Juli 21, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Terinjak-injak di sebuah acara keagamaan di India menewaskan lebih dari 120 orang, sebagian besar adalah perempuan

Terinjak-injak di sebuah acara keagamaan di India menewaskan lebih dari 120 orang, sebagian besar adalah perempuan

Reuters

Kerumunan berkumpul di luar unit gawat darurat di Rumah Sakit ETA.


New Delhi
CNN

Terinjak-injak saat acara keagamaan di India utara menewaskan lebih dari seratus orang pada hari Selasa, sebagian besar adalah perempuan, dalam salah satu insiden paling berdarah yang pernah terjadi di negara ini dalam beberapa tahun terakhir.

Banyak orang tewas di selokan terbuka di sebelah tempat konser. Polisi sedang menyelidiki penyelenggara, dan mengatakan seperempat juta orang tiba di tempat tersebut – tiga kali lipat dari jumlah yang diperkirakan – dan hanya beberapa lusin petugas polisi yang dikerahkan.

Penyelidik sedang mengejar Bhol Baba, yang mengaku sebagai ulama yang memimpin acara tersebut. Bencana tersebut terjadi pada pertemuan doa, yang dikenal sebagai satsang, di desa Mughal di Garhi di Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India. Desa ini terletak di wilayah Hathras, sekitar 200 kilometer (124 mil) tenggara ibu kota, New Delhi.

Sedikitnya 121 orang tewas dan 35 lainnya luka-luka setelah sejumlah besar orang bergegas menyentuh kaki Bhole Baba, sehingga memicu terjadinya desak-desakan, kata Menteri Negara Pendidikan Sandeep Singh kepada wartawan, Rabu.

Singh mengatakan sebelumnya bahwa sebagian besar korban tewas adalah perempuan, dan setidaknya tujuh anak-anak juga termasuk di antara korban tewas.

Pejabat kesehatan setempat mengatakan sejauh ini sekitar 72 jenazah telah diidentifikasi, dan puluhan orang yang terluka menerima perawatan di rumah sakit terdekat.

Pejabat setempat mengindikasikan bahwa kepadatan yang berlebihan adalah penyebab penyerbuan tersebut.

Sekitar 80.000 orang diperkirakan menghadiri acara tersebut, saat Bhol Baba menyampaikan khotbahnya. Namun Singh berkata, “Yang hadir jauh lebih besar.”

Polisi telah mencari Bhol Baba sejak kecelakaan fatal tersebut, dan telah mendakwa penyelenggara acara tersebut dengan tuduhan pembunuhan, pengekangan yang melanggar hukum, menyebabkan hilangnya barang bukti atau memberikan informasi palsu, menurut laporan polisi yang dilihat oleh CNN.

READ  'Pekerjaan yang perlu dilakukan' setelah kekalahan dalam pemilu lokal - Rishi Sunak

Acara ini rencananya akan diadakan di hadapan 80.000 orang, namun jumlah pesertanya melebihi 250.000 orang, menurut laporan tersebut.

Dia menambahkan bahwa penyelenggara dan pejabat mencoba mengarahkan massa sementara ribuan orang mencoba untuk pergi, dan dalam kekacauan yang terjadi kemudian, puluhan orang terinjak-injak. Laporan tersebut menyatakan bahwa penyelenggara acara tidak memberikan bantuan apa pun kepada korban luka dan berusaha menutupi kecelakaan tersebut dengan menyembunyikan pakaian dan sepatu yang hilang akibat terinjak-injak di lapangan terdekat.

Sekitar 40 polisi dikerahkan untuk menjaga keamanan pada acara tersebut, kata Anupam Kulshrishta, Direktur Jenderal Polisi Tambahan, Agra, kepada wartawan.

Adegan mematikan tersebut dimulai setelah konser berakhir, ketika para pengikut Bhol Baba bergegas menuju panggung untuk menyentuh kakinya, menurut Sekretaris Utama Singh, yang menggambarkan adegan kacau ketika orang-orang mulai berjatuhan dan masuk ke selokan terbuka di dekatnya.

Dia menuduh penyelenggara gagal mematuhi daftar persyaratan yang ditetapkan oleh distrik. Investigasi tingkat tinggi telah dibuka untuk menyelidiki keadaan seputar insiden tersebut dan laporan polisi akan diajukan terhadap penyelenggara acara karena diduga melebihi tingkat kehadiran yang diizinkan, menurut pejabat setempat.

“Ada kelalaian besar di pihak penyelenggara, dan mereka akan mendapat hukuman berat,” katanya.

Para penyintas menceritakan tentang kecelakaan mengerikan yang terjadi setelahnya. “Orang-orang mulai berjatuhan satu sama lain, di atas satu sama lain. Mereka yang tertindih meninggal. Orang-orang di sana menarik mereka keluar,” kata Shakuntala Devi kepada kantor berita Press Trust of India, menurut Associated Press.

Tonton konten interaktif ini di CNN.com

Inspektur Jenderal Shalabh Mathur dari Ambala Range mengatakan upaya sedang dilakukan untuk memberikan perawatan medis kepada korban cedera dan pengaturan sedang dilakukan untuk melakukan pemeriksaan post-mortem di berbagai lokasi.

READ  Untuk mengusir wisatawan, sebuah kota di Jepang membangun layar besar yang menghalangi pemandangan Gunung Fuji

Sebuah klip video yang diterbitkan oleh Reuters menunjukkan kerumunan orang berkumpul di luar rumah sakit di daerah Ita, di mana keluarga yang berduka menangisi para korban. Anggota staf medis terlihat membawa orang-orang dengan tandu.

Perdana Menteri Narendra Modi menyampaikan belasungkawanya dalam pidato parlemen.

Modi mengatakan pemerintah melakukan “pekerjaan bantuan dan penyelamatan” dan berkoordinasi dengan pemerintah negara bagian. “Para korban akan dibantu dalam segala hal,” tambahnya.

Terinjak-injak pada pertemuan keagamaan di India bukanlah hal yang jarang terjadi, dan insiden fatal telah menjadi berita utama di masa lalu, hal ini menunjukkan kurangnya pengendalian massa dan langkah-langkah keamanan yang memadai.

Naksir tahun baru Pada bulan Januari 2022 Di salah satu tempat suci paling suci di India di Jammu, di bagian utara negara itu, sedikitnya selusin orang terbunuh. Pada tahun 2008, hampir 150 orang yang berkumpul untuk acara keagamaan dibunuh di India bagian barat. Dia meninggal Dalam peristiwa desak-desakan di puncak bukit tiga tahun lalu, lebih dari 250 orang tewas tertimpa saat melakukan ibadah haji di negara bagian Maharashtra di bagian barat.

Cerita ini telah diperbarui dengan informasi tambahan.