September 27, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Minyak mengendap lebih rendah karena aliran pipa Rusia yang terhenti tampaknya bersifat sementara, dan kekhawatiran permintaan meningkat

Minyak mengendap lebih rendah karena aliran pipa Rusia yang terhenti tampaknya bersifat sementara, dan kekhawatiran permintaan meningkat

Poster dengan minyak mentah tertulis di sisi tangki penyimpanan di Permian Basin di Menton, Loving County, Texas, Amerika Serikat, 22 November 2019. REUTERS/Angus Mordant

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

  • Ekspor minyak Rusia melalui bagian selatan pipa Druzhba dihentikan
  • Uni Eropa menyajikan teks “final” untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran
  • Data API menunjukkan stok minyak mentah naik minggu lalu – sumber
  • Dolar jatuh karena pedagang menunggu laporan inflasi AS
  • Resesi dan ekspektasi permintaan membebani pasar

NEW YORK (Reuters) – Harga minyak ditutup sedikit lebih rendah pada hari Selasa setelah sesi bergejolak karena kekhawatiran perlambatan ekonomi yang dapat memangkas permintaan bersaing dengan berita bahwa beberapa ekspor minyak telah ditangguhkan pada pipa Druzhba dari Rusia ke Eropa. yang melintasi Ukraina.

Harga minyak mentah telah berada di bawah tekanan selama berminggu-minggu karena meningkatnya kekhawatiran bahwa resesi dapat mengurangi permintaan minyak.

Minyak mentah Brent ditutup pada $96,31 per barel, kehilangan 34 sen, atau 0,4 persen. Minyak mentah West Texas Intermediate AS menetap di $90,50 per barel, turun 26 sen, atau 0,3%. Selama sesi, kedua tolok ukur naik dan turun lebih dari $1 per barel.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Ukraina telah menghentikan aliran minyak di pipa minyak Druzhba ke beberapa bagian Eropa tengah karena sanksi Barat mencegah pembayaran dari Moskow untuk biaya transportasi.

Aliran di sepanjang rute selatan pipa Druzhba terpengaruh sementara rute utara yang melayani Polandia dan Jerman tidak terganggu.

Minyak awalnya naik di tengah berita pipa dan ekspektasi bahwa penutupan akan memangkas pasokan, tetapi harga berbalik arah karena rincian menjadi lebih jelas tentang penyebab pemadaman dan aliran diperkirakan akan dilanjutkan dalam beberapa hari. Baca lebih banyak

READ  Pejabat Ukraina mengatakan bahwa banyak yang tewas dan terluka dalam pemboman Rusia di Kharkiv

“Mengingat fakta bahwa bukan pihak Rusia yang menutup pipa, tetapi pihak Ukraina, situasinya akan dapat diselesaikan lebih cepat daripada nanti,” kata Bob Yoger, direktur energi berjangka di Mizuho di New York. catatan.

Harga telah berada di bawah tekanan dari pembicaraan tentang upaya terakhir oleh negara-negara Eropa untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran. Dan pada hari Senin, Uni Eropa mengajukan teks “final” untuk menghidupkan kembali kesepakatan Iran 2015. Seorang pejabat senior Uni Eropa mengatakan keputusan akhir pada proposal, yang membutuhkan persetujuan AS dan Iran, diharapkan dalam “sangat, sangat, sangat beberapa minggu. .”

Pembicaraan berlanjut selama berbulan-bulan tanpa kesepakatan.

Menurut pelacak tanker, ekspor minyak mentah Iran setidaknya 1 juta barel per hari lebih rendah dari level mereka pada 2018 ketika mantan Presiden AS Donald Trump menarik diri dari kesepakatan nuklir.

Minyak sekarang turun lebih dari $40 dari puncaknya setelah invasi Rusia ke Ukraina, yang secara singkat menaikkan harga minyak mentah Brent menjadi $139 per barel.

Persediaan minyak mentah AS juga menunjukkan permintaan yang melambat, menurut sumber pasar yang mengutip angka American Petroleum Institute. Stok minyak mentah naik 2,2 juta barel dalam pekan yang berakhir 5 Agustus. Analis memperkirakan sedikit penurunan 400.000 barel dalam stok minyak mentah. Data resmi pemerintah akan dirilis pada hari Rabu pukul 10:30 ET.

Daftar sekarang untuk mendapatkan akses gratis tanpa batas ke Reuters.com

Pelaporan tambahan oleh Alex Lawler, Sonali Paul dan Emily Chow; Disunting oleh Louise Heavens, Mark Potter, Barbara Lewis dan David Gregorio

Kriteria kami: Prinsip Kepercayaan Thomson Reuters.