April 17, 2024

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Roket Delta IV Heavy yang waktunya telah habis akan terbang kembali

Roket Delta IV Heavy yang waktunya telah habis akan terbang kembali

Perbesar / Roket berat terakhir United Launch Alliance, Delta IV, terlihat di sini pada bulan Desember ketika kru darat memindahkannya ke landasan peluncuran di Space Force Cape Canaveral Station, Florida.

Ini adalah roket yang terbakar sebelum menuju ke luar angkasa. Ini adalah roket terbesar di dunia yang seluruh tenaganya menggunakan hidrogen cair, sebuah propelan yang sulit dikendalikan namun sangat efisien.

Delta 4 Heavy telah menjadi kendaraan peluncur paling kuat di Amerika selama hampir satu dekade, dan telah menjadi landasan program luar angkasa militer AS selama lebih dari 20 tahun. Rudal ini juga merupakan rudal termahal yang diproduksi secara komersial di dunia, hal ini tidak hanya disebabkan oleh kapasitasnya yang besar, namun juga kompleksitasnya.

Kini, roket Delta IV Heavy terakhir milik United Launch Alliance dijadwalkan lepas landas pada Kamis dari Stasiun Angkatan Luar Angkasa Cape Canaveral di Florida, membawa muatan rahasia untuk Kantor Pengintaian Nasional, badan mata-mata luar angkasa pemerintah AS.

“Ini adalah teknologi yang luar biasa, setinggi 23 lantai, setengah juta galon propelan dan seperempat juta pon daya dorong, dan ini adalah roket paling metalik yang pernah ada, karena ia membakar dirinya sendiri sebelum diluncurkan ke luar angkasa,” katanya. dikatakan. Tori Bruno, Presiden dan CEO ULA. “Pensiunnya adalah (kunci) masa depan, pindah ke Vulcan, yang merupakan roket berbiaya lebih rendah dan berkinerja lebih tinggi. Tapi tetap saja menyedihkan.”

Delta 45 dan IV terakhir

Jika cuaca memungkinkan, Delta IV Heavy akan menyalakan tiga mesin berbahan bakar hidrogen RS-68A pada pukul 13.40 EDT (17.40 UTC) pada hari Kamis, membuka jendela peluncuran selama empat jam. Ketiga roket RS-68 akan ditembakkan secara berurutan, sebuah pergantian yang dirancang untuk mengurangi bola api hidrogen yang menyala di sekitar dasar roket saat mesin dihidupkan.

READ  Asteroid mematikan bersembunyi di depan mata. Alat baru membantu penemuan mereka.

Delta 4 Heavy dipastikan memiliki warisan dalam meluncurkan misi keamanan nasional, bersama dengan pesawat ruang angkasa Orion milik NASA yang melakukan uji terbang orbital pada tahun 2014 dan Parker Solar Probe milik NASA pada tahun 2018 yang menjalankan misi terbang melintasi atmosfer luar matahari.

Namun bola api tersebut akan meninggalkan bekas yang tak terhapuskan dalam ingatan siapa pun yang menyaksikan peluncuran Delta 4 Heavy. Semuanya bermuara pada pemilihan hidrogen cair ultra-dingin sebagai bahan bakarnya. Ketiga mesin RS-68 membakar hidrogen dengan oksigen cair sebagai oksidator.

“Kami menyukai propelan tersebut karena performanya sangat tinggi,” kata Bruno. “Untuk mempersiapkan mesin RS-68 agar memiliki aliran propelan super dingin, sebelum dinyalakan, kami memulai aliran propelan tersebut.

“Hidrogen lebih ringan dari udara, jadi setelah dialirkan melalui mesin ke dalam parit api, ia naik. Ketika mesin akhirnya penuh dan siap bekerja dan kita mulai menjalankan pompa, sebenarnya kita membuang beban utama (propelan), kita menyalakannya, dan nyala api itu membawa kolom hidrogen Yang menempel di sisi booster dan naik ke atas.

Inti roket Delta IV dilapisi insulasi busa berwarna oranye. Salah satu alasannya adalah untuk melindungi roket dari bola api, yang menghasilkan “efek sangat dramatis dari booster yang dapat terbakar sendiri” yang terlihat seperti “marshmallow panggang” saat meluncur ke luar angkasa.

Beberapa detik setelah mesin dihidupkan, 12 baut pengaman akan meledak, membebaskan roket tiga inti dari pengekangannya. Daya dorong lebih dari 2 juta pon akan menggerakkan Delta IV Heavy dari landasan peluncuran ke arah timur dari Cape Canaveral. RS-68 di inti pusat akan dicekik untuk mengawetkan hidrogen cair dan bahan bakar hidrogen cair, sedangkan penguat samping roket akan terbakar dalam waktu kurang dari empat menit.

READ  'Ini untuk dinosaurus': Bagaimana reaksi dunia terhadap suksesnya asteroid NASA yang hancur | ruang angkasa

Begitu Delta IV menembakkan booster sampingnya dan jatuh ke Samudera Atlantik, inti pusatnya akan mati lemas dan terbakar selama satu setengah menit lagi. Beberapa saat kemudian, booster tahap pertama dibuang, dan mesin RL10 tahap atas menyala dalam tiga pembakaran pertama yang diperlukan untuk mendorong muatan rahasia roket ke orbit ribuan mil di atas Bumi.

Hanya ada 30 persen kemungkinan cuaca yang cocok untuk lepas landas pada hari Kamis. Angin kencang dan awan cumulonimbus menjadi perhatian utama. Prakiraan cuaca membaik untuk peluang peluncuran cadangan pada Jumat sore.