempelajari permainan lebih dalam, daripada mencoba yang terbaik selama mungkin.

READ  Panel House menuduh pemilik utama Dan Snyder mensponsori tempat kerja beracun dan 'melakukan penyelidikan bayangan' yang menargetkan terdakwa

Namun, perubahan seperti itu mungkin memiliki efek sebaliknya, karena front office mencoba mempertahankan pelempar dengan membatasinya pada ledakan tiga dan empat inning. Tim juga dapat mencoba untuk terus-menerus memindahkan pitcher antara senior dan junior, sehingga memerlukan pembatasan yang lebih besar mengenai berapa kali pemain dapat dipilih.

Yang lebih problematis, jumlah cedera mungkin tidak berkurang jika aturan tersebut memberikan efek yang diinginkan dan pelempar direntangkan melebihi biasanya. Pembatasan serupa pada ukuran roster juga harus diberlakukan di liga kecil. Mungkin juga ada konsekuensi yang tidak diinginkan dari tingginya tingkat cedera pada pelempar.

Sekali lagi, tidak ada jawaban yang sederhana, bahkan ketika penembak remaja berusaha untuk meningkatkan kecepatan dan hal-hal yang dihargai di tingkat profesional, namun berantakan dalam prosesnya. Tapi ini adalah krisis besar dan sudah berlangsung cukup lama.

Perubahan mendasar harus terjadi – perubahan pola pikir, perubahan metode pelatihan, dan perubahan berdasarkan aturan, jika diperlukan. Saya tidak yakin enggak bisa menunggu rekomendasi dari gugus tugas yang belum terbentuk. Yang terbaik dan tercerdas dalam olahraga ini perlu sibuk dan cepat.

“Promosi seperti inilah yang menang” bukanlah jawaban yang dapat diterima. Tanyakan pada Pemberani, Penjaga, dan Marlin. Mintalah klub selanjutnya menjadi korban momok cedera stadion. Tim tidak “menang”. Olahraga bukan tentang “menang”. Bahkan tidak dekat.

(Foto teratas Shane Bieber: Alika Jenner/Getty Images)