Juli 22, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hathras Stampede: Peristiwa mematikan yang menewaskan sedikitnya 121 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak

Hathras Stampede: Peristiwa mematikan yang menewaskan sedikitnya 121 orang, sebagian besar perempuan dan anak-anak

HATHRAS, India (AP) — Kepadatan yang parah dan kurangnya pintu keluar telah berkontribusi… Menyerbu di festival keagamaan Pihak berwenang India mengatakan pada hari Rabu bahwa serangan oleh orang-orang bersenjata di sebuah masjid di India utara menewaskan sedikitnya 121 orang ketika jamaah bergegas menuju khatib untuk menyentuhnya, sehingga menyebabkan kekacauan.

Lima di antaranya meninggal Pejabat setempat Manish Chaudhary mengatakan pada Rabu pagi, 28 orang tewas dan mereka masih mendapat perawatan di rumah sakit.

Kecelakaan penyerbuan yang fatal Relatif umum Pada festival keagamaan di India, banyak orang berkumpul di daerah kecil dengan infrastruktur yang buruk dan sedikit tindakan pengamanan.

Sekitar seperempat juta orang Hadiri acara tersebut Pada hari Selasa, hanya 80.000 orang yang diizinkan menerima. Tidak jelas berapa banyak orang yang bisa memasuki tenda raksasa tersebut, yang didirikan di lapangan berlumpur di sebuah desa di distrik Hathras di Uttar Pradesh.

Belum jelas apa yang menyebabkan kepanikan masyarakat. Namun Ketua Menteri Yogi Adityanath mengatakan kepada wartawan bahwa kerumunan orang bergegas menuju pengkhotbah untuk menyentuhnya ketika dia turun dari podium, dan para relawan mengalami kesulitan untuk melakukan intervensi.

Laporan awal polisi menunjukkan bahwa ribuan orang berbondong-bondong menuju pintu keluar darurat, dan banyak dari mereka terpeleset di tanah berlumpur, terjatuh dan terlindas di tengah kerumunan. Sebagian besar korban tewas adalah perempuan.

Kekacauan berlanjut di luar tenda dan para pengikut kembali berlari ke arah pengkhotbah, seorang guru Hindu yang dikenal secara lokal sebagai Bhol Baba, ketika dia hendak pergi dengan mobil. Petugas keamanannya mendorong mundur massa, menyebabkan lebih banyak orang berjatuhan, kata para pejabat.

Pihak berwenang sedang menyelidiki dan mencari Al-Khatib dan penyelenggara lainnya, yang keberadaannya tidak diketahui.

Adityanath mengatakan dia telah memerintahkan penyelidikan oleh seorang pensiunan hakim atas kematian yang terjadi pada hari Selasa.

Polisi mendaftarkan kasus pembunuhan terhadap dua orang penyelenggara, namun mengecualikan pengkhotbah tersebut. Hukuman maksimum untuk pembunuhan tidak berencana di India adalah penjara seumur hidup.

Binod Sukhna, yang kehilangan ibu, anak perempuan dan istrinya, menangis saat keluar dari kamar mayat pada hari Rabu.

Dia berkata sambil menangis: “Anak saya menelepon saya dan berkata: Ayah, ibu saya sudah tidak ada lagi di sini.

Organisasi Pendeta Sri Jagat Guru Baba telah menghabiskan lebih dari dua minggu untuk mempersiapkan acara tersebut.

Pengikut guru dari seluruh negara bagian – negara bagian terpadat di India dengan populasi lebih dari 200 juta jiwa – melakukan perjalanan ke desa tersebut, dalam antrean kendaraan yang diparkir sepanjang 3 kilometer (sekitar 2 mil).

Pejabat pemerintah Ashish Kumar mengatakan jumlah pintu keluar di tenda besar itu tidak mencukupi. Jumlah pintu keluarnya tidak jelas.

Para ahli mengatakan acara tersebut melanggar standar keselamatan. “Acara tersebut diadakan di tenda sementara tanpa memastikan beberapa jalur keluar,” kata Sanjay Srivastava, pakar manajemen bencana.

Pada hari Selasa, ratusan kerabat korban berkumpul di rumah sakit setempat, menangis kesakitan saat melihat korban tewas, dibaringkan di atas tandu dan ditutupi kain putih di luar. Bus dan truk juga mengangkut puluhan korban ke kamar mayat.

Sonu Kumar adalah salah satu dari banyak warga setempat yang membantu mengangkat dan mengangkut jenazah pasca bencana. Pengkhotbah tersebut mengkritik, dengan mengatakan, “Dia duduk di mobilnya dan pergi. Para pengikutnya di sini saling bertumpukan.”

READ  Perdana Menteri India Modi menunjuk pemerintah untuk membentuk pemerintahan koalisi setelah partainya kehilangan mayoritas

Kumar menambahkan: “Jeritannya sangat memilukan. Kami belum pernah menyaksikan hal seperti ini sebelumnya di desa kami.”

Pada tahun 2013, peziarah yang mengunjungi kuil untuk menghadiri festival Hindu yang populer di negara bagian Madhya Pradesh, India tengah, saling menginjak-injak di tengah kekhawatiran jembatan akan runtuh. Sedikitnya 115 orang tertimpa atau meninggal dunia di sungai tersebut.

Pada tahun 2011, lebih dari 100 orang tewas terinjak-injak saat festival keagamaan di negara bagian Kerala di bagian selatan.

___

Laporan tersebut disiapkan oleh Banerjee dari Lucknow, India. Penulis Associated Press Krutika Pathi berkontribusi pada laporan ini dari New Delhi.

___

Liputan agama AP mendapat dukungan melalui kolaborasinya dengan The Conversation US, dengan pendanaan dari Lilly Endowment Inc. Associated Press sepenuhnya bertanggung jawab atas konten ini.