Maret 3, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teori konspirasi menyelimuti Taylor Swift.  Para pemilih Partai Republik ini tidak peduli

Teori konspirasi menyelimuti Taylor Swift. Para pemilih Partai Republik ini tidak peduli

WASHINGTON (AP) — Mendengar beberapa kaum konservatif di berita atau media sosial mengatakannya, Taylor Swift Dia adalah Bagian dari plot yang kompleks Untuk membantu Demokrat memenangkan pemilu November.

“Saya ingin tahu siapa yang akan memenangkan Super Bowl bulan depan,” tulis mantan kandidat presiden dari Partai Republik Vivek Ramaswamy pada bulan Januari setelah Kansas City Chiefs membuat pertandingan tersebut. Performa kuat dari Travis KelceMitra cepat. “Dan saya bertanya-tanya apakah akan ada dukungan besar dari presiden yang datang dari pasangan yang secara budaya dikuatkan secara artifisial pada musim gugur ini.”

Banyak pemilih melihat pembicaraan ini hanya sebagai keributan yang harus diabaikan.

Ryan Alston mengenakan hoodie Green Bay Packers pada rapat umum baru-baru ini di Lancaster, Carolina Selatan, untuk mendukung kandidat presiden dari Partai Republik Nikki Haley. Alston mengatakan dia mendukung Mantan Presiden Donald Trump Dia ingin para selebriti merahasiakan politik mereka. Tapi Allstun tidak mencari selebriti seperti Swift dan Kelce untuk mendapatkan dukungan.

“Saya tidak peduli,” katanya. “untuk masing-masing dari mereka.”

Banyak orang di acara politik Partai Republik baru-baru ini bersikap lebih ambivalen terhadap bintang pop tersebut dibandingkan beberapa tokoh yang menyatakan bahwa liputan media tentang hubungan Swift dan Kelsey adalah alasan untuk meningkatkan kemungkinan dukungan di masa depan terhadap Presiden Demokrat Joe Biden. Ada yang menyatakan – ada yang sinis, ada yang mungkin tidak – bahwa pemerintah AS menjalankan operasi rahasia yang melibatkan SWIFT.

Beberapa ahli strategi Partai Republik percaya bahwa fokus pada Swift dapat merugikan partai.

“Orang-orang hanya ingin menyukai Taylor Swift. Mereka ingin menonton sepak bola dan mendengarkan musiknya dan tidak memikirkan dampak politiknya,” kata Matt Gorman, wakil presiden Targeted Victory, sebuah perusahaan konsultan politik Partai Republik. ini, untuk keluar dan menyentuh rumput. Kebanyakan orang awam tidak punya waktu atau tenaga untuk peduli.

READ  Pat Sajak Tinggalkan 'Wheel of Fortune' di 2024 - The Hollywood Reporter

Susan Cummins, seorang pendukung Haley yang pindah ke kawasan Charleston, South Carolina, dari New Jersey sekitar dua tahun lalu, mengatakan halaman media sosialnya dibanjiri dengan liputan tentang pasangan tersebut. Dia menganggap Swift sebagai “pemain yang baik”, tetapi Cummins bukanlah penggemar terbesarnya. Dia mengikuti Philadelphia Eagles tetapi tidak banyak menonton sepak bola.

Cummins mengetahui teori konspirasi dan merasa “sangat tidak mungkin” bahwa semuanya “dicurangi”.

“Sepertinya bagi saya akan ada kekuatan yang melakukan hal seperti ini,” kata Cummins.

Teori konspirasi Dapatkan perhatian seluas-luasnya Ketika mereka menargetkan tokoh dan institusi terkenal. Teori konspirasi sayap kanan terbaru memadukan Swift dengan klaim tentang acara olahraga yang paling banyak ditonton di Amerika Serikat dan pemilihan presiden yang penting, sehingga setiap titik temu antara peristiwa tersebut cocok untuk teori konspirasi.

“Kabar baiknya adalah orang-orang tidak lagi percaya pada teori konspirasi seperti yang mereka lakukan di masa lalu. Kabar buruknya adalah mereka semakin mempercayai teori tersebut dibandingkan yang kita sadari atau pedulikan,” kata Joseph Osinski, seorang profesor ilmu politik di Universitas tersebut. University of Miami yang mempelajari teori konspirasi.

“Jika ada solusi yang tepat, masyarakat dapat dimobilisasi, yang terkadang menimbulkan konsekuensi yang sangat buruk,” kata Osinski.

Melissa Best, seorang pendukung Trump dari Florence, Carolina Selatan, tidak mengetahui teori tentang Swift. Namun Best mengatakan dia tidak akan terkejut jika orang-orang berkuasa mencoba memanfaatkan pengaruh Swift untuk meningkatkan popularitas Biden di kalangan anak muda. Best mengatakan bahwa jika dia memiliki anak kecil, dia tidak ingin mereka menghadiri konser Swift.

“Saya pikir kelompok sayap kiri ini akan melakukan apa saja untuk tetap berkuasa,” katanya. “Itu tidak mengejutkanku.”

READ  Aktor Kanada yang terkenal dalam film dan televisi adalah 92 - Deadline

Meskipun Partai Republik dan Demokrat sama-sama percaya pada teori konspirasi, Trump “membalikkan keadaan” pada tahun 2016 dan menempatkan pemikiran konspirasi di garis depan politik konservatif, membuat kasus seperti yang menimpa Swift menjadi lebih umum karena adanya insentif baru dalam politik, kata Osinski. Kebijakan.

Swift mendukung Biden pada tahun 2020. Dia juga mendukung mantan Gubernur Tennessee Phil Bredesen, seorang Demokrat, dalam pencalonannya di Senat tahun 2018, namun ia kalah dari Senator Partai Republik Marsha Blackburn.

Meskipun banyak aturan politik yang sama berlaku untuk dukungan Swift, salah satu tantangan baru yang dihadapi Partai Republik dalam menolak drama ini adalah kenyataan bahwa budaya selebriti kini dianggap sebagai andalan politik Amerika.

“Sejak tahun 2016, karena alasan yang jelas, semakin sulit bagi Partai Republik untuk menyatakan secara kredibel bahwa selebriti harus menjauhi politik,” kata David Jackson, ilmuwan politik di Bowling Green State University yang mempelajari dukungan politik. Jackson mengatakan Trump “menciptakan jalan baru menuju kursi kepresidenan, mulai dari budaya selebriti hingga Ruang Oval.”

Teori konspirasi juga menjadi isu dalam kampanye, dengan anggota parlemen dari Partai Republik menolak klaim tentang Swift, serta pentingnya potensi dukungan untuk pemilu 2024.

“Taylor Swift berkarier dengan menulis lagu tentang memilih orang yang salah, jadi menurut saya kita tidak harus menerima nasihat darinya saat ini,” kata Carolyn Levitt, juru bicara kampanye Trump tahun 2024, dalam sebuah wawancara dengan Fox. Pembawa acara berita. Sean Hannity. Levitt menambahkan bahwa keinginan Partai Demokrat untuk mendukung Swift menunjukkan bahwa mereka “takut dengan kemungkinan Biden dikeluarkan dari Gedung Putih.”

Hailey mengatakan kepada audiensi baru-baru ini bahwa dia tidak memahami “apa obsesi ini”.

READ  AEW Star Saraya tidak menyangka akan bergulat lagi setelah mengalami cedera 16 leher

“Taylor Swift diperbolehkan punya pacar. Taylor Swift adalah artis yang baik. Saya pernah mengajak putri saya ke konser Taylor Swift sebelumnya. Aneh kalau ada teori konspirasi di balik semua ini,” katanya.

___

Pollard melaporkan dari Columbia, Carolina Selatan.