Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

The Rolling Stones meluncurkan album baru mereka, “Hackney Diamonds”

The Rolling Stones meluncurkan album baru mereka, “Hackney Diamonds”

Ketika Rolling Stones merilis “Beggars Banquet” pada tahun 1968, band ini memiliki cara yang tidak biasa untuk menarik perhatian: pertarungan makanan yang mengejutkan.

Di akhir pesta bersama para jurnalis di sebuah hotel mewah di London, Mick Jagger merayakan rekor tersebut, yang meliputi “Simpati untuk iblis” Dan “Pria petarung jalanan,” oleh Pecahnya pai krim Di hadapan gitaris Brian Jones. Aksinya segera dimulai dari sana, dengan anggota band dan tamu saling melempar makanan, meninggalkan wajah mereka basah kuyup dengan krim.

Pada hari Rabu, Jagger, 80, Keith Richards, 79, dan Ronnie Wood, 76 — tiga anggota band saat ini — mempromosikan album baru mereka, “Hackney Diamonds,” dengan cara yang lebih tenang: dengan Siaran langsung di YouTube Dipandu oleh Jimmy Fallon.

Nama “Hackney Diamonds” diambil dari kata slang Inggris kuno yang mengacu pada pecahan kaca yang tertinggal setelah pembobolan, dan akan dirilis pada 20 Oktober.

Richards, yang mengenakan topi dan kacamata hitam, mengatakan streaming langsung adalah “cawan suci”, namun rekaman album adalah “tempat di mana generasi muda dapat berkumpul dan bertukar ide tanpa gangguan apa pun”.

“Ketika berhasil, itu bagus,” katanya.

Jagger, yang mengenakan jaket kotak-kotak, mengatakan dia “tidak ingin menjadi orang besar, tapi kami tidak akan mengeluarkan album ini jika kami tidak terlalu menyukainya.” Dia kemudian menambahkan bahwa dia berharap para penggemar band juga menyukainya. “Aku akan minum untuk itu,” kata Wood sambil mengangkat gelasnya.

Setelah acara berdurasi 20 menit tersebut, band ini menayangkan video untuk single pertama album, “Angry,” yang menampilkan Sydney Sweeney. Jagger sebelumnya pernah mengatakan bahwa album tersebut berisi banyak lagu tentang kemarahan dan rasa jijik.

READ  Penghargaan Persatuan Penata Rias dan Penata Rambut 2024 - Pembaruan Daftar Langsung

Makan siang diadakan pada pukul Kekaisaran HackneySebuah teater tua di kawasan trendi Hackney, London. Fallon, yang duduk di depan logo Lips versi band yang rusak dan di dekat tiga lampu gantung rusak, mewawancarai kelompok tersebut di depan audiensi jurnalis dan tamu undangan, meskipun pertanyaan tidak diperbolehkan di lapangan.

12 lagu “Hackney Diamonds” yang diantisipasi adalah album pertama grup dengan materi asli sejak perilisan “A Bigger Bang” pada tahun 2005, dan yang pertama sejak kematian drummer Charlie Watts pada tahun 2021. Dua lagu direkam pada tahun 2019 dengan Watts, kata Jagger, termasuk lagu “Live by the Sword,” yang dia gambarkan sebagai “retro.”

Richards mengatakan band ini sangat berbeda tanpa Watts. “Itu No. 4, dia hilang, dia ada di sana. Tentu saja dia sangat dirindukan. Dia mengatakan Watts merekomendasikan drummer baru band tersebut, Steve Jordan, dan bahwa bergerak maju “akan jauh lebih sulit tanpa restu Charlie.”

Jagger bercanda tentang penundaan yang lama sebelum perilisan album ini, dengan mengatakan bahwa band tersebut – yang terkenal dengan tur ekstensif mereka – agak “malas”, dan bahwa grup tersebut memerlukan tenggat waktu. Dia menambahkan bahwa mereka memaksakan diri masuk studio pada bulan Desember. “Kami memotong 23 lagu dengan sangat cepat dan menyelesaikannya pada bulan Januari, dan mencampurkannya pada bulan Februari.”

Fans of the Stones, yang terbentuk pada tahun 1962 dan telah menjadi salah satu band rock yang paling bertahan lama, telah menunggu album baru sejak Blue & Lonesome tahun 2016, yang menampilkan puluhan lagu blues. Jagger katanya kepada Los Angeles Times pada Oktober 2021 “Hackney Diamonds” itu pasti sudah lama berakhir jika bukan karena pandemi virus corona.

READ  Philips milik Rusia menjawab panggilan boikot dengan sumbangan Ukraina

Bulan lalu, Stones memberikan teaser albumnya melalui Iklan untuk perusahaan reparasi kaca palsu, disebut Hackney Diamonds, yang muncul di surat kabar London. Salinan iklan tersebut merujuk pada beberapa lagu band yang terkenal: “Tim kami yang ramah menjanjikan kepuasan. Saat Anda mengatakan beri saya perlindungan, kami akan memperbaiki jendela Anda yang rusak.”

Dalam wawancara dengan Fallon, band ini mengatakan judul album lain yang mereka pertimbangkan adalah “Hit and Run” dan “Smash and Grab.”

Philip Norman, yang menulis “The Stones,” sebuah biografi utama band tersebut, mengatakan dalam sebuah wawancara bahwa pesta peluncuran tersebut jauh dari citra band yang ramai pada tahun 1960an dan 1970an, namun berhasil memberikan “tetesan air mata” kepada para anggotanya. suasana. Dengan diadakan di kawasan paling modis di London. Norman mengatakan itu adalah “kepalsuan khas Stones”, karena band tersebut tidak memiliki hubungan sebelumnya dengan Hackney.

Meskipun batunya bertuliskan “Hackney Diamonds” Mewakili “era baru” Norman mengatakan dia mengharapkan suara klasik Stones. “Ini adalah batu-batu yang kami kenal dan sebagian dari kami cintai selama enam dekade terakhir,” katanya.

Siaran langsung tersebut menarik minat masyarakat online (pada titik tertentu, 53.000 orang menonton secara langsung), namun tidak terlalu ramai di jalan-jalan Hackney pada hari Rabu. Sebelum acara yang tidak diumumkan sebelumnya, beberapa lusin penggemar menunggu di luar panggung untuk melihat sekilas band tersebut berjalan di karpet merah.

Sam Bolan, 42, seorang manajer pemasaran, mengatakan bahwa dua bulan setelah menonton pertunjukan sekolah di Empire Theatre, dia kembali menonton “band rock and roll asli”.

Antusiasmenya tidak bulat. Saat kerumunan semakin banyak yang melihat band tersebut, tiga siswi yang lewat bertanya apa yang terjadi. “Saya rasa saya pernah mendengar tentang mereka,” kata Anya Morrison, 16 tahun, yang diberitahu bahwa mereka adalah Rolling Stones. Lalu dia naik bus pulang.

READ  Pangeran Edward dan Sophie Wessex menghadapi protes Karibia di tengah seruan kolektif untuk 'dekolonisasi'