April 18, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tembok BRICS: Pentingnya Menambah Enam Anggota Baru ke Blok tersebut |  Berita

Tembok BRICS: Pentingnya Menambah Enam Anggota Baru ke Blok tersebut | Berita

Johannesburg, Afrika Selatan – Blok BRICS yang merupakan negara berkembang terbesar telah mengambil langkah besar dalam memperluas jangkauan dan pengaruhnya dengan mengumumkan bahwa mereka akan mengundang enam negara lagi untuk bergabung sebagai anggota baru.

Argentina, Mesir, Ethiopia, Iran, Arab Saudi dan Uni Emirat Arab telah diundang untuk bergabung sebagai anggota penuh mulai 1 Januari tahun depan.

Blok tersebut, yang dibentuk pada tahun 2009 bersama Brazil, Rusia, India dan Tiongkok, diperluas untuk pertama kalinya hingga mencakup Afrika Selatan pada tahun 2010.

Saat ini, mereka mengatakan bahwa mereka berupaya untuk menciptakan koalisi yang lebih kuat dari negara-negara berkembang yang dapat menempatkan kepentingan negara-negara selatan dalam agenda dunia dengan lebih baik.

Sebelum dimulainya pertemuan puncak tahunan di Afrika Selatan pada minggu ini, lebih dari 40 negara telah menyatakan minatnya untuk bergabung dengan BRICS, dan 23 negara telah mengajukan permohonan resmi untuk bergabung.

“Kami menghargai minat besar yang ditunjukkan negara-negara Selatan terhadap keanggotaan BRICS,” kata blok tersebut dalam Deklarasi Johannesburg kedua yang diadopsi pada hari terakhir KTT pada hari Kamis.

Dikatakan bahwa keenam negara tersebut dipilih setelah “negara-negara BRICS mencapai konsensus mengenai pedoman, kriteria, standar dan prosedur untuk proses perluasan BRICS” – namun tidak memberikan rincian lebih lanjut mengenai kriteria spesifiknya.

Dari kiri ke kanan, Presiden Brasil Luiz Inácio Lula da Silva, Presiden Tiongkok Xi Jinping, Presiden Afrika Selatan Cyril Ramaphosa, Perdana Menteri India Narendra Modi dan Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov menghadiri KTT BRICS 2023 pada 24 Agustus 2023. [Phill Magakoe/AFP]

“negara-negara penting”

“Sulit untuk menemukan kesamaan di antara enam negara BRICS yang diundang untuk bergabung selain bahwa masing-masing negara adalah negara penting di kawasannya sendiri,” Danny Bradlaugh, profesor di Pusat Kemajuan Beasiswa di Universitas Pretoria, mengatakan kepada Al Jazeera . .

Dan dengan masuknya Arab Saudi, Iran, Uni Emirat Arab, dan Mesir, “bisa dibilang negara-negara tersebut sangat Timur Tengah,” menurut Sanusha Naidoo, peneliti senior di Institute for Global Dialogue, sebuah wadah pemikir Afrika Selatan yang berfokus pada Cina dan Afrika. .

“Hal ini mempunyai implikasi geo-ekonomi, geo-strategis dan geo-politik,” kata Naidu, seraya menambahkan bahwa penambahan baru-baru ini akan mendorong beberapa negara BRICS untuk lebih memikirkan kebijakan mereka di Timur Tengah, dan mendorong Tiongkok dan India untuk memperkuat kebijakan yang ada. .

READ  Video gameplay Arma 3 menjadi viral sebagai rekaman palsu konflik Israel-Hamas - Rolling Stone

Tiongkok baru-baru ini menjadi perantara pemulihan hubungan antara Arab Saudi dan Iran, sebuah peran yang secara tradisional dipegang oleh negara seperti Amerika Serikat.

India baru-baru ini menandatangani perjanjian dengan UEA untuk menggunakan rupee India dan dirham UEA, bukan dolar AS.

Lebih penting lagi, rencana ekspansi tersebut “sangat berpusat pada energi,” kata Naidoo, seraya menambahkan bahwa setelah pengumuman tersebut, beberapa analis langsung berkomentar dengan sinis apakah mereka harus “menyebutnya BRICS plus OPEC?”

Dia menambahkan bahwa dalam memilih anggota baru, serikat pekerja mungkin telah mempertimbangkan harga produk energi, dan bagaimana negara mereka dapat mengurangi tanggung jawab dan kerentanan mereka terhadap harga minyak.

Selain Rusia, keduanya [the core BRICS countries] Mereka adalah negara-negara non-penghasil energi. “Mereka harus mampu membuat perekonomian mereka berjalan, namun mereka tidak ingin terjerumus ke dalam dampak buruk sanksi,” jelasnya.

Penggunaan “sanksi sepihak” terhadap negara-negara dan berlanjutnya dominasi dolar AS dalam perdagangan dunia merupakan sesuatu yang ditentang keras oleh kelompok BRICS.

Karen Costa-Vazquez, peneliti non-residen di Pusat Tiongkok dan Globalisasi di Beijing, mengatakan perluasan tersebut “membuka jalan baru untuk perdagangan”.

Vazquez menambahkan bahwa salah satu tujuan di balik rencana ekspansi ini adalah untuk “menciptakan peluang bagi negara-negara BRICS untuk melakukan perdagangan lebih mudah satu sama lain menggunakan mata uang lokal.”

“Pergeseran ini dapat meningkatkan kegunaan mata uang selain dolar AS, terutama dengan menciptakan jaringan negara-negara yang meningkatkan kegunaan mata uang mereka.”

[Al Jazeera]

penyertaan

Para analis mengatakan salah satu negara yang bisa mendapatkan keuntungan dari sistem perdagangan di luar dominasi dolar adalah Iran.

“Jelas bahwa Iran akan menjadi penerima manfaat terbesar,” kata Naim Gina, peneliti senior di lembaga pemikir Afrika Selatan di Mapungubwe Institute for Strategic Thinking.

Dimasukkannya perempuan tersebut, katanya, “menyoroti fakta bahwa dia tidak terisolasi secara politik seperti yang diinginkan Amerika”.

Inklusi juga bisa menjadi “jalur penyelamat ekonomi” karena meningkatnya perdagangan bilateral.

“Anggota akan mulai berdagang satu sama lain dalam mata uang mereka masing-masing. Bagi Iran, itu akan menjadi hal yang bagus.”

READ  Berita gelombang panas Inggris dan Eropa: pembaruan langsung

Gena menambahkan bahwa Argentina merupakan negara yang ikut serta karena keikutsertaan mereka didukung oleh Brasil, Tiongkok, dan India. Dia menambahkan bahwa para analis memperkirakan Aljazair, yang memiliki cadangan minyak, atau Nigeria, negara terpadat di benua itu dan perekonomiannya yang terkemuka, akan dimasukkan ke dalam daftar negara-negara Afrika.

“Saya pikir ini merupakan dakwaan terhadap kebijakan luar negeri kami, atau ketiadaan kebijakan luar negeri kami. Kami dulu sangat kesatuan dalam kebijakan luar negeri kami, dan hal itu telah berubah,” Chita Nwanzi, mitra di SBM Intelligence, sebuah perusahaan konsultan geopolitik yang berfokus di Afrika Barat, mengatakan tentang pengecualian Nigeria.

“Satu hal yang sangat jelas adalah bahwa sebagian besar negara-negara Afrika lainnya – kecuali Nigeria dan Kenya – bergerak menjauh dari Barat menuju Timur. Kami tetap berpegang pada kubu Barat tanpa mengatakannya secara langsung, namun yang paling penting adalah tanpa campur tangan dalam hal ini. manfaat apa pun dari berada di kamp Barat.”

Gena mengatakan masuknya Ethiopia, negara dengan pertumbuhan ekonomi tercepat, yang juga menjadi tuan rumah markas besar Uni Afrika, “masuk akal dalam hal ini”.

Mesir, Arab Saudi, dan UEA mirip dengan India, dan sampai batas tertentu Afrika Selatan, kata Gina, karena “negara-negara ini mempunyai satu kaki di BRICS dan satu kaki lagi di Barat.”

Namun Arab Saudi, khususnya, “memposisikan” dirinya sedemikian rupa untuk menunjukkan bahwa mereka tidak hanya berada di kubu Amerika.

“Mereka punya pilihan lain sekarang dan mereka akan mendapat manfaat dari pilihan itu,” tambahnya, seperti kesepakatan yang ditengahi Tiongkok untuk memulihkan hubungan dengan Iran.

Wang Yi, anggota Partai Komunis Tiongkok bersama Ali Shamkhani, Sekretaris Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran, dan Musaed bin Mohammad Al-Aiban, Menteri Negara dan Penasihat Keamanan Nasional Saudi, berfoto selama pertemuan untuk memulihkan hubungan antara Iran dan Arab Saudi di Beijing pada Maret 2023 [File: China Daily via Reuters]

“Masalahmu bukanlah masalah kami”

Namun, para analis masih ragu mengenai apa yang akan dikatakan oleh kelompok BRICS yang diperluas kepada negara-negara Barat dan apa dampaknya bagi tatanan dunia saat ini.

“Kelompok ini kini mewakili sebagian besar populasi dan perekonomian dunia. Namun, hal ini hanya berarti bahwa kelompok ini kemungkinan besar akan menjadi suara dan aktor yang kuat dalam mereformasi pengaturan tata kelola global.

READ  Gubernur mengatakan bahwa api di depot bahan bakar Krimea padam setelah serangan pesawat tak berawak

“Apakah pendapat tersebut benar-benar terwujud akan tergantung pada apakah kelompok yang lebih besar ini lebih efektif dibandingkan BRICS dalam membuat perjanjian tentang bagaimana mereformasi pengaturan tata kelola global dan bagaimana mereka dapat lebih efektif melayani kepentingan seluruh negara di wilayah selatan.” “.

Naidoo menekankan bahwa “kehadiran Iran dalam kelompok BRICS mengirimkan pesan yang sangat kuat kepada G-7, negara-negara utara, dan Washington.”

“Dikatakan, ‘Kamu boleh punya masalah dengan mereka, kami akan menahan mereka di sini.’ Dia juga mengatakan, ‘Masalahmu bukan masalah kami.’”

Dia mengindikasikan bahwa Afrika Selatan, yang memiliki hubungan penting dengan Amerika Serikat, mungkin harus menghadapi “konsekuensi” dan mengatasi beberapa ketegangan ini. Namun dia juga bertanya-tanya apakah negaranya dapat memanfaatkan fakta bahwa mereka tergabung dalam blok tersebut untuk keuntungannya.

“Ya, mereka tidak memiliki kekuatan ekonomi untuk melakukan apa yang ingin mereka lakukan, namun mereka memiliki kekuatan strategis untuk mengatakan, ‘BRICS berada di belakang saya sekarang, dan saya memiliki tembok BRICS’.”

“Kita harus berhati-hati dalam memberikan kepentingan yang lebih besar terhadap pembangunan yang ekspansif ini daripada yang sebenarnya… Hal ini tentu saja tidak menjadikan BRICS sebagai front global di wilayah selatan. Ini hanya sebuah klub yang beranggotakan 11 orang,” kata Jena.

Namun, tambahnya, sejauh ini BRICS belum berusaha bertindak sebagai forum politik, namun hal tersebut mungkin bisa berubah.

“Lebih menakutkan [for the West] Dari enam orang terpilih, 40 orang sudah menyatakan minatnya untuk bergabung. “Grup BRICS sedang melakukan ekspansi secara bertahap… Jadi kemana arah mereka dalam 30 tahun ke depan?

“Meskipun heboh mengenai de-dolarisasi belum terlihat, faktanya adalah dalam beberapa tahun, dua dari tiga negara dengan perekonomian terbesar di dunia dapat melakukan perdagangan satu sama lain dalam beberapa tahun.” [BRICS] Tanpa dolar AS, hal ini akan menimbulkan kekhawatiran.”