Juni 28, 2022

Semarak News

Temukan semua artikel terbaru dan tonton acara TV, laporan, dan podcast terkait Indonesia di

Tata Steel ke Infosys: Perusahaan India mundur dari Rusia

Tata Steel ke Infosys: Perusahaan India mundur dari Rusia

Tata Steel, salah satu pembuat baja terbesar di India, mengatakan pada hari Rabu bahwa pihaknya telah “membuat keputusan sadar untuk berhenti berbisnis dengan Rusia”.

Perusahaan yang juga merupakan salah satu produsen baja terbesar di EropaIni memiliki rencana untuk memastikan gangguan minimal pada bisnisnya.
“Semua lokasi fabrikasi baja kami di India, Inggris, dan Belanda telah diberikan pasokan bahan baku alternatif untuk mengakhiri ketergantungan mereka pada Rusia,” tambahnya dalam sebuah pernyataan. pernyataantanpa menghadirkan Detail lainnya.

Tata Steel adalah bagian dari Tata Group, salah satu konglomerat multinasional terbesar di India.

Pengumuman datang hanya beberapa hari kemudian Infosys (INFI)Salah satu perusahaan teknologi terbesar di India, mengatakan telah mulai memindahkan operasinya ke luar Rusia.
Salil Parekh, CEO Infosys reporter minggu lalu.

“Kami juga memberikan bantuan untuk merehabilitasi para pengungsi, dan melihat apakah mereka dapat bekerja di beberapa lokasi kami di Eropa Timur saat mereka pindah ke geografi lain,” tambahnya.

Dalam dua bulan terakhir, Puluhan perusahaan Dari seluruh dunia mereka telah menangguhkan, meninggalkan atau mengurangi bisnis mereka di Rusia.

Tutup tautan

Operasi dihentikan Indian Raksasa perusahaan datang pada saat New Delhi dia adalah Ini dilaporkan meningkatkan pembelian minyak RusiaSekarang diperdagangkan dengan diskon besar karena sanksi Barat.
Berbeda dengan Barat, negara Asia Selatan – yang memiliki hubungan lama dengan Moskow – Dia tidak menjatuhkan sanksi pada Moskow dan Bulan ini dia abstain dari pemungutan suara untuk mengeluarkan Rusia dari Dewan Hak Asasi Manusia PBB. lebih dari 50% dari peralatan militer negara Itu berasal dari Rusia.

Sementara Amerika Serikat terus mencoba Menggalang dunia di belakang sanksi ekonomi yang keras terhadap Moskow, India juga tidak mundur dari pembelian minyak atau gas energi Rusia, dan mempertahankan posisinya dengan menunjukkan ketergantungan Eropa yang terus berlanjut pada impor dari Rusia.

READ  Pendapatan Netflix (NFLX) untuk Kuartal Pertama 2022

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan awal bulan ini bahwa “India harus membuat keputusan sendiri tentang bagaimana menangani” perang Rusia di Ukraina.

Kepala diplomat AS mencatat bahwa “Hubungan India dengan Rusia berkembang selama beberapa dekade, pada saat Amerika Serikat tidak dapat menjadi mitra India.”

Tapi “waktu telah berubah,” tambah Blinken. Dan Amerika Serikat “mampu dan bersedia menjadi mitra pilihan dengan India.”

Manvina Suri di New Delhi berkontribusi pada laporan ini.