April 20, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Teleskop Event Horizon menangkap gambar baru yang menakjubkan dari sebuah lubang hitam di Bima Sakti

Teleskop Event Horizon menangkap gambar baru yang menakjubkan dari sebuah lubang hitam di Bima Sakti

Perbesar / Sebuah gambar baru yang diambil oleh teleskop Event Horizon mengungkapkan medan magnet kuat yang mengepul dari tepi lubang hitam supermasif di pusat galaksi Bima Sakti, Sagitarius A*.

Kolaborasi EHT

Fisikawan telah yakin sejak tahun 1980an bahwa terdapat lubang hitam supermasif di pusat Bima Sakti, mirip dengan lubang hitam yang diperkirakan berada di pusat sebagian besar galaksi spiral dan elips. Sejak itu telah di-dubbing Sagitarius A* (diucapkan A-star), atau disingkat SgrA*. Event Horizon Telescope (EHT) menangkap gambar pertama SgrA* dua tahun lalu. Kini kolaborasi tersebut telah mengungkap gambar terpolarisasi baru (di atas) yang menampilkan pusaran medan magnet lubang hitam. Detail teknis muncul di dua baru Daun-daun Diterbitkan di Surat Jurnal Astrofisika. Gambar baru ini sangat mirip dengan gambar EHT lainnya dari lubang hitam supermasif yang lebih besar, M87*, jadi ini mungkin merupakan kesamaan yang dimiliki semua lubang hitam ini.

Satu-satunya cara untuk “melihat” lubang hitam adalah dengan membayangkan bayangan yang ditimbulkan oleh cahaya saat ia membelok sebagai respons terhadap kuatnya medan gravitasi objek. Seperti yang dilaporkan editor Ars Science John Timmer pada tahun 2019, EHT bukanlah teleskop dalam pengertian tradisional. Sebaliknya, itu adalah kumpulan teleskop yang tersebar di seluruh dunia. EHT dihasilkan oleh interferometri, yang menggunakan cahaya dalam sistem gelombang mikro dari spektrum elektromagnetik yang ditangkap di lokasi berbeda. Gambar-gambar yang direkam ini digabungkan dan diproses untuk menghasilkan gambar dengan resolusi seperti teleskop di lokasi yang jauh. Interferometri telah digunakan di fasilitas seperti ALMA (Atacama Large Millimeter/Submillimeter Array) di Chili utara, di mana teleskop dapat tersebar di gurun sepanjang 16 kilometer.

READ  Fisikawan MIT menghasilkan snapshot pertama dari pasangan fermion

Secara teori, tidak ada batasan atas ukuran susunan, namun untuk mengidentifikasi foton yang berasal secara bersamaan dari sumbernya, Anda memerlukan informasi lokasi dan waktu yang sangat tepat di setiap lokasi. Dan Anda masih harus mengumpulkan cukup banyak foton untuk melihat apa pun. Jadi jam atom dipasang di banyak lokasi, dan pengukuran GPS yang akurat dari waktu ke waktu pun dibuat. Untuk EHT, ruang koleksi ALMA yang besar – serta pilihan panjang gelombang di mana lubang hitam supermasif sangat terang – memastikan cukupnya foton.

Pada tahun 2019, EHT mengumumkan Foto langsung pertama diambil Sebuah lubang hitam di pusat galaksi elips, Messier 87, terletak di konstelasi Virgo sekitar 55 juta tahun cahaya jauhnya. Hal yang mustahil terjadi pada satu generasi yang lalu, gambaran ini menjadi mungkin berkat terobosan teknologi, algoritma baru yang inovatif, dan (tentu saja) koneksi dari banyak observatorium radio terbaik di dunia. Gambar tersebut mengonfirmasi bahwa objek di pusat M87* memang merupakan lubang hitam.

Pada tahun 2021, kolaborasi EHT merilis gambar baru M87* yang menunjukkan seperti apa lubang hitam dalam cahaya terpolarisasi – tanda medan magnet di tepi objek – memberikan wawasan baru tentang bagaimana lubang hitam menelan materi dan memancarkan pancaran kuat. Dari esensi mereka. Beberapa bulan kemudian, EHT kembali dengan gambar “hati gelap” dari galaksi radio yang dikenal sebagai… Centaur A-Memungkinkan kolaborasi Untuk menentukan lokasi Dari lubang hitam supermasif di pusat galaksi.

SgrA* jauh lebih kecil tetapi juga lebih dekat dibandingkan M87*. Hal ini mempersulit pengambilan gambar yang sama jelasnya karena SgrA* berubah dalam skala waktu menit dan jam dibandingkan hari dan minggu untuk M87*. Fisikawan Matt Strassler Bandingkan sebelumnya Prestasi ini adalah “mengambil eksposur satu detik pada sebuah pohon pada hari yang berangin. Segalanya menjadi buram, dan sulit untuk menentukan seperti apa foto sebenarnya.”

READ  Universitas Harvard mengklaim telah menemukan ramuan awet muda