Juli 19, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Hathras, India: Sedikitnya 105 orang tewas terinjak-injak setelah acara keagamaan

Hathras, India: Sedikitnya 105 orang tewas terinjak-injak setelah acara keagamaan

LUCKNOW, India (AP) — Ribuan orang yang menghadiri pertemuan keagamaan di India bergegas meninggalkan tenda darurat, memicu keributan pada Selasa yang menewaskan lebih dari 100 orang dan melukai puluhan lainnya, kata para pejabat.

Belum jelas apa yang menyebabkan kepanikan setelah peristiwa yang dihadiri oleh seorang guru Hindu yang dikenal secara lokal sebagai Bhol Baba. Laporan berita lokal mengutip pihak berwenang yang mengatakan bahwa panas dan sesak napas di dalam tenda mungkin menjadi penyebab kecelakaan itu. Video kejadian menunjukkan bahwa bangunan tersebut tampak runtuh.

Prashant Kumar, Direktur Jenderal Polisi di negara bagian Uttar Pradesh di India utara, tempat terjadinya desak-desakan, mengatakan sedikitnya 116 orang tewas, kebanyakan dari mereka adalah wanita dan anak-anak.

Perwira polisi senior Shalabh Mathur mengatakan lebih dari 80 orang lainnya terluka dan dibawa ke rumah sakit.

“Orang-orang mulai berjatuhan satu sama lain. Mereka yang tertimpa gempa meninggal. Orang-orang di sana menarik mereka keluar,” kata seorang saksi mata, Shakuntala Devi, kepada Press Trust of India.

Suara tangisan terdengar di antara kerabat korban yang terbaring di atas usungan berbalut kain putih di halaman rumah sakit setempat. Sebuah bus tiba di sana membawa lebih banyak korban, yang mayatnya tergeletak di kursi di dalam rumah sakit.

Kecelakaan penyerbuan yang fatal Relatif umum Seringkali, banyak orang berkumpul di area kecil sekitar hari raya keagamaan di India, dimana infrastrukturnya buruk dan langkah-langkah keamanannya terbatas.

Petugas polisi Rajesh Singh mengatakan kemungkinan besar akan terjadi kerumunan besar pada acara yang diadakan di sebuah desa di distrik Hathras, sekitar 350 kilometer (220 mil) barat daya ibu kota negara bagian Lucknow.

READ  Kultus kelaparan di Kenya: bau kuburan massal

Laporan awal menyebutkan bahwa penyelenggara telah memperoleh izin untuk menampung sekitar lima ribu orang, namun lebih dari 15 ribu orang menghadiri acara yang diadakan oleh pengkhotbah Hindu tersebut, yang merupakan seorang petugas polisi di negara bagian tersebut sebelum ia meninggalkan pekerjaannya untuk menyampaikan khotbah keagamaan. Dia telah memimpin demonstrasi serupa lainnya selama dua dekade terakhir.

Perdana Menteri India Narendra Modi menyampaikan belasungkawa kepada keluarga korban tewas dan mengatakan bahwa pemerintah federal bekerja sama dengan otoritas negara bagian untuk memastikan bahwa korban luka menerima bantuan.

Ketua Menteri Uttar Pradesh Yogi Adityanath menggambarkan penyerbuan itu sebagai hal yang “memilukan” dalam sebuah postingan di X. Dia mengatakan pihak berwenang sedang menyelidikinya.

“Lihat apa yang terjadi dan berapa banyak orang yang kehilangan nyawa. Apakah ada yang akan dimintai pertanggungjawaban?” kata Rajesh Kumar Jha, anggota parlemen, kepada wartawan. Dia menambahkan bahwa penyerbuan tersebut merupakan akibat dari kegagalan pemerintah negara bagian dan federal dalam menangani kerumunan massa, dan menambahkan bahwa “orang-orang akan terus meninggal” jika pihak berwenang tidak memperhatikan protokol keselamatan dengan cukup serius.

Pada tahun 2013, peziarah yang mengunjungi kuil untuk menghadiri festival Hindu yang populer di negara bagian Madhya Pradesh, India tengah, saling menginjak-injak di tengah kekhawatiran jembatan akan runtuh. Sedikitnya 115 orang tertimpa atau meninggal dunia di sungai tersebut.

Pada tahun 2011, lebih dari 100 umat Hindu tewas terinjak-injak saat festival keagamaan di negara bagian Kerala di bagian selatan.

___

Pathy melaporkan dari New Delhi: